Agustus 10, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bank of England menaikkan suku bunga untuk kelima kalinya

Bank of England menaikkan suku bunga untuk kelima kalinya

Bank of England mengatakan pada hari Kamis akan menaikkan biaya pinjaman sebesar 25 basis poin menjadi 1,25% meskipun ada kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi sudah memberikan tekanan pada rumah tangga dan rumah tangga. membebani pertumbuhan ekonomi.

“Staf bank sekarang memperkirakan PDB turun 0,3% pada kuartal kedua secara keseluruhan, yang lebih lemah dari yang diharapkan pada saat laporan Mei,” kata Bank of England dalam sebuah pernyataan.

“Kepercayaan konsumen telah jatuh lebih jauh, tetapi indikator lain dari pengeluaran rumah tangga tampaknya telah terhenti. Beberapa indikator sentimen bisnis telah melemah, meskipun sejauh ini mereka tetap lebih tangguh daripada indikator kepercayaan konsumen dan konsisten dengan pertumbuhan PDB yang mendasari positif,” tambahnya. .

Bank sentral mengatakan tiga anggota Komite Kebijakan Moneter ingin menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin menjadi 1,5% – yang akan menjadi peningkatan terbesar dalam 27 tahun – tetapi enam anggota lainnya menolak.

Melonjaknya harga makanan dan bahan bakar telah menjerumuskan jutaan orang Inggris ke dalam rintangan Krisis biaya hidup terburuk dalam beberapa dekade. Inflasi harga konsumen tahunan naik menjadi 9% di bulan April – it Level tertinggi sejak 1992. Bank of England sekarang mengharapkan inflasi naik sedikit di atas 11% pada bulan Oktober.
Perusahaan riset makanan IDF mengatakan dalam sebuah laporan Kamis bahwa harga bahan makanan Ketinggian bisa melebihi 15% selama musim panas. Pelarangan ekspor komoditas penting, termasuk minyak sawit dari indonesiaPerang di Ukraina, yang membatasi ekspor dari wilayah tersebut, adalah salah satu faktor yang menyebabkan inflasi harga pangan, menurut laporan tersebut.

Perekonomian Inggris dalam keadaan suram. Produk domestik bruto berkontraksi 0,3% di bulan April, setelah turun 0,1% di bulan Maret, menurut data dari Kantor Statistik Nasional. Output di ketiga sektor utama – jasa, produksi dan konstruksi – turun untuk pertama kalinya sejak Januari tahun lalu.

Keputusan Bank of England datang sehari setelah keputusan Amerika Serikat Federal Reserve menaikkan suku bunga 75 basis poin untuk mengendalikan inflasi. Ini adalah kenaikan terbesar The Fed sejak 1994.

George Buckley, kepala ekonom Inggris dan Eropa Nomura, mengatakan kepada CNN Business bahwa “dapat dimengerti” bahwa Bank of England memutuskan untuk menaikkan suku bunga lebih rendah daripada mitranya di AS.

READ  Saham berjangka stabil karena investor bersiap untuk laporan inflasi Juli

Bank Inggris [thinks] Buckley mengatakan bahwa inflasi yang tinggi saat ini akan merugikan pertumbuhan itu sendiri dan pada akhirnya menyebabkan inflasi yang lebih rendah di masa depan.

“Bank sedang berjuang dengan kenaikan inflasi, tetapi pada saat yang sama risiko stagnasi – sehingga dapat dimengerti bahwa perbedaan pendapat di komite sekarang tentang seberapa banyak pengetatan yang diperlukan,” tambahnya.

Nicole Goodkind berkontribusi pelaporan.