Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Harga minyak turun lebih dari $4 sebelum potensi kenaikan suku bunga besar di AS

Harga minyak turun lebih dari $4 sebelum potensi kenaikan suku bunga besar di AS

Derek pompa memompa minyak ke ladang minyak di tepi Laut Kaspia di Baku, Azerbaijan, 5 Oktober 2017. REUTERS/Gregory Ducor

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Harga minyak turun lebih dari $4 pada Kamis karena investor fokus pada prospek kenaikan suku bunga AS besar-besaran akhir bulan ini yang dapat membendung inflasi tetapi pada saat yang sama mempengaruhi permintaan minyak.

Minyak mentah berjangka Brent untuk September turun $4,05 menjadi $95,52 per barel pada 1356 GMT dan berada di jalur untuk mengakhiri sesi ketiga berturut-turut di bawah $100.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Agustus adalah $91,63 per barel, turun $4,67.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kedua kontrak mencapai level terendah pada hari Kamis, dan berada di bawah penutupan 23 Februari, sehari sebelum Rusia menginvasi Ukraina, dengan minyak mentah Brent mencapai level terendah sejak 21 Februari.

Harga minyak telah jatuh dalam dua minggu terakhir di tengah kekhawatiran resesi meskipun terjadi penurunan ekspor produk mentah dan olahan dari Rusia di tengah sanksi Barat dan gangguan pasokan di Libya. Baca lebih banyak

“Jelas fokus sekarang adalah pada sisi permintaan dari persamaan minyak. Laporan mingguan EIA kemarin menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam persediaan produk,” kata Tamas Varga, analis di PVM Oil Associates.

“Kerusakan jaminan terhadap meningkatnya ketakutan inflasi adalah dolar yang kuat, yang juga bearish untuk harga minyak. Menariknya, pasar fisik tetap kuat tetapi perubahan sentimen investor keuangan adalah kekuatan pendorong yang dominan saat ini.”

READ  Disney mengumumkan PHK yang akan datang, mempekerjakan pembekuan untuk memotong biaya dalam memo internal dari CEO Bob Chapek: lapor

Federal Reserve AS terlihat meningkatkan pertempurannya dengan inflasi 40 tahun dengan kenaikan suku bunga 100bp bulan ini setelah laporan inflasi yang suram menunjukkan tekanan harga meningkat. Pertemuan kebijakan Fed dijadwalkan pada 26-27 Juli. Baca lebih banyak

Kenaikan suku bunga Fed diperkirakan akan diikuti oleh langkah mengejutkan serupa oleh Bank of Canada pada hari Rabu.

Investor juga berbondong-bondong ke dolar, sering dilihat sebagai aset safe haven. Indeks dolar mencapai level tertinggi 20 tahun pada hari Rabu, membuat minyak lebih mahal untuk dibeli bagi pembeli non-AS.

Di Eropa, tanda-tanda juga bearish untuk permintaan karena Komisi Eropa memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi dan menaikkan tingkat inflasi yang diharapkan menjadi 7,6%. Baca lebih banyak

Kekhawatiran tentang pembatasan COVID-19 di banyak kota di China untuk mengekang kasus baru dari varian yang sangat menular juga telah membatasi harga minyak.

Data bea cukai menunjukkan, pada hari Rabu, bahwa impor harian minyak mentah China pada bulan Juni turun ke level terendah sejak Juli 2018, karena kilang memperkirakan langkah-langkah penutupan untuk mengekang permintaan.

Data Administrasi Informasi Energi AS juga menunjukkan permintaan yang melambat, dengan pasokan produk turun menjadi 18,7 juta barel per hari, level terendah sejak Juni 2021. Stok minyak mentah naik, didukung oleh pelepasan besar cadangan strategis lainnya. Baca lebih banyak

Pada hari Jumat, Presiden AS Joe Biden menuju ke Arab Saudi, di mana ia akan menghadiri pertemuan puncak sekutu Teluk dan mengundang mereka untuk memompa lebih banyak minyak.

Namun, kapasitas cadangan di Organisasi Negara Pengekspor Minyak menurun, dengan sebagian besar produsen memompa dengan kapasitas penuh, dan tidak jelas berapa banyak lagi yang dapat dibawa Arab Saudi ke pasar dengan cepat. Baca lebih banyak

Covering oleh Julia Payne di London. Diedit oleh Kirsten Donovan dan Jason Neely

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.