Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Biden memperingatkan Netanyahu agar tidak melancarkan serangan besar-besaran terhadap Rafah

Biden memperingatkan Netanyahu agar tidak melancarkan serangan besar-besaran terhadap Rafah

Washington (AFP) – Pres Joe Biden Pada hari Senin, Perdana Menteri Israel segera memperingatkan Benyamin Netanyahu Melawan melancarkan serangan terhadap kota Rafah di Jalur Gaza bagian selatan, seiring perpecahan antara kedua pemimpin yang terus melebar seiring dengan meningkatnya jumlah korban jiwa warga Palestina.

Percakapan itu terjadi antara Biden dan Netanyahu di Israel Dia tampak semakin dekat hingga operasi militer besar-besaran untuk membasmi militan Hamas di Rafah – sesuatu yang berulang kali dikatakan oleh Biden dan para pembantunya kepada para pejabat Israel hanya akan menyebabkan lebih banyak kematian dan memperburuk keputusasaan di wilayah yang dilanda perang tersebut.

Kedua pemimpin menghadapi tekanan publik yang meningkat – Biden dari protes kampus dan Netanyahu dari keluarga beberapa sandera Israel – untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata.

“Presiden tidak ingin melihat operasi di Rafah membahayakan lebih dari satu juta orang yang mengungsi di sana,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby.

Gedung Putih menggambarkan percakapan antara kedua pemimpin, yang berlangsung selama 30 menit, sebagai pembicaraan yang “konstruktif.” Namun, kekhawatiran para pejabat pemerintah semakin meningkat, ketika Israel pada hari Senin memerintahkan evakuasi sekitar 100.000 warga Palestina dari Rafah dan mulai melakukan serangan “tertarget” di bagian timur kota tersebut.

Para pejabat Gedung Putih dengan hati-hati memantau tindakan Israel yang ekstensif di Rafah dengan keprihatinan yang mendalam, namun tidak percaya bahwa tindakan tersebut akan mencapai tingkat serangan skala besar yang diancam Netanyahu, menurut seseorang yang mengetahui pemikiran pemerintah dan tidak berwenang. untuk berkomentar secara publik.

Lebih dari 34.000 warga Palestina tewas dalam perang yang dimulai setelah Hamas melancarkan serangan terhadap Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang. Sekitar 250 orang juga disandera dalam serangan kurang ajar tersebut.

READ  Pernyataan Sekretaris Pers Karen Jean-Pierre mengenai perjalanan Presiden Biden ke Vietnam

Pada saat yang sama, situasi kemanusiaan memburuk dengan cepat di sebagian besar wilayah Gaza. Direktur Program Pangan Dunia PBB, Cindy McCain, mengatakan pada hari Minggu bahwa Jalur Gaza utara telah dimasuki “kelaparan total” Setelah hampir tujuh bulan perang.

Sebelum seruan para pemimpin tersebut, Israel mengumumkan bahwa mereka telah memerintahkan warga Palestina untuk memulai evakuasi dari Rafah. Tak lama setelah perintah itu dikeluarkan, Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menerima proposal gencatan senjata Mesir-Qatar.

Juru bicara militer Israel Laksamana Daniel Hagari mengatakan bahwa Israel akan melanjutkan operasinya di Gaza sementara para pejabat mempertimbangkan proposal gencatan senjata yang disetujui Hamas. Kabinet perang Israel dengan suara bulat menyetujui operasi militer di Rafah, namun mengatakan akan melanjutkan upaya gencatan senjata.

Serangan baru yang ditargetkan di Rafah timur tampaknya bertujuan untuk mempertahankan tekanan terhadap Hamas saat perundingan berlanjut.

Kirby mengatakan Biden telah diberi pengarahan mengenai tanggapan Hamas bahwa mereka akan menerima kesepakatan penyanderaan. Direktur CIA William Burns, yang berada di Qatar untuk melakukan pembicaraan penyanderaan dengan pejabat regional, sedang mendiskusikan pernyataan Hamas dengan sekutu di wilayah tersebut. Kirby menolak membahas batasan-batasan yang menurut Hamas telah disetujui.

“Bill Burns sedang mempertimbangkan tanggapan tersebut. Dia sedang membicarakan hal ini dengan Israel,” kata Kirby kepada wartawan. “Dan kita akan lihat bagaimana kelanjutannya. Mudah-mudahan, hal ini akan mengarah pada pembebasan para sandera ini dalam waktu dekat.

Dalam beberapa hari terakhir, pejabat Mesir dan Hamas mengatakan gencatan senjata akan dilakukan Serangkaian tahapan Di mana Hamas akan melepaskan sandera yang ditahannya sebagai imbalan atas penarikan pasukan Israel dari Gaza.

READ  Pembicaraan Biden dengan pemimpin Israel menyoroti perpecahan atas Iran: Pembaruan langsung

Biden juga mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia masih yakin mencapai gencatan senjata dengan Hamas adalah cara terbaik untuk melindungi nyawa sandera Israel yang ditahan di Gaza, kata para pejabat. Israel mengatakan Hamas menyandera sekitar 100 orang dan lebih dari 30 orang lainnya di Gaza. Seruan para pemimpin tersebut disampaikan sebelum Hamas mengumumkan bahwa mereka telah menerima proposal gencatan senjata.

Setelah pembicaraan telepon dengan Netanyahu, Biden menjamu Raja Yordania Abdullah II untuk pertemuan makan siang pribadi di Gedung Putih untuk membicarakan perang dan penyanderaan. Demikian pernyataan Kedutaan Besar Yordania di Washington dalam sebuah postingan di situs jejaring sosial

Pada hari Minggu, Netanyahu menolak tekanan internasional untuk menghentikan perang di Gaza Dalam pidato yang berapi-api Menandai Hari Peringatan Holocaust tahunan di negara itu, yang menyatakan bahwa “jika Israel harus berdiri sendiri, Israel akan berdiri sendiri.”

Dia mengatakan dalam bahasa Inggris: “Saya katakan kepada para pemimpin dunia: Tidak ada tekanan atau keputusan apa pun dari forum internasional mana pun yang akan menghalangi Israel untuk membela diri.” “Itu tidak akan terjadi lagi sekarang.”

Dalam panggilan telepon mereka, Netanyahu mengatakan kepada Biden bahwa dia akan memastikan bahwa penyeberangan Kerem Shalom antara Gaza dan Israel tetap terbuka untuk pengiriman bantuan kemanusiaan, menurut Gedung Putih.

Pejabat Israel pekan lalu Dia memberi pengarahan kepada pejabat pemerintahan Biden tentang rencana evakuasi Warga sipil Palestina menjelang kemungkinan operasi, menurut pejabat Amerika yang mengetahui masalah tersebut.

Sekretaris Pers Pentagon Mayjen Pat Ryder mengatakan Menteri Pertahanan Lloyd Austin sebelumnya telah menekankan dengan Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant bahwa Israel memerlukan “rencana yang kredibel” untuk mengevakuasi warga sipil ini dan mempertahankan bantuan kemanusiaan. Ryder mengatakan Austin telah melihat “konsep” dari Israel mengenai rencana mereka untuk melakukan operasi di Rafah, “tetapi belum ada rincian yang rinci pada tahap ini.”

READ  Mark Menzies: Anggota parlemen mengundurkan diri dari Partai Konservatif setelah tuduhan penyalahgunaan dana partai

___

Penulis Associated Press Tara Cobb di Washington dan Joseph Federman di Yerusalem menyumbangkan laporannya.