Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bed Bath & Beyond akan menutup 150 toko dan memangkas 20% tenaga kerjanya: NPR

Bed Bath & Beyond akan menutup 150 toko dan memangkas 20% tenaga kerjanya: NPR

Meskipun Bed Bath & Beyond mendapat dorongan di awal pandemi ketika banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah, keuntungan itu berumur pendek dan keuntungan terus turun.

Michael M. Santiago / Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Michael M. Santiago / Getty Images

Meskipun Bed Bath & Beyond mendapat dorongan di awal pandemi ketika banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah, keuntungan itu berumur pendek dan keuntungan terus turun.

Michael M. Santiago / Getty Images

Bed Bath & Beyond membersihkan rumah.

Raksasa ritel, yang dikenal dengan kupon di mana-mana, telah mengumumkan pemutusan hubungan kerja dan penutupan toko dalam upaya untuk memotong biaya karena terus berjuang dengan penjualan yang buruk dan perubahan baru-baru ini dalam kepemimpinan puncak.

di pengumuman hari rabuPerusahaan yang berbasis di New Jersey telah berjanji untuk memangkas tenaga kerjanya sebesar 20% dan menutup sekitar 150 toko.

Menurut Seth Basham, direktur pelaksana layanan keuangan dan perusahaan investasi Wedbush Securities, Bed Bath & Beyond mengalami beberapa masalah yang sama seperti pengecer perabot rumah tangga lainnya, seperti penurunan penjualan dan peningkatan persediaan yang perlu dijual.

Tetapi dia mengatakan perusahaan juga dirugikan dengan mencoba merombak rantai pasokannya selama pandemi, yang telah menyebabkan kekurangan rak toko, serta peralihan yang gagal dari merek nasional populer ke label pribadi buatan toko.

“Ini telah menyebabkan lebih banyak pelanggan yang membelot dari Bed Bath & Beyond dan lebih banyak tekanan pada tren penjualan mereka,” kata Basham kepada NPR.

READ  Volume perdagangan XRP turun 53%.

Pada 2019, pengecer menunjuk mantan CEO Target Mark Tritton sebagai CEO. Bagian dari rencananya untuk mengubah perusahaan adalah untuk menjual barang dagangan pada label Bed Bath & Beyond khusus seperti yang dilakukan Target, tetapi idenya tidak menyebar dengan cara yang sama.

“Di Target, ada banyak bahan habis pakai dan hal-hal lain [customers] Pergi ke toko untuk membelinya, dan mereka mulai menyukai dan menikmati merek khusus yang mereka lihat. “Kamu tidak sesulit itu di Bed Bath & Beyond.”

Triton meninggalkan perusahaan pada bulan Juni.

Meskipun Bed Bath & Beyond mendapat dorongan di awal pandemi ketika banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah, keuntungan itu berumur pendek dan keuntungan terus turun.

Perusahaan mengatakan minggu ini bahwa penjualan bersih sekitar $ 1,45 miliar pada kuartal kedua tahun fiskal ini – turun sekitar 26% dari periode yang sama tahun lalu.

Direktur dan CEO Interim Sue Goff mengatakan Bed Bath & Beyond, setelah melihat bisnis kami secara menyeluruh, kini membuat beberapa perubahan besar.

Perusahaan mengharapkan suntikan dana eksternal dari JP Morgan dan perusahaan investasi Sixth Street Partners. Perusahaan mengatakan akan membawa kembali beberapa merek nasional tercinta, dan akan mencoba untuk berhubungan kembali dengan pelanggan melalui program loyalitasnya.