Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Argentina, Peru, Chile adalah mitra potensial untuk ambisi kendaraan listrik Indonesia

Argentina, Peru, Chile adalah mitra potensial untuk ambisi kendaraan listrik Indonesia

Jakarta. Indonesia harus bergabung dengan Argentina, Peru, dan Chili yang kaya mineral untuk meningkatkan impian produksi baterai kendaraan listrik (EV), kata Badan Perdagangan dan Industri (Gadin) negara tersebut.

Indonesia bermimpi menjadi salah satu produsen baterai kendaraan listrik terkemuka di dunia. Negara ini memiliki banyak mineral yang merupakan kunci produksi baterai kendaraan listrik. Namun dibandingkan hanya mengandalkan cadangan dalam negeri, produksi kendaraan listrik Indonesia harus mencari sumber mineral tambahan. Kadin mengatakan potensi pemasok mineral baru ini ada di Amerika Latin.

“Chile, Peru, dan Argentina adalah beberapa negara paling potensial yang dapat kita jadikan mitra untuk meningkatkan pasokan dan rantai produksi kendaraan listrik di Indonesia. Kita dapat mengimpor mineral-mineral penting dari negara-negara tersebut untuk meningkatkan pasokan kita, … terutama bagaimana [the said countries] punya sumber daya tapi tidak punya pabriknya,” kata Shinta Kamtani, wakil koordinator Godin, pada konferensi pers Forum Bisnis Indonesia-Amerika Latin dan Karibia (INA-LAC) di Jakarta, Senin.

“Hal ini akan membantu Indonesia memposisikan diri sebagai produsen kendaraan listrik global. Indonesia dapat menghemat cadangan mineral penting sehingga memungkinkan Indonesia untuk mengeksplorasi cadangan sumber daya alam dalam negeri dengan lebih hati-hati, ramah lingkungan, dan berjangka panjang,” kata Shinda.

Selain sebagai pemasok mineral yang penting, Amerika Latin juga bisa menjadi pasar yang besar. Amerika Latin–termasuk Karibia–memiliki populasi sebesar 660 juta jiwa, melampaui Uni Eropa (UE) yang berjumlah hampir 448 juta jiwa.

“Kami bisa mengekspor EV dan komponen buatan Indonesia,” kata Shinda kepada wartawan.

Cadangan Mineral Amerika Latin
Laporan Survei Geologi AS tahun 2023 menunjukkan bahwa Amerika Latin memang kaya akan mineral utama EV.

READ  Pengusaha Indonesia menghasilkan uang di platform penjualan langsung TikTok

Chili memiliki cadangan litium sebesar 9,3 juta metrik ton, yang terbesar di dunia. Argentina menempati peringkat ketiga dengan cadangan litium sebesar 2,7 juta metrik ton – di belakang Australia.

Cadangan nikel terbesar di dunia dimiliki oleh Indonesia dan Australia, yang masing-masing memiliki 21 juta metrik ton. Brasil, negara dengan perekonomian terbesar di Amerika Latin, memiliki cadangan sekitar 16 juta metrik ton logam berwarna putih perak.

Rata-rata kendaraan listrik bertenaga baterai menggunakan 83 kg tembaga. Laporan Survei Geologi AS yang sama menunjukkan bahwa Chili memiliki cadangan tembaga terbesar di dunia dengan 190 juta metrik ton. Jumlah ini dua kali lipat cadangan tembaga di Peru. Cadangan tembaga Indonesia mencapai 24 juta metrik ton.

Perdagangan Indonesia-Peru diperkirakan meningkat dari $404,2 juta pada tahun 2021 menjadi $554,2 juta pada tahun depan, menurut data pemerintah. Perdagangan bilateral Indonesia dengan Chile diperkirakan mencapai $583,8 juta pada tahun 2022, naik dari $424,6 juta pada tahun sebelumnya. Perdagangan kumulatif antara Indonesia dan Argentina akan meningkat dari $2,3 miliar pada tahun 2021 menjadi $2,7 miliar pada tahun 2022.

Tag: Kata Kunci: