April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

UNRWA: Swedia dan Kanada melanjutkan pendanaan untuk badan PBB untuk pengungsi Palestina

UNRWA: Swedia dan Kanada melanjutkan pendanaan untuk badan PBB untuk pengungsi Palestina

Sumber gambar, Gambar Getty

Swedia dan Kanada mengatakan mereka akan melanjutkan pembayaran bantuan kepada UNRWA, badan bantuan PBB untuk pengungsi Palestina.

Negara-negara ini termasuk di antara 16 negara yang menangguhkan pendanaan mereka setelah Israel menuduh setidaknya 12 pegawai UNRWA terlibat dalam serangan Hamas pada 7 Oktober.

Perserikatan Bangsa-Bangsa sedang menyelidikinya, dan Menteri Luar Negeri Prancis memimpin peninjauan tersebut.

Swedia mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka akan mengirimkan 200 juta kroner (£15 juta; $19 juta) pada tahap awal, setelah UNRWA setuju untuk lebih mengontrol pengeluaran dan stafnya.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Pemerintah telah mengalokasikan 400 juta kroner kepada UNRWA untuk tahun 2024. Keputusan hari ini berkaitan dengan pembayaran pertama sebesar 200 juta kroner.”

Hal ini terjadi setelah Kanada mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya akan memulai kembali pendanaan untuk UNRWA sementara penyelidikan terhadap staf badan tersebut terus berlanjut.

Pada tanggal 7 Oktober, kelompok bersenjata Hamas menyerbu perbatasan Gaza ke Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan kampanye serangan udara dan invasi darat ke wilayah tersebut.

Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza yang dikelola Hamas mengatakan lebih dari 30.900 orang telah terbunuh sejak saat itu di Gaza, dan jumlah bantuan yang sampai ke warga sipil telah menurun.

PBB telah memperingatkan bahwa seperempat penduduk Jalur Gaza berada di ambang kelaparan dan anak-anak mati kelaparan.

Presidennya, Philippe Lazzarini, mengatakan dia “sangat optimis” bahwa para donor akan mulai mendanai lagi dalam beberapa minggu.

Dia mengatakan lembaga tersebut “berisiko mati” setelah negara-negara donor utama menghentikan pendanaannya menyusul tuduhan pada akhir Januari bahwa sejumlah staf terlibat dalam serangan tanggal 7 Oktober. Dalam beberapa hari, Lazzarini mengatakan penyelidikan telah dilakukan, dan “untuk melindungi kemampuan badan tersebut dalam memberikan bantuan kemanusiaan,” para karyawan tersebut dipecat.

“Apa yang dipertaruhkan adalah nasib jangka pendek warga Palestina saat ini di Gaza, yang sedang mengalami krisis kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Lazzarini.

Komisi Eropa mengatakan awal bulan ini bahwa mereka akan mengeluarkan dana sebesar 50 juta euro untuk UNRWA.

Data tahun 2022 menunjukkan bahwa Swedia merupakan penyumbang anggaran terbesar keempat, dan Kanada terbesar kesebelas.

Keputusan Kanada diumumkan dalam pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat oleh Menteri Pembangunan Internasional Kanada Ahmed Hussen.

Dia mengatakan hal ini bertujuan untuk “melakukan upaya yang lebih besar untuk menanggapi kebutuhan mendesak warga sipil Palestina” dan “sebagai pengakuan atas proses penyelidikan yang kuat yang sedang berlangsung.”

Angkatan Bersenjata Kanada juga akan menyumbangkan sekitar 300 parasut kargo ke Yordania, sehingga dapat digunakan untuk mengirimkan pasokan ke Gaza.