Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Banjir di Afrika Selatan menewaskan 59 orang dan membanjiri jalanan

Banjir di Afrika Selatan menewaskan 59 orang dan membanjiri jalanan

Itu Banjir melanda provinsi KwaZulu-NatalYang termasuk kota pelabuhan Durban, di mana jalan retak dan membuka celah yang dalam, dan tumpukan besar kontainer pengiriman runtuh ke perairan berlumpur, gambar yang ditunjukkan oleh kantor berita. Sebuah jembatan di dekat Durban tersapu, membuat orang-orang terdampar di kedua sisi.
Kota KwaZulu-Natal telah mengalami hujan lebat sejak Senin, yang oleh pemerintah provinsi digambarkan sebagai “salah satu badai cuaca terburuk dalam sejarah negara kita” di Sebuah pernyataan yang diposting di Facebook, Itu juga memberikan jumlah kematian.

Dia menambahkan, “Hujan deras yang turun di tanah kami dalam beberapa hari terakhir telah menyebabkan kerusakan yang tak terhitung dan menimbulkan kerusakan parah pada kehidupan dan infrastruktur.”

Sifu Hlumuka, anggota Dewan Eksekutif untuk Tata Kelola Koperasi dan Urusan Tradisional di KwaZulu-Natal, mengatakan di Twitter pada hari Selasa bahwa tim sedang mengevakuasi orang-orang di daerah yang telah mengalami “longsor lumpur, banjir dan runtuhnya struktural bangunan dan jalan”.

“Hujan lebat mempengaruhi saluran listrik di banyak kota, karena tim teknis bekerja sepanjang waktu untuk memulihkan listrik,” tambah Hlomoka.

Pembangkit listrik kebanjiran dan tidak dapat diakses di kotamadya Ethekwini yang terkena dampak parah, kata Walikota Mxulisi Kaunda kepada wartawan, sementara pipa air juga rusak.

Dia mengatakan pemerintah setempat telah meminta lembaga swasta dan keagamaan untuk membantu dalam operasi bantuan darurat, dan telah meminta bantuan dari Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan untuk memberikan dukungan udara.

Cuaca ekstrem terjadi hanya beberapa bulan setelah hujan lebat dan banjir melanda bagian lain Afrika Selatan, dengan tiga siklon tropis dan dua badai tropis selama enam minggu dari akhir Januari. 230 kematian dilaporkan dan 1 juta orang terkena dampaknya.

READ  Pelosi tiba di Taiwan, mengungkapkan "solidaritas" AS dengan kemarahan China

Para ilmuwan dari proyek Atribusi Cuaca Dunia (WWA) – yang menganalisis sejauh mana krisis iklim berkontribusi pada peristiwa cuaca ekstrem – menemukan bahwa perubahan iklim membuat peristiwa itu lebih mungkin terjadi.

“Sekali lagi kita melihat bagaimana orang-orang yang paling tidak bertanggung jawab atas perubahan iklim menanggung beban dampak paling besar,” kata Frederic Otto dari Institut Grantham untuk Perubahan Iklim dan Lingkungan di Imperial College London, Selasa, merujuk pada yang pertama. Badai di Afrika Selatan.

Ketika negara-negara berdebat tentang siapa yang harus membayar krisis iklim, sebuah komunitas di pulau Lagos ditelan oleh laut

“Negara-negara kaya harus menghormati komitmen mereka, meningkatkan pendanaan yang sangat dibutuhkan untuk adaptasi, dan memberi kompensasi kepada korban peristiwa ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim dengan kompensasi kerugian dan kerusakan,” tambahnya.

Peristiwa cuaca ekstrem di Afrika Selatan datang dengan meningkatnya ketegangan antara beberapa negara maju dan berkembang mengenai siapa yang harus membayar kerusakan dan dampak krisis iklim. Hal ini diharapkan menjadi titik utama dalam negosiasi iklim internasional yang akan datang, konferensi COP27 di Sharm El Sheikh, Mesir pada bulan November.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa dunia harus mencoba membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas suhu pra-industri, sekitar 200 tahun yang lalu, untuk mencegah beberapa efek perubahan iklim yang tidak dapat diubah. Bumi sudah sekitar 1,2 derajat lebih hangat.

Di Afrika Tenggara, pemanasan 2°C diperkirakan akan menyebabkan peningkatan Frekuensi dan intensitas hujan dan banjirdan peningkatan intensitas siklon tropis yang kuat terkait dengan curah hujan yang tinggi.