Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Astronom Australia mengatakan bahwa lubang hitam yang tumbuh lebih cepat mungkin telah ditemukan selama 9 miliar tahun terakhir di luar angkasa

Para astronom percaya bahwa mereka telah menemukan lubang hitam yang tumbuh paling cepat dalam 9 miliar tahun terakhir.

Mereka memperkirakan bahwa lubang hitam supermasif mengkonsumsi setara dengan satu Bumi setiap detik dan memiliki massa 3 miliar matahari.

Para ilmuwan telah menemukan quasar yang sangat terang, objek bercahaya yang didukung oleh lubang hitam supermasif, menggunakan SkyMapper Southern Sky Survey – teleskop 1,3 meter di Coonabarabran, New South Wales.

Objek — J114447.77-430859.3, atau disingkat J1144 — adalah 7.000 kali lebih terang dari semua cahaya dari Bima Sakti.

Peneliti utama Dr Christopher Onken, dari Australian National University, mengatakan lubang hitam supermasif itu “agak setengah jalan melalui alam semesta”.

“Cahaya yang kita lihat dari lubang hitam yang tumbuh ini telah menyebar ke kita selama sekitar 7 miliar tahun,” katanya. Big Bang terjadi sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa J1144 adalah quasar paling terang dalam 9 miliar tahun terakhir sejarah kosmik.

Ada lubang hitam berukuran serupa lainnya, kata Onkin, “tetapi mereka semua cenderung jauh lebih tua dalam sejarah alam semesta di mana penggabungan antar galaksi lebih sering terjadi.”

Alasan flashing J1144 yang tidak biasa masih belum jelas. “Mungkin dua galaksi besar bertabrakan dan mengarahkan banyak gas ke lubang hitam,” kata Onkin.

“Orang-orang telah mencari lubang hitam yang tumbuh ini sejak awal 1960-an,” katanya, seraya menambahkan bahwa sekitar 880.000 di antaranya telah ditemukan dan dikatalogkan sejauh ini. “Fakta bahwa sesuatu yang begitu cemerlang telah lolos dari banyak, banyak pencarian yang telah dilakukan selama bertahun-tahun sangat luar biasa.”

Berlangganan untuk menerima berita terhangat dari Guardian Australia setiap pagi

Mengapa J1144 telah menghindari deteksi begitu lama mungkin sebagian karena posisinya di langit malam. “Secara historis, orang menghindari melihat sangat dekat dengan tingkat usia Bima Sakti karena ada terlalu banyak bintang, ada begitu banyak polutan, dan sangat sulit untuk menemukan sesuatu yang lebih jauh,” kata Onkin.

“Ada pencarian yang berhenti melihat pada 25 derajat … atau bahkan 20 derajat dari bidang Bima Sakti. Sumber ini berjarak 18 derajat.”

Sedangkan lubang hitam itu sendiri tidak terlihat – gravitasinya sangat besar sehingga bahkan cahaya pun tidak dapat melarikan diri darinya – mereka dapat diamati karena materi yang mengorbit di sekitarnya.

Perbandingan langit berdampingan dari pelat fotografi yang diamati pada tahun 1901 dan 2018
Perbandingan langit berdampingan dari pelat fotografi yang diamati dengan teleskop 20 cm (pencahayaan 1 jam) pada tahun 1901 dan teleskop SkyMapper Southern Sky Survey 1,3 m menggunakan kamera CCD (dan pencahayaan 100 detik) pada tahun 2018. Kredit foto: Christopher Onken/Universitas Nasional Australia

Fiona Panther, astronom gelombang gravitasi di University of Bagian barat Australiayang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, menggambarkan lubang hitam sebagai “pemakan yang sangat kacau… Jika ada banyak gas dan debu yang didorong ke dalam lubang hitam, itu sebenarnya akan memuntahkan banyak sekali.”

“Mereka biasanya dimuntahkan dalam semburan besar… Quasar adalah jenis khusus dari pancaran lubang hitam,” katanya.

Hampir setiap galaksi di alam semesta memiliki lubang hitam supermasif di pusatnya, kata Panther.

Panduan cepat

Cara mendapatkan berita terbaru dari Guardian Australia

Menampilkan

Foto: Tim Robberts/Stone RF

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Sementara tidak ada yang bisa lolos di luar cakrawala peristiwa, lubang hitam “tidak memiliki kekuatan penyerapan khusus di luar kemampuan gravitasi mereka untuk menarik benda ke arah mereka,” kata Onekin.

“Jika Anda mengambil matahari dan mengecilkannya menjadi lubang hitam … kita akan berada di malam abadi tetapi gerakan planet-planet di sekitar matahari tidak akan banyak berubah karena massanya tidak berubah.”

“Bima Sakti kita memiliki lubang hitam empat juta kali lebih besar dari Matahari,” kata Onken.

Jam tangan J1144 cukup terang untuk dilihat oleh astronom amatir. “Jika Anda ingin melihatnya dengan mata kepala sendiri, Anda mungkin membutuhkan teleskop dengan lebar 30 hingga 40 sentimeter,” kata Onkin.

J1144 pertama kali ditemukan oleh Adrian Lucy, seorang mahasiswa doktoral, saat mencari pasangan bintang biner terdekat di Bima Sakti.

Penelitian ini belum ditinjau oleh rekan sejawat; Diposting sebagai file Prepress dan diserahkan ke Publikasi Masyarakat Astronomi Australia.

READ  Sebuah planet ekstrasurya "bumi super" yang empat kali lebih besar dari planet kita telah ditemukan