Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lubang hitam yang berkeliaran di Bima Sakti dimata-matai oleh Hubble

Lubang hitam yang berkeliaran di Bima Sakti dimata-matai oleh Hubble

Ketika bintang yang cukup besar untuk mengerdilkan matahari kita mati, mereka meledak dalam supernova dan inti yang tersisa dihancurkan oleh gravitasinya sendiri, membentuk lubang hitam.

Terkadang, ledakan itu bisa mendorong lubang hitam untuk bergerak, melesat melalui galaksi seperti bola pinball. Sebenarnya, seharusnya ada banyak lubang hitam pengembara yang diketahui para ilmuwan, tetapi mereka praktis tidak terlihat di luar angkasa, dan karenanya sulit dideteksi.

Para astronom percaya bahwa 100 juta lubang hitam mengambang berkeliaran di galaksi kita. Sekarang, para peneliti percaya bahwa mereka telah menemukan objek seperti itu. Penemuan itu dilakukan setelah enam tahun mengabdikan diri untuk pengamatan – dan para astronom bahkan mampu mengukur massa objek kosmik yang ekstrem secara akurat.

Lubang hitam terletak 5.000 tahun cahaya, dan terletak di lengan spiral Bima Sakti yang disebut Carina-Sagitarius. Pengamatan ini memungkinkan tim peneliti untuk memperkirakan bahwa lubang hitam terisolasi terdekat dengan Bumi hanya berjarak 80 tahun cahaya.

Tetapi jika lubang hitam pada dasarnya tidak dapat dibedakan dari kehampaan di luar angkasa, bagaimana Hubble menemukan lubang ini?

Medan gravitasi lubang hitam yang sangat kuat mendistorsi ruang di sekitarnya, menciptakan kondisi yang dapat membelokkan dan memperkuat cahaya bintang yang berbaris di belakangnya. Fenomena ini dikenal sebagai pelensaan gravitasi. Teleskop berbasis darat melihat jutaan bintang yang tersebar di pusat Bima Sakti dan mencari kecerahan sementara ini, yang menunjukkan bahwa sebuah objek besar telah lewat di antara kita dan bintang tersebut.

Hubble berada di posisi yang tepat untuk menindaklanjuti pengamatan ini. Dua tim peneliti yang berbeda mempelajari pengamatan untuk menentukan massa tubuh. Kedua penelitian tersebut telah diterima untuk dipublikasikan di Astrophysical Journal.

satu tim, Dipimpin oleh astronom Kailash Sahu, Ilmuwan Instrumen Hubble di Institut Sains Teleskop Luar Angkasa Di Baltimore, kami menentukan bahwa lubang hitam memiliki berat tujuh kali massa matahari kita.
tim kedua Dipimpin oleh mahasiswa PhD Casey Lamm dan Jessica Lowe, seorang profesor astronomi, keduanya dari University of California, Berkeley, mencapai rentang massa yang lebih kecil, antara 1,6 dan 4,4 kali Matahari. Menurut perkiraan ini, objek itu bisa berupa lubang hitam atau bintang neutron. Bintang neutron adalah sisa-sisa ledakan bintang yang sangat padat.

“Apa pun objek ini, itu adalah sisa bintang gelap pertama yang ditemukan berkeliaran di galaksi tanpa ditemani oleh bintang lain,” kata Lamm dalam sebuah pernyataan.

Langit berbintang yang ditunjukkan pada gambar Hubble ini terletak ke arah pusat galaksi.

Lubang hitam melintas di depan bintang latar yang terletak 19.000 tahun cahaya dari Bumi menuju pusat galaksi, memperkuat cahaya bintang selama 270 hari. Para astronom mengalami kesulitan menentukan ukuran mereka karena ada bintang terang lain yang sangat dekat dengan bintang yang mereka amati bersinar di belakang lubang hitam.

READ  Kru astronot pribadi Axiom Mission 1 tersebar dengan aman di dekat Florida

“Ini seperti mencoba mengukur gerakan kecil kunang-kunang di sebelah bola lampu yang terang,” kata Saho dalam sebuah pernyataan. “Kami harus secara tepat mengurangi cahaya dari bintang terang di dekatnya untuk secara akurat mengukur defleksi sumber redup.”

Lubang hitam yang memicu kelahiran bintang membuat para ilmuwan melakukan pekerjaan ganda

Tim Saho yakin objek tersebut dapat melaju hingga 99.419 mil per jam (160.000 kilometer per jam), lebih cepat daripada kebanyakan bintang di bagian galaksi itu, sementara tim Lou dan Lam memperkirakan 67.108 mil per jam (108.000 kilometer). per jam). ).

Lebih banyak data dan pengamatan dari Hubble dan lebih banyak analisis dapat menyelesaikan perdebatan tentang identitas objek. Para astronom terus mencari lebih banyak anomali tak terlihat ini, yang dapat membantu mereka lebih memahami bagaimana bintang berkembang dan mati.

“Dengan menggunakan lensa yang lebih halus, kami dapat memeriksa dan menimbang objek yang terisolasi dan terkompresi ini. Saya pikir kami telah membuka jendela baru pada objek gelap ini, yang tidak dapat Anda lihat dengan cara lain,” kata Lu.