Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Rusia-Ukraina: Berita terbaru dan pembaruan langsung

Perang Rusia-Ukraina: Berita terbaru dan pembaruan langsung

WASHINGTON – Presiden Biden telah menjabat menjanjikan untuk mengatasi krisis iklim planet ini. Tetapi kenaikan harga gas, sebagian didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina, telah mendorong presiden yang sadar lingkungan untuk melakukan sesuatu yang tidak mungkin: merangkul minyak.

Pada hari Selasa, Biden melakukan perjalanan ke Iowa, di mana ia mengumumkan bahwa Badan Perlindungan Lingkungan untuk sementara akan mencabut peraturan yang melarang penggunaan campuran etanol dan bensin yang dikenal sebagai E15, yang berkontribusi terhadap kabut asap selama bulan-bulan hangat. Biden mengatakan pemerintahnya akan mengabaikan peraturan tersebut untuk menurunkan harga bensin di SPBU bagi banyak orang Amerika.

Biden mengatakan setelah mengunjungi fasilitas yang menghasilkan 150 juta galon bioetanol setiap tahun. Dia kemudian menambahkan, “Ketika Anda memiliki pilihan, Anda memiliki persaingan. Ketika Anda memiliki persaingan, Anda memiliki harga yang lebih baik.”

Pengumuman etanol adalah langkah terbaru oleh Gedung Putih Biden yang bertentangan dengan janji yang dia buat sebagai kandidat presiden untuk menyapih Amerika Serikat dari bahan bakar fosil. Tampaknya harga gas telah mengubah perhitungannya. Biaya rata-rata satu galon gas Oktober lalu adalah $3,32. Pada bulan Maret, harganya sekitar $4,32.

Bulan lalu, presiden mengusulkan kebijakan baru yang bertujuan menekan perusahaan minyak untuk mengebor minyak di lahan yang tidak digunakan, dengan mengatakan perusahaan memiliki ribuan “izin untuk mengebor minyak jika mereka mau. Mengapa mereka tidak memompa minyak?” Biden juga mengumumkan penjualan 180 juta barel minyak dari Cadangan Minyak Strategis negara itu untuk enam bulan ke depan, pelepasan terbesar dalam sejarah.

“Ini akan memberikan jumlah pasokan historis untuk periode waktu historis,” kata Biden saat itu.

Biden telah berjalan dengan hati-hati dalam beberapa minggu sejak sanksi AS terhadap minyak dan gas Rusia mengirim harga energi naik. Bahkan ketika dia meminta produsen minyak untuk memompa lebih banyak minyak mentah, presiden berusaha meyakinkan basis politiknya bahwa memenuhi kebutuhan krisis hari ini tidak akan mengalihkan perhatian dari tujuan jangka panjang untuk menjauh dari bahan bakar fosil yang mendorong perubahan iklim yang berbahaya. .

READ  Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan kepada CNN bahwa Rusia membuat "selip" dalam invasi ke Ukraina

Pelukan presiden terhadap minyak menggarisbawahi posisi kritisnya di antara dua prioritas yang bersaing: keharusan untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil oleh Amerika dan tekanan untuk menanggapi kenaikan harga gas.

kredit…Brian Anselm untuk The New York Times

“Saya tidak berpikir bahwa ketika masa jabatannya dimulai, Joe Biden mengira dia akan menghabiskan tahun keduanya untuk memanfaatkan Cadangan Minyak Strategis atau bepergian ke Des Moines untuk menyetujui keringanan E15,” kata Barry Rabe, profesor ilmu politik dan kebijakan lingkungan di Barry Rabe. Universitas Michigan.

Dengan agendanya yang lebih luas tentang perubahan iklim dan investasi pada kendaraan angin, tenaga surya, dan listrik yang sebagian besar terhenti di Kongres, sekutu presiden mengatakan langkah-langkah pro-minyak jangka pendeknya dapat lebih mengecewakan pemilih yang berfokus pada lingkungan hijau bahwa Demokrat perlu beralih ke Kongres. Pemilu musim gugur ini.

“Pemilih iklim kemungkinan besar akan frustrasi, kecuali jika terobosan legislatif besar tercapai,” kata Rabie.

Tindakan Biden baru-baru ini telah menuai kritik di banyak bagian komunitas lingkungan. Mitch Jones, direktur kebijakan untuk kelompok lobi Food & Water Watch nirlaba, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan untuk mengabaikan larangan musim panas pada E15 “membawa kita lebih dalam ke lubang campuran bahan bakar fosil yang kotor.”

Pejabat Gedung Putih telah membantah gagasan bahwa Biden telah beralih ke penggunaan bahan bakar fosil. Mereka mencatat bahwa kebijakan lingkungannya telah lama membayangkan ketergantungan berkelanjutan pada minyak dan gas sebagai transisi negara selama bertahun-tahun untuk sumber energi yang lebih bersih.

Mereka mengatakan krisis energi saat ini adalah contoh nyata mengapa mereka percaya Kongres dan Partai Republik harus mendukung transisi ke bentuk energi alternatif dan mengurangi ketergantungan Amerika Serikat pada minyak.

“Keluarga perlu mengantar anak-anak mereka ke sekolah dan pergi bekerja, membeli bahan makanan dan melanjutkan hidup mereka – dan terkadang itu membutuhkan bensin hari ini, bulan ini dan tahun ini,” kata Vidant Patel, juru bicara Gedung Putih. “Tetapi pada saat yang sama kita harus mempercepat – bukan memperlambat – transisi kita ke energi bersih.”

READ  Sedikitnya 12 orang tewas dan ratusan terluka dalam kebocoran gas di Yordania di pelabuhan Aqaba

Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat administrasi Biden telah mengumumkan pendanaan untuk membuat rumah hemat energi, meluncurkan program konservasi baru, dan mengatakan presiden akan meminta Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk mendorong ekstraksi domestik dan pemrosesan mineral yang dibutuhkan untuk membuat baterai untuk mobil listrik.

Partai Republik dan pelobi untuk industri minyak dan gas telah berusaha untuk menyalahkan harga gas yang tinggi pada agenda iklim Mr Biden, dengan alasan bahwa harga akan lebih rendah jika Gedung Putih tidak mengejar program yang bertujuan untuk menggerakkan negara menuju bentuk energi bersih lainnya.

“Jangan salahkan Putin atas harga gas,” kata Senator Mitch McConnell, pemimpin Partai Republik dari Kentucky, awal bulan ini di Fox News.

Dia menambahkan: “Ini adalah reaksi terhadap penutupan industri bahan bakar fosil. Mereka mengejar mereka dengan segala cara yang mungkin.”

Namun pada kenyataannya, Biden memiliki keberhasilan yang terbatas dalam mewujudkan agenda iklimnya – sebagian besar karena tentangan dari Partai Republik dan industri energi. Jadi para ahli mengatakan sulit untuk menyalahkan kenaikan harga gas untuk efek dari proposal tersebut, yang belum diberlakukan.

Misalnya, Biden telah mengusulkan insentif pajak $300 miliar untuk merangsang pasar kendaraan angin, surya, dan listrik. Jika diberlakukan, itu bisa mengurangi emisi negara sekitar 25 persen pada tahun 2030. Undang-undang tersebut disahkan di DPR, tetapi terhenti di Senat di tengah tentangan dari Partai Republik dan Senator Joe Manchin, seorang Demokrat Virginia Barat.

Biden juga berusaha untuk menangguhkan sewa minyak dan gas baru di tanah dan perairan federal, sebuah langkah yang terus merugikan produksi oleh industri minyak. Namun, pengadilan menghentikan kebijakan tersebut, dan tahun lalu Biden melelang lebih dari 80 juta hektar di Teluk Meksiko – penjualan sewa terbesar dalam sejarah.

Para pejabat memperkirakan bahwa mengizinkan campuran etanol untuk dijual di musim panas akan mengurangi 10 sen dari setiap galon bensin yang dibeli di hampir 2.300 stasiun nasional yang melayaninya, membuat keputusan itu sebagai langkah menuju “kemandirian energi.”

READ  Hujan deras tewaskan 56 orang di timur laut Brasil
kredit…Stephen Groves/The Associated Press

Itu persentase kecil dari 150.000 pompa bensin di seluruh negeri, menurut NACS, asosiasi perdagangan yang mewakili toko serba ada.

Biden juga menghadapi tekanan yang meningkat untuk memangkas harga energi, yang membantu mendorong laju inflasi tercepat sejak 1981 pada Maret. Satu galon gas rata-rata $4,10 pada hari Selasa, menurut AAA.

Etanol dibuat dari jagung dan tanaman lainnya dan telah dicampur dengan beberapa bensin selama bertahun-tahun untuk mengurangi ketergantungan pada minyak. Tetapi volatilitas campuran yang tinggi dapat menyebabkan kabut asap di cuaca yang lebih hangat. Untuk alasan ini, kelompok lingkungan secara tradisional menentang pencabutan larangan musim panas. Hal yang sama berlaku untuk perusahaan minyak, yang khawatir bahwa peningkatan penggunaan etanol akan mengurangi penjualan mereka.

Sejauh mana keberadaan etanol telah mempengaruhi harga bahan bakar yang lebih rendah telah menjadi topik perdebatan di antara para ekonom. Beberapa ahli mengatakan keputusan itu kemungkinan akan menuai lebih banyak keuntungan politik daripada keuntungan finansial.

“Ini masih sangat, sangat kecil dibandingkan dengan rilis SPR,” kata David Victor, pakar kebijakan iklim di University of California, San Diego. “Ini lebih dari sekadar langkah politik yang transparan.”

Beberapa ahli energi berpendapat bahwa manfaat lingkungan dari biofuel dirusak oleh cara mereka menaikkan harga jagung dan pangan.

Anggota parlemen dan pemimpin industri di negara bagian jagung telah mendesak Biden untuk menjembatani kesenjangan yang diciptakan oleh embargo AS terhadap ekspor minyak Rusia dengan biofuel. Emily Schorr, CEO Grup Energi Pertumbuhan Asosiasi Perdagangan Biofuel, menyebut keputusan itu sebagai “kemenangan besar” untuk keamanan energi.

“Ini adalah pilihan yang sulit dan saya pikir itu bukan sesuatu yang mereka nikmati,” kata Tiernan Sittenfeld, wakil presiden senior urusan pemerintah untuk Conservation Voters, sebuah kelompok nirlaba. “Saya pikir mereka bekerja untuk melakukannya dengan cara yang tidak mengunci infrastruktur bahan bakar fosil atau polusi selama beberapa dekade, dan saya pikir mereka tetap lebih bertekad dari sebelumnya untuk menghadapi momen iklim.”