Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bank of America memangkas target S&P 500 menjadi 'terendah di jalan' setelah perkiraan resesi

Bank of America memangkas target S&P 500 menjadi ‘terendah di jalan’ setelah perkiraan resesi

Bank of America menurunkan target 2022 untuk indeks S&P 500 sebesar 900 poin, menjadi 3.600, mengutip perkiraannya untuk resesi tahun ini dan perkiraan “poros” Fed pada 2023.

Tujuan akhir tahun baru adalah “yang terendah di jalan,” kata analis ekuitas dan kuantitatif Bank of America dalam laporan BofA Global Research Kamis. Mereka mengatakan Bank of America sekarang mengharapkan resesi AS “moderat” dimulai pada paruh kedua tahun 2022.

Bank-bank besar Wall Street lainnya juga baru-baru ini menurunkan perkiraan S&P 500 mereka setelah pasar saham terpukul parah pada paruh pertama tahun 2022.

Credit Suisse awal bulan ini menurunkan targetnya untuk indeks AS menjadi 4.300. Pada akhir Juni, analis Citigroup menurunkan perkiraan mereka untuk Indeks Standard & Poor’s 500 menjadi 4.200, penyesuaian yang mereka katakan ditentukan oleh pencampuran. Skenario ‘pendaratan lunak’ dan resesi Federal Reserve secara agresif menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi yang tinggi.

Indeks S&P 500 SPX,
-0,30%
Itu turun sekitar 20,5% tahun ini setelah ditutup 0,3% lebih rendah pada hari Kamis di 3.790,38. Indeks jatuh untuk hari kelima berturut-turut pada hari Kamis, penurunan beruntun terpanjang sejak 14 Juni, menurut data pasar Dow Jones.

sebuah Laporan inflasi lebih hangat dari yang diharapkan Awal pekan ini, investor khawatir bahwa Federal Reserve akan melanjutkan jalur hawkish dari kenaikan suku bunga besar-besaran, berpotensi menyebabkan resesi.

Analis strategi di Bank of America mengatakan mereka memperkirakan bank sentral akan berhenti pada paruh pertama tahun 2023 dan mulai memotong suku bunga pada paruh kedua tahun 2023. Mereka menulis: “The Fed diperkirakan akan naik menjadi 3,25%-3,5% pada tahun depan. akhir umum”.

READ  Masalah real estat China semakin memburuk, dan seruan untuk bantuan politik yang lebih berani semakin meningkat

Membaca: Investor yang menumpuk ETF perawatan kesehatan menunjukkan taruhan defensif, ‘perburuan bawah’ dalam biotek

Analis juga mengatakan bahwa Bank of America sekarang memperkirakan imbal hasil Treasury 10-tahun turun menjadi 2,75% pada akhir 2022, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 3,5%.

Hasil Treasury 10-tahun TMUBMUSD10Y,
2.964%
Ini naik 5,3 basis poin Kamis menjadi 2,957%, memotong penurunan beruntun tiga hari, menurut data pasar dari Dow Jones.

“Tidak ada resesi yang sama,” tulis ahli strategi Bank of America. Pasar biasanya menggerakkan perekonomian, memuncak sebelum resesi dimulai dan menurun sebelum resesi berakhir. Tapi kadang-kadang terlambat (seperti 1980).”

S&P 500 berakhir Kamis 3,37% di atas level terendah 52-minggu di 3666,77 pada 16 Juni, menurut data pasar dari Dow Jones.

Ahli strategi di Bank of America merevisi perkiraan mereka untuk pendapatan indeks saham S&P 500 tahun ini menjadi $218, turun dari $221, menurut laporan mereka. Mereka menurunkan perkiraan EPS 2023 menjadi $200 dari $230.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa skenario ‘kasus terburuk’ untuk S&P 500 tahun ini tetap di 3000-3200.