Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Italia menindak migran, Meloni menyerukan blokade laut di Afrika Utara: NPR

Para migran menunggu di pelabuhan setelah tiba di pulau Lampedusa, Italia, pada Senin, September. 18 Agustus 2023. Italia meluncurkan peraturan ketat untuk mencegah migran setelah rekor penyeberangan perahu dari Afrika Utara ke Lampedusa membuat ujung paling selatan negara itu kewalahan dengan pendatang baru.

Zakaria Abdelkafi/AFP melalui Getty Images


sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Zakaria Abdelkafi/AFP melalui Getty Images

Para migran menunggu di pelabuhan setelah tiba di pulau Lampedusa, Italia, pada Senin, September. 18 Agustus 2023. Italia meluncurkan peraturan ketat untuk mencegah migran setelah rekor penyeberangan perahu dari Afrika Utara ke Lampedusa membuat ujung paling selatan negara itu kewalahan dengan pendatang baru.

Zakaria Abdelkafi/AFP melalui Getty Images

ROMA – Pemerintah Italia menyetujui langkah-langkah baru untuk menindak migrasi pada hari Senin, setelah pulau selatan Lampedusa kembali kewalahan oleh gelombang pendatang yang berangkat dari Tunisia dan masalah migrasi kembali menjadi pusat perhatian di Eropa dengan adanya pembicaraan mengenai blokade laut.

Langkah-langkah yang disetujui oleh Kabinet berfokus pada migran yang tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan suaka dan dijadwalkan untuk dipulangkan ke negara asal mereka. Pemerintah memperpanjang jangka waktu penahanan orang-orang tersebut hingga maksimal 18 bulan di UE. Pemerintah juga berencana menambah jumlah pusat penahanan untuk menampung mereka, karena kapasitas yang ada selalu tidak mencukupi dan banyak dari mereka yang dijadwalkan untuk dipulangkan harus pergi lebih jauh ke utara.

Perdana Menteri Giorgia Meloni mengumumkan “tindakan luar biasa” ini setelah Lampedusa, yang letaknya lebih dekat ke Tunisia di Afrika Utara dibandingkan dengan daratan Italia, minggu lalu kewalahan menampung hampir 7.000 migran dalam sehari, lebih banyak dari populasi penduduk di pulau tersebut. Italia perlahan-lahan menurunkan mereka dengan kapal feri ke Sisilia dan pelabuhan-pelabuhan lain, namun kedatangan mereka sekali lagi memicu ketegangan di pulau itu dan di koridor politik, terutama menjelang pemilihan Parlemen Eropa tahun depan.

READ  Kebijakan Nol-Covid: Mengapa China masih mengalami penguncian yang parah? | Cina

Di tengah perebutan politik dalam negeri dan Uni Eropa, Meloni kembali menyerukan blokade laut di Afrika Utara untuk mencegah penyelundup manusia meluncurkan kapal penyelundup mereka ke Mediterania. Meloni berada di Tunis pada bulan Juni ketika presiden Komisi Eropa menandatangani perjanjian dengan pemerintah Tunisia yang menjanjikan bantuan ekonomi sebagai imbalan atas bantuan mencegah keberangkatan.

Kesepakatan serupa telah ditandatangani beberapa tahun yang lalu dengan Libya namun kelompok hak asasi manusia mengecam perjanjian tersebut sebagai pelanggaran hukum maritim internasional, dan bersikeras bahwa Libya bukanlah pelabuhan yang aman dan para migran yang dicegat oleh penjaga pantai Libya akan kembali ke pusat penahanan di mana pelanggaran sering terjadi. .

Meloni mengunjungi Lampedusa pada hari Minggu bersama Presiden Komisi Ursula von der Leyen, yang mengambil sikap keras dan mendapat dukungan dari para pendukung Meloni.

“Kami akan memutuskan siapa yang datang ke Uni Eropa, dan dalam keadaan apa. Bukan para penyelundup,” kata Von der Leyen saat ia menguraikan 10 poin rencana yang mencakup janji dukungan untuk mencegah keberangkatan kapal penyelundup dengan membentuk “operasional” “kemitraan dalam anti-penyelundupan” dengan negara asal dan negara transit.

Rencana tersebut membayangkan kemungkinan “pengaturan kerja antara Tunisia dan Frontex,” pasukan perbatasan Uni Eropa dengan aset udara dan laut yang saat ini membantu operasi pencarian dan penyelamatan di Mediterania, dan satuan tugas koordinasi dalam Europol.

Komisi tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa blokade laut sedang dipertimbangkan. “Kami telah menyatakan dukungan untuk mengeksplorasi kemungkinan-kemungkinan ini” yang diajukan oleh Italia, kata Komisaris Anitta Hipper pada hari Senin.

READ  Marlene Schiappa: Menteri Prancis dikecam karena tampil di sampul depan majalah Playboy

Berdasarkan perjanjian yang ditandatangani von der Leyen dengan Tunisia, UE berjanji untuk menyediakan dana untuk peralatan, pelatihan dan dukungan teknis “untuk lebih meningkatkan pengelolaan perbatasan Tunisia.” Misalnya saja, dana tersebut digunakan untuk membiayai perbaikan 17 kapal milik pemerintah Tunisia.

Gelombang pengungsi terbaru ini menantang persatuan di dalam UE, negara-negara anggotanya, dan juga di pemerintahan sayap kanan yang dipimpin Meloni, terutama menjelang pemilu Eropa yang semakin dekat. Beberapa negara anggota keberatan dengan cara von der Leyen memaksakan rencana Tunisia dan mengeluh bahwa mereka tidak diajak berkonsultasi dengan baik.

Namun di Italia pun hal ini kontroversial. Wakil Perdana Menteri Matteo Salvini, ketua Liga sayap kanan yang populis, menantang keefektifan kesepakatan Meloni dengan Uni Eropa-Tunisia dan menjamu pemimpin sayap kanan Prancis Marine Le Pen pada rapat umum Liga tahunan di Italia utara pada hari Minggu. Beberapa hari sebelumnya, keponakan Le Pen dan politisi sayap kanan Marion Marechal berada di Lampedusa dan mengecam tanggapan pemerintah Prancis terhadap masalah migrasi.

Pemerintahan Perancis di bawah kepemimpinan Emmanuel Macron telah menggeser sayap kanan dalam masalah migrasi dan keamanan, dan pada hari Senin, menteri dalam negerinya, Gerald Darmanin, sedang menuju ke Roma untuk melakukan pertemuan. Darmanin mengatakan sebelum berangkat bahwa Prancis akan membantu Italia menjaga perbatasannya untuk mencegah kedatangan orang tetapi tidak siap menerima migran yang tiba di Lampedusa dalam beberapa hari terakhir.

”Keadaan menjadi sangat sulit di Lampedusa. Itu sebabnya kita harus membantu teman-teman Italia kita. Tapi tidak boleh ada pesan yang diberikan kepada orang-orang yang datang ke tanah kami bahwa mereka diterima di negara kami, apa pun yang terjadi,” katanya di radio Europe-1 Prancis.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

”Keinginan kami adalah menyambut sepenuhnya mereka yang seharusnya diterima, namun kami harus benar-benar memulangkan mereka yang tidak memiliki alasan untuk berada di Eropa,” katanya, mengutip orang-orang yang datang dari Pantai Gading atau Guinea atau Gambia, dengan mengatakan tidak ada alasan untuk kembali ke Eropa. alasan politik yang jelas untuk memberi mereka suaka.