Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Axiata akan membeli 66% saham Linknet Indonesia seharga RM2,5.

KUALA LUMPUR (27 Januari): Axiata Group Bhd mengakuisisi 66,03% saham PT Link Net Tbk di Indonesia dengan total 8,72 triliun rupee (sekitar RM2,55 miliar).

Axiata Investments (Indonesia) Sdn Bhd (AII) dan PT XL Axiata Tbk, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki secara tidak langsung oleh grup, telah menandatangani perjanjian pembelian saham bersyarat dengan anak perusahaan tidak langsung sebesar 61,48%, menurut pernyataan yang diajukan kepada grup. Asia Tautan Deva Pvt.

Setelah akuisisi selesai, AII wajib melaksanakan Penawaran Tender Wajib (MTO) yang diusulkan sesuai aturan Komisi Jasa Keuangan Indonesia.

AII dan XL masing-masing harus mengakuisisi 46,03% dan 20% dari gabungan saham ALD dan FM di LinkNet.

LinkNet dan anak perusahaannya terlibat dalam operasi telekomunikasi dan merupakan penyedia terkemuka broadband berkecepatan tinggi dan TV kabel di Indonesia, melayani pasar perumahan dan korporasi di Jabodetabek, Surabaya dan Bandung, Bali, Serang, Silicon dan Semarang. , Solo, Madonna, Badam, Purvakartha, Chiropon, Tegal, Yogyakarta dan Kediri.

Axiata mengatakan, grup yang memiliki sekitar 860.000 pelanggan di 23 kota ini telah menjangkau 2,8 juta rumah.

“Ketika segmen pertumbuhan tinggi dari salah satu pasar utama kami berlipat ganda dan komunitas serta bisnis Asia berakselerasi secara digital, investasi kami di LinkNet digabungkan dengan keinginan Axiata untuk mendukung integrasi digital.

“Baik XL Axiata dan Link Net baik dalam membangun sinergi melalui posisi terintegrasi dalam layanan komunikasi nirkabel, hubungan pelanggan yang komprehensif dan keselarasan strategis yang kuat di Indonesia,” kata Datuk Izzaddin Idris, Chairman dan CEO Axiata Group. Laporan.

Setelah akuisisi, Axiata mengatakan akan mendapat manfaat dari profil arus kas LinkNet yang kuat dan pembayaran dividen yang konsisten, dengan pendapatan rata-rata yang lebih tinggi per pengguna dan pasar broadband yang tumbuh lebih cepat.

READ  J&T Express Indonesia beroperasi di Meksiko, sangat bergantung pada ekspansi ke luar negeri

Dalam sembilan bulan yang berakhir 30 September 2021, LinkNet melaporkan laba bersih RM198 juta, turun 3% dari RM204 juta pada kuartal yang sama tahun sebelumnya, dan meningkat 8% menjadi RM934 juta.

Pada basis tahun-ke-tahun, Link Net telah melihat pertumbuhan laba bersihnya di tahun-tahun sebelumnya, dari RM224 juta di FY18 menjadi RM272 juta di FY20.

Komite mengharapkan untuk menyelesaikan proyek pada kuartal ketiga tahun 2022, menghindari keadaan yang tidak terduga.

Axiata berakhir satu sen atau 0,3% lebih rendah pada RM3,66, menjadikannya kapitalisasi pasar RM33,58 miliar.