April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bagaimana upaya militer AS membangun dermaga apung untuk memberikan bantuan ke Gaza?

Bagaimana upaya militer AS membangun dermaga apung untuk memberikan bantuan ke Gaza?

WASHINGTON (AP) — Bahkan sebelum pengumuman Presiden Joe Biden Pidato kenegaraannya Dengan rencana untuk mengirimkan bantuan ke Gaza melalui laut, Brigade Transportasi ke-7 Angkatan Darat dan unit lainnya berupaya mengumpulkan peralatan.

Mereka menerima perintah sebelum pidato: Bangun Dermaga terapung di lepas pantai Gaza untuk menyediakan makanan yang sangat dibutuhkan dan bantuan lainnya kepada masyarakat Gaza. Bantuan tersebut diperlukan karena Israel telah memberlakukan pembatasan ketat terhadap jalur darat ke Gaza, yang telah memperlambat aliran bantuan.

Ini adalah operasi yang rumit, melibatkan hingga 1.000 tentara AS, dan tidak akan terjadi dalam semalam. Mayor Jenderal Angkatan Udara Pat Rader, sekretaris pers Pentagon, mengatakan kepada wartawan bahwa diperlukan waktu berminggu-minggu untuk mencapai kesimpulan tersebut. Beberapa pejabat mengatakan hal itu akan memakan waktu sekitar dua bulan. Selain tantangan logistik, operasi ini akan bergantung pada kerja sama Israel, dan hal ini tidak dapat dijamin.

Lihatlah apa yang diketahui tentang proses tersebut.

Mengapa membangun dermaga apung?

Dalam lima bulan sejak militan Hamas menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 250 orang lainnya, militer Israel telah mengebom daerah tersebut, menewaskan lebih dari 30.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. hasilnya Perang antara Israel dan Hamas Ini sangat menghancurkan Bencana kemanusiaan.

PBB mengatakan bahwa 2,3 juta penduduk Gaza berjuang untuk mendapatkan makanan, dan lebih dari setengah juta orang berjuang untuk mendapatkan makanan. Saat ini sedang menghadapi kelaparan. Banyak orang terpaksa memakan pakan ternak untuk bertahan hidup.

Memperoleh makanan, pasokan medis, dan bantuan lainnya sangatlah sulit, bahkan terkadang mustahil, karena permusuhan yang sedang berlangsung dan kesulitan untuk berkoordinasi dengan militer Israel, yang Kebuntuan dan pengiriman lambat Karena inspeksi.

READ  Islandia mengumumkan keadaan darurat karena meningkatnya gempa bumi dan kekhawatiran akan letusan gunung berapi

Truk yang membawa bantuan kemanusiaan harus berangkat dari penyeberangan Rafah dengan Mesir atau penyeberangan Kerem Shalom dengan Israel, keduanya di ujung selatan Gaza, melalui zona konflik untuk mencapai daerah-daerah yang sebagian besar terisolasi di utara.

Hal ini membuat pemerintahan Biden frustasi, karena upayanya untuk meningkatkan bantuan ke Gaza terhambat oleh hambatan yang diberlakukan oleh Israel, sekutu dekatnya.

Pekan lalu, Amerika Serikat mulai… Penurunan udara Bantuan ke Gaza. Namun bantuan ini hanya dapat memberikan bantuan dalam jumlah terbatas dan mungkin tidak menjangkau mereka yang membutuhkan.

Dalam pidatonya pada hari Kamis, Biden mengarahkan militer untuk membangun dermaga sementara di pantai Gaza “yang dapat menampung kapal-kapal besar yang membawa makanan, air, obat-obatan, dan tempat berlindung sementara.”

Biden mengatakan dermaga tersebut “akan memungkinkan peningkatan besar-besaran dalam jumlah bantuan kemanusiaan yang tiba di Gaza setiap hari.”

Mereka dirakit seperti Lego

Menurut pejabat pertahanan, Brigade Transportasi ke-7 yang berbasis di Pangkalan Gabungan Langley-Eustis di Virginia telah mulai merakit peralatan dan perahu yang disebut Joint Logistics Ashore (JLOTS).

Ini seperti sistem LEGO yang sangat besar — ​​kumpulan potongan baja sepanjang 40 kaki (12 meter) yang dapat dihubungkan menjadi satu untuk membentuk dermaga dan jembatan. Jembatan ini akan memiliki panjang 1.800 kaki (sekitar 550 meter) dan lebar dua jalur.

Dalam beberapa hari mendatang, pasukan AS akan mulai memuat peralatan ke kapal militer besar milik Komando Sealift. Peralatan tersebut akan mencakup potongan baja dan kapal tunda kecil yang dapat membantu memindahkan benda ke tempatnya.

Pemuatan ini kemungkinan tidak akan dimulai sampai minggu depan, dan setelah selesai, kapal akan berangkat melintasi Samudera Atlantik dengan anggota Brigade Transportasi ke-7 di dalamnya. Sejumlah unit militer lain dari Amerika Serikat dan luar negeri juga akan berpartisipasi dalam misi tersebut.

READ  Batang korek api terpanjang di Menara Eiffel dikeluarkan dari Guinness Book of Records selama pertandingan

Ryder mengatakan pasukan akan membangun dermaga di mana kapal-kapal besar dapat menurunkan makanan dan perbekalan. Kapal militer yang lebih kecil kemudian akan memindahkan bantuan tersebut dari dermaga apung ke jembatan sementara yang akan ditancapkan ke tanah di pantai.

Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa tidak akan ada pasukan AS di Gaza untuk berpartisipasi dalam misi tersebut, yang kemungkinan akan melibatkan sekutu, kontraktor, dan lembaga bantuan lainnya.

Apa saja tantangannya?

Pertanyaan kuncinya adalah apa yang Israel siap lakukan untuk mendukung upaya pengiriman bantuan.

Serangan udara AS adalah solusi yang tidak biasa yang dilakukan pemerintahan Biden, yang selama berbulan-bulan telah meminta Israel untuk meningkatkan pengiriman bantuan ke Gaza dan memberikan akses serta perlindungan bagi truk yang membawa barang.

Menurut Biden, pemerintah Israel akan menjaga keamanan di dermaga dan melindunginya dari segala serangan Hamas. Pengendalian massa mungkin juga diperlukan, jika warga mencoba menyerbu trotoar untuk mendapatkan makanan yang sangat dibutuhkan.

Meskipun para pejabat mengatakan mereka mungkin tidak memerlukan keamanan di jalur laut menuju Israel, kapal sekutu dan swasta akan diperlukan untuk mengirimkan bantuan di sepanjang koridor laut.

Juga tidak jelas siapa yang akan menurunkan bantuan di dermaga dan mengangkutnya ke pantai.

Apa yang dilakukan kelompok bantuan negara lain?

Beberapa bulan yang lalu, Presiden Siprus Nikos Christodoulides menawarkan untuk menggunakan pelabuhan negaranya di Larnaca sebagai jalur laut untuk mengirimkan bantuan ke Gaza, dalam perjalanan sejauh 230 mil (370 km). Siprus meminta pihak berwenang dari Israel, Amerika Serikat, dan negara-negara Eropa lainnya untuk bergabung dengan agen Siprus dalam memeriksa semua pengiriman sehingga Hamas tidak menggunakan apa pun untuk melawan Israel. Pertunjukan tersebut mendapat perhatian besar dari Amerika, Eropa, dan lainnya, dan perencanaan ekstensif pun terjadi.

READ  Xi menyerukan lebih banyak undang-undang teknis, dan menunjuk ke lebih banyak peraturan di masa depan

Komisi Eropa mengumumkan pada hari Jumat bahwa sebuah kapal yang membawa bantuan kemanusiaan sedang bersiap untuk meninggalkan Siprus dan menuju ke Gaza.

Kapal milik kelompok bantuan Spanyol Open Arms itu akan melakukan pelayaran uji coba untuk menguji koridor laut dalam beberapa hari mendatang. Kapal sedang menunggu di Larnaca untuk mendapatkan izin mengirimkan bantuan makanan dari World Central Kitchen, sebuah badan amal Amerika yang didirikan oleh koki selebriti José Andrés.

Duta Besar UEA untuk Amerika Serikat, Yousef Al Otaiba, mengatakan kepada AP bahwa waktu yang tepat untuk uji coba pengiriman melalui laut bergantung pada kondisi, namun ia mengatakan pada hari Minggu tampaknya tepat. Dia mengatakan bahwa UEA mendanai operasi tersebut dan bekerja langsung dengan Israel untuk mempersiapkan pengiriman tanpa masalah.

Juru bicara dapur Chloe Mata-Crane mengatakan dalam pernyataannya bahwa World Central Kitchen menyiapkan kapal di Siprus dengan 200 ton beras, tepung dan protein yang akan segera siap berangkat ke Gaza, dan juga ada tambahan 500 ton bantuan di Gaza. Siprus dan siap menyusul. .

___

Penulis Associated Press Ellen Knickmeyer berkontribusi pada laporan ini.