Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Azerbaijan melancarkan operasi militer di Karabakh untuk “melucuti senjata” orang-orang Armenia

Azerbaijan melancarkan operasi militer di Karabakh untuk “melucuti senjata” orang-orang Armenia

  • Baku mengatakan operasi tersebut menargetkan “teroris” di Karabakh
  • Ia mengatakan tujuannya adalah untuk memulihkan “ketertiban konstitusional.”
  • Suara ledakan terdengar dari ibu kota, Karabakh – situs jejaring sosial
  • Armenia mengutuk “agresi komprehensif”
  • Langkah ini menimbulkan momok perang di wilayah Kaukasus Selatan yang bergejolak

BAKU, 19 September (Reuters) – Azerbaijan melancarkan aksi militer di wilayah Nagorno-Karabakh, sebuah langkah yang dapat memicu perang baru di wilayah yang bermasalah tersebut, tetapi Baku mengatakan perlu memulihkan ketertiban konstitusional dan mengusir formasi militer Armenia.

Karabakh adalah wilayah yang diakui secara internasional sebagai wilayah Azerbaijan, tetapi sebagian wilayah tersebut dikelola oleh otoritas separatis asal Armenia yang mengatakan wilayah tersebut adalah tanah air leluhur mereka. Negara ini telah menjadi pusat dua perang – yang terbaru pada tahun 2020 – sejak jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Tidak jelas apakah tindakan Baku akan menyebabkan konflik skala besar yang meluas ke negara tetangganya, Armenia, atau apakah tindakan tersebut akan mengarah pada operasi militer terbatas. Namun sudah ada tanda-tanda dampak politik di Yerevan, dimana Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan telah berbicara tentang seruan untuk melakukan kudeta terhadapnya.

Pertempuran tersebut dapat mengubah keseimbangan geopolitik di wilayah Kaukasus Selatan, yang dipenuhi jaringan pipa minyak dan gas, dan tempat Rusia – yang sibuk dengan perang di Ukraina – berupaya mempertahankan pengaruhnya di tengah ketertarikan yang lebih besar dari Turki, yang mendukung Azerbaijan. .

Penembakan yang keras dan sering terdengar dari rekaman media sosial yang direkam di Stepanakert, ibu kota Karabakh, yang disebut Khankendi di Azerbaijan, pada hari Selasa.

Penyelidik hak asasi manusia separatis Karabakh, Gegam Stepanyan mengatakan, dua warga sipil tewas dan 11 orang luka-luka akibat serangan yang dilancarkan tentara Azerbaijan. Reuters tidak dapat segera memverifikasi pernyataannya.

READ  Honduras membuka kedutaan di China setelah memutuskan hubungan dengan Taiwan

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan operasi tersebut, Kementerian Pertahanan Azerbaijan menyatakan niatnya untuk “melucuti senjata dan mengamankan penarikan formasi angkatan bersenjata Armenia dari wilayah kami, (dan) menetralisir infrastruktur militer mereka.”

Dikatakan bahwa pihaknya hanya menargetkan sasaran militer yang sah dengan menggunakan “senjata presisi tinggi” dan bukan warga sipil sebagai bagian dari apa yang disebutnya sebagai kampanye “untuk memulihkan tatanan konstitusional Republik Azerbaijan.”

Dia menambahkan bahwa warga sipil bebas untuk pergi melalui koridor kemanusiaan, termasuk koridor ke Armenia, yang Perdana Menterinya, Pashinyan, mengatakan tawaran itu tampaknya merupakan upaya lain Baku untuk memaksa orang-orang Armenia meninggalkan Karabakh sebagai bagian dari apa yang disebutnya sebagai “etnis”. kampanye. “pembersihan,” sebuah tuduhan yang dibantah oleh Baku.

Pasukan etnis Armenia di Karabakh mengatakan bahwa pasukan Azerbaijan berusaha menerobos pertahanan mereka setelah pemboman besar-besaran, tetapi mereka masih bertahan hingga saat ini.

Armenia, yang telah mengadakan pembicaraan damai dengan Azerbaijan, termasuk mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan masa depan Karabakh, mengutuk apa yang disebutnya sebagai “agresi habis-habisan” yang dilakukan Baku terhadap masyarakat Nagorno-Karabakh dan menuduh Azerbaijan membom kota-kota dan desa-desa.

“Termotivasi oleh rasa impunitas, Azerbaijan secara terbuka mengaku bertanggung jawab atas agresi tersebut,” kata Kementerian Luar Negeri Armenia dalam sebuah pernyataan.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi pernyataan kedua belah pihak di medan perang.

Panggil bantuan

Armenia, yang menyatakan angkatan bersenjatanya tidak berada di Karabakh dan situasi di perbatasannya dengan Azerbaijan stabil, meminta anggota Dewan Keamanan PBB untuk membantu, dan juga meminta pasukan penjaga perdamaian Rusia di lapangan untuk melakukan intervensi.

Rusia, yang menjadi perantara gencatan senjata pasca perang yang rapuh pada tahun 2020 yang membuat Azerbaijan mendapatkan kembali sebagian besar wilayah di dan sekitar Karabakh yang hilang dalam konflik sebelumnya pada tahun 1990an, telah meminta semua pihak untuk menghentikan pertempuran.

READ  Tampaknya kesepakatan antara Israel dan Hamas sudah mulai terbentuk. Seperti apa tampilannya?

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Selasa bahwa Rusia sedang melakukan kontak dengan Azerbaijan dan Armenia dan mendesak negosiasi untuk menyelesaikan konflik di Karabakh, menambahkan bahwa Moskow menganggap memastikan keselamatan warga sipil sebagai masalah yang paling penting.

Armenia menuduh Moskow terlalu terganggu oleh perangnya di Ukraina sehingga tidak dapat melindungi keamanannya dan menuduh pasukan penjaga perdamaian Rusia di Karabakh gagal menjalankan misi mereka.

Berbicara di dalam Karabakh dengan latar belakang artileri yang bergemuruh, Ruben Vardanyan, seorang bankir yang merupakan pejabat senior dalam pemerintahan etnis Armenia di Karabakh hingga Februari, mengimbau Armenia untuk mengakui deklarasi kemerdekaan Karabakh dari Azerbaijan.

Dia juga meminta komunitas internasional untuk menjatuhkan sanksi terhadap Baku.

“Situasi yang sangat berbahaya telah terungkap di sini,” kata Vardanyan melalui Telegram. Ia menambahkan, “Azerbaijan memulai operasi militer skala besar terhadap 120.000 orang, termasuk 30.000 anak-anak, wanita hamil, dan orang tua.”

Pemerintah Armenia mengadakan pertemuan Dewan Keamanan untuk membahas situasi tersebut ketika orang-orang berkumpul di distrik pemerintah Yerevan, ibu kota Armenia, untuk menuntut pihak berwenang mengambil tindakan yang diperlukan.

Baku mengumumkan operasinya setelah mengeluh bahwa enam warganya tewas akibat ranjau darat dalam dua insiden terpisah, yang mereka tuding dilakukan oleh “kelompok bersenjata ilegal Armenia.” Armenia mengatakan tuduhan tersebut tidak benar.

Eskalasi ini terjadi sehari setelah makanan dan obat-obatan yang sangat dibutuhkan dikirim ke Karabakh melalui dua rute secara bersamaan. Sebuah langkah yang tampaknya dapat membantu meredakan ketegangan yang meningkat antara Azerbaijan dan Armenia.

Hingga beberapa hari terakhir, Baku memberlakukan pembatasan menyeluruh di koridor Lachin – satu-satunya jalan yang menghubungkan Armenia ke Karabakh – dan memblokir bantuan dengan alasan jalur tersebut digunakan untuk penyelundupan senjata.

READ  Lampu gempa Maroko: Fenomena cahaya aneh yang mendahului beberapa gempa bumi adalah misteri yang sudah lama ada

Yerevan mengatakan tindakan Baku telah menyebabkan bencana kemanusiaan, yang dibantah oleh Azerbaijan dan merupakan tindakan ilegal.

Kementerian Luar Negeri Armenia mengatakan pada hari Senin bahwa sikap diplomatik Azerbaijan tampaknya membuka jalan bagi semacam tindakan militer.

Laporan oleh Reuters Penulisan oleh Andrew Osborne Penyuntingan oleh

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru