Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kebijakan navigasi dan ketenagalistrikan – transisi energi Indonesia dan Australia

Kebijakan navigasi dan ketenagalistrikan – transisi energi Indonesia dan Australia

Indonesia dan Australia akan mendapatkan lebih banyak manfaat dari transisi energi – dan lebih banyak kerugian jika tidak ada tindakan – dibandingkan dua negara mana pun di dunia. Namun pemerintah Indonesia harus mengatasi tantangan kebijakan yang signifikan untuk menarik modal yang diperlukan untuk transisi yang cepat, adil dan teratur.

Ketika Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Australia baru-baru ini, beliau datang dengan visi kerja sama jangka panjang di sektor energi terbarukan. Pandangan serupa juga disampaikan oleh Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, yang menyatakan sentimen serupa saat berada di Jakarta untuk menghadiri KTT ASEAN dan Asia Timur. Albanese memanfaatkan kesempatan ini untuk meluncurkan Strategi Ekonomi Asia Tenggara Australia yang baru, yang menyoroti sektor energi terbarukan sebagai fokus utama investasi dan kerja sama.

Kedua negara telah memperjelas ambisi mereka untuk segera melakukan dekarbonisasi dan beralih dari bahan bakar fosil. Kita tampaknya berada di ambang revolusi industri hijau di Asia Tenggara.

Namun rencana ambisius Indonesia menghadapi hambatan besar. Modernisasi sistem energi Indonesia menghadirkan tantangan teknis, dan transfer dana sebesar US$1 triliun pada tahun 2060 berarti membangun kepercayaan di kalangan investor, tidak hanya terhadap kelayakan teknis proyek ambisius tersebut, namun juga terhadap izin sosial yang berlaku dan kerangka kebijakan yang mendasari proyek tersebut.

Memahami tantangan yang dihadapi Indonesia memerlukan konteks tertentu. Kebijakan energi Indonesia mempunyai dua tujuan utama, yang terkadang bertentangan.

Pemerintah ingin mencapai 100% elektrifikasi di seluruh negeri. Meskipun terdapat kemajuan hingga saat ini, sekitar 8% penduduk masih belum mendapatkan listrik. Hal ini menyebabkan sekitar 7,8 juta rumah tangga tidak tahu apa-apa, terutama karena kurangnya jaringan transmisi lokal. Untuk menjembatani kesenjangan ini diperlukan investasi pada kapasitas produksi dan infrastruktur transmisi.

READ  Pendanaan startup teknologi di Indonesia turun 64% dibandingkan tahun lalu di semester pertama

Di sisi lain, negara ini sedang merencanakan transisi cepat ke energi terbarukan di bawah tekanan domestik dan global yang semakin meningkat. Sumber energi terbarukan yang terputus-putus menuntut peningkatan transmisi dan investasi dalam penyimpanan baterai untuk mengintegrasikan perubahan aliran dari sumber terbarukan.

Meskipun kemajuan signifikan telah dicapai dalam perluasan infrastruktur energi terbarukan, batubara tetap menjadi pemain dominan, dengan proyeksi kapasitas baru sebesar 20 GW yang akan berasal dari pembangkit listrik tenaga batubara. Rencana untuk mempensiunkan beberapa fasilitas batu bara lebih awal terkendala oleh ketidakpastian struktur keuangan Just Energy Transition Partnership (JETP) senilai US$20 miliar.

Faktor-faktor ini juga ditambah dengan ketergantungan Indonesia pada listrik batu bara bersubsidi. Pada tahun 2022 saja, hampir 20% anggaran nasional dialokasikan untuk subsidi bahan bakar fosil. Dukungan yang sangat besar ini membuat solusi energi terbarukan menjadi kurang kompetitif dan menghambat transisi dari bahan bakar fosil ke bahan bakar alternatif yang lebih ramah lingkungan. Kelebihan pasokan di beberapa wilayah, seperti jaringan listrik Jawa-Bali, menekan harga grosir energi. Meskipun pemerintah terbuka untuk memperkenalkan lebih banyak energi terbarukan, mereka tidak mampu menanggung dampak politik yang mungkin timbul akibat kenaikan biaya, terutama pada tahun pemilu.

Jadi kemana selanjutnya dari sini? Bagaimana Indonesia dapat mengatasi tantangan-tantangan ini, melakukan dekarbonisasi dengan cepat, dan menjadikan dirinya sebagai negara adidaya industri ramah lingkungan?

Pertama, Indonesia perlu menyamakan kedudukan agar energi terbarukan dapat bersaing di pasar yang didominasi oleh tenaga batubara. Meskipun sumber energi seperti tenaga surya dan panas bumi memiliki biaya yang kompetitif, subsidi bahan bakar fosil menjadikan batu bara sebagai pilihan energi termurah dan menghambat investasi energi terbarukan.

READ  Tim bulu tangkis Indonesia mundur dari Kejuaraan Dunia | Berita Bulu Tangkis

Kedua, tantangan dalam menarik modal dan mendapatkan pembiayaan sebagian besar berasal dari ketidakpastian peraturan politik mengenai dukungan energi terbarukan. Karena proyek energi terbarukan berskala besar dan infrastruktur transmisi merupakan investasi jangka panjang, penting bagi investor untuk tetap yakin bahwa kondisi pasar dan lingkungan peraturan akan tetap stabil.

Akhirnya, memberikan informasi kepada masyarakat tentang dampak negatif batubara terhadap lingkungan dan kesehatan dapat mengurangi penerimaan masyarakat terhadap batubara. Dengan meningkatkan dukungan terhadap energi terbarukan, pendidikan ini dapat membuat transisi ke energi yang lebih ramah lingkungan menjadi lebih menguntungkan secara politis, meskipun biayanya meningkat. Hal ini sangat relevan mengingat isu-isu terkini Kualitas udara di Jakarta buruk.

Mengambil langkah-langkah untuk mengatasi permasalahan kebijakan dan peraturan akan sangat penting jika Indonesia ingin menarik investasi yang diperlukan untuk mencapai tujuan pengurangan emisi dan transisi energi, namun hal ini akan membuka banyak peluang.

Indonesia memiliki rekam jejak dalam melaksanakan proyek-proyek berskala besar, seperti rekonstruksi Aceh dan Nias pasca-tsunami senilai $7 miliar, yang membangun 150.000 rumah, jalan, pelabuhan dan bandara dalam lima tahun. Keberhasilan ini didasarkan pada regulasi yang kuat, kepemimpinan yang tegas, dan inovasi birokrasi. Indonesia dapat menggunakan wawasan masa lalu ini untuk meningkatkan transisi energinya, mengingat tenggat waktu yang lebih panjang untuk mencapai target nol emisi pada tahun 2060.

Ketika Indonesia mengatasi hambatan kebijakan, tantangan teknologi dan pencarian investasi, terdapat peluang besar untuk berkolaborasi dengan Australia. Khususnya, para fund manager Australia telah menunjukkan ketertarikannya pada Indonesia dan dapat memberikan investasi yang diperlukan untuk transisi energi.

Selain pendanaan, Australia juga merupakan mitra berharga dalam berbagi pengetahuan. Dengan keahliannya yang luar biasa dalam mengembangkan dan mengelola infrastruktur energi terbarukan, Australia dapat memberikan wawasan penting dan praktik terbaik kepada Indonesia.

READ  Meskipun terdapat tantangan global, OECD dan ADB merevisi perkiraan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2023

Baik Australia maupun Indonesia, yang merupakan raksasa batubara dunia, mempunyai potensi untuk menjadi pemimpin dunia dalam dekarbonisasi dan penghijauan melalui upaya bersama mereka, namun kerja sama dan keterlibatan yang berkelanjutan akan diperlukan untuk memastikan segala hambatan dapat diatasi. Situs seperti Dialog Kebijakan Transisi Energi Australia-Indonesia Mempertemukan para pejabat senior, regulator, pakar bisnis dan non-pemerintah dari Australia, Indonesia, dan kawasan sekitarnya sangatlah penting untuk memberikan solusi terhadap tantangan-tantangan ini dan terus membangun momentum.

Sekalipun gelombang energi terbarukan global menguntungkan mereka, untuk mengatasi kompleksitas yang melekat pada lanskap energi Indonesia memerlukan kemauan politik dan, yang lebih penting, komitmen yang teguh terhadap masa depan yang berkelanjutan.

Ruddy Gobel adalah penasihat kebijakan senior di Pusat Pengembangan Kebijakan dan salah satu ketua Forum Pengembangan Kebijakan Transisi Energi di Indonesia.