Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Laporan pekerjaan Agustus yang kuat membuat kenaikan suku bunga Fed besar-besaran di atas meja pada bulan September

Laporan pekerjaan Agustus yang kuat membuat kenaikan suku bunga Fed besar-besaran di atas meja pada bulan September

kami pertumbuhan pekerjaan Pada bulan Agustus, tetapi pekerjaan kemungkinan tetap cukup sehat bulan lalu bagi Federal Reserve untuk menyetujui kenaikan suku bunga besar-besaran lainnya ketika bertemu akhir bulan ini.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan dalam laporan penggajian bulanan yang dirilis pada hari Jumat bahwa pengusaha menambahkan 315.000 pekerjaan pada Agustus, sejalan dengan 300.000 pekerjaan yang diprediksi oleh para ekonom di Refinitiv. Ini merupakan laba bulanan terendah sejak April 2021 dan merupakan penurunan signifikan dari lonjakan 526.000 yang tercatat pada bulan Juli.

Sementara itu, tingkat pengangguran secara tak terduga naik ke level tertinggi enam bulan di 3,7% karena tingkat partisipasi angkatan kerja meningkat.

Upah terus naik, tetapi berada di bawah ekspektasi. Penghasilan per jam rata-rata Itu naik 0,3% untuk bulan ini dan 5,2% dari tahun sebelumnya, sedikit di bawah perkiraan 0,4% dan 5,3% dari Refintiv.

Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dalam langkah bersejarah lainnya untuk mengatasi inflasi

Spanduk rekrutmen kini dipajang di depan restoran di Pantai Rehoboth, Delaware, 19 Maret 2022. (Foto oleh Stephanie Reynolds/AFP via Getty Images)/Getty Images)

meskipun Reaksi pasar positif Menurut laporan awal, saham ditutup lebih rendah pada hari Jumat setelah data ketenagakerjaan membuka kemungkinan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi akhir bulan ini. S&P 500 berakhir 1,1% lebih rendah, Dow Jones Industrial Average turun 1,1% dan Nasdaq turun 1,3%.

pita perlindungan kalau tidak mereka berubah mereka mengubah %
Saya: DJI Rata-rata Dow Jones 31318.44 -337.98 -1,07%
Saya: KOMP Indeks Komposit Nasdaq 11630.864481 -154.26 -1.31%
SP500 Standar & Miskin 500 3924.26 -42.59 -1,07%
READ  Dow berjangka turun dalam laporan pekerjaan bulan Maret; Saham Tesla tergelincir karena pemotongan harga

“Data ini tidak berbuat banyak untuk menggagalkan kebijakan moneter Fed saat ini,” kata kepala ekonom RSM Joe Brusolas. “Kami menyerukan The Fed untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin, dan itu harus mencoba menaikkan suku bunga fed fund menjadi 4% pada akhir tahun.”

Sementara data pekerjaan bulanan selalu penting, Federal Reserve Dia mengamati dengan cermat laporan khusus ini untuk tanda-tanda bahwa pasar tenaga kerja mulai melambat dari kecepatan ingar-bingarnya karena pembuat kebijakan mencoba memerangi inflasi, yang masih mendekati level tertinggi 40 tahun, kembali ke 2%.

Pembuat kebijakan telah setuju untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin berturut-turut pada bulan Juni dan Juli dan telah mengindikasikan bahwa kenaikan lain sebesar itu akan dilakukan pada bulan September, tergantung pada data ekonomi yang akan datang.

Laporan hari Jumat menawarkan sedikit wawasan tentang apakah Fed akan melanjutkan dengan kenaikan tiga perempat poin persentase, atau peningkatan yang sedikit lebih kecil tetapi masih signifikan sebesar setengah poin persentase. Para ahli mengatakan paritas laporan meninggalkan pintu terbuka untuk peningkatan ketiga dari 75 poin.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell

Ketua Federal Reserve Jerome Powell berbicara selama konferensi pers di Gedung Federal Reserve di Washington, Rabu, 27 Juli 2022. (Foto AP/Manuel Balce Ceneta/Gambar AP)

“Meskipun kenaikan pekerjaan lebih lemah selama Agustus dan pengangguran yang lebih tinggi, angka-angka ini tidak mungkin untuk menghalangi Fed dari kenaikan suku bunga tajam lainnya selama pertemuan FOMC September,” kata Ben Ayers, kepala ekonom di Nationwide. “Inflasi tinggi tetap menjadi fokus utama karena pasar tenaga kerja terus menunjukkan tanda-tanda kekuatan yang berkelanjutan.”

Pedagang sudah memperkirakan peluang 58% dari kenaikan 75 basis poin lebih lanjut pada akhir pertemuan Federal Reserve dua hari pada 21 September, menurut alat FedWatch CME Group, yang melacak perdagangan. Namun, 44% lainnya berpikir The Fed akan mengambil setengah poin sebagai gantinya.

READ  Penjualan Ford Q2 di China adalah yang terburuk sejak pandemi Covid dimulai

Laporan itu datang hanya satu minggu setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell Pasar panik dengan pidato utamanya di Jackson Hole, Wyoming, saat ia memperbarui momok Federal Reserve yang semakin hawkish yang bertekad memerangi inflasi, terlepas dari potensi kejatuhan ekonomi.

Surat kabar itu mengatakan kenaikan suku bunga tidak akan menghentikan inflasi jika pengeluaran pemerintah tetap tinggi

“Sementara suku bunga yang lebih tinggi, pertumbuhan yang lebih lambat, dan kondisi pasar tenaga kerja yang lemah akan menurunkan inflasi, itu akan menyebabkan beberapa masalah bagi rumah tangga dan bisnis,” kata Powell. “Ini adalah biaya yang tidak menguntungkan untuk menurunkan inflasi. Tetapi kegagalan untuk memulihkan stabilitas harga akan lebih menyakitkan.”