Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Israel mengambil kendali atas penyeberangan Rafah saat perundingan gencatan senjata menghadapi ketidakpastian: Pembaruan langsung

Israel mengambil kendali atas penyeberangan Rafah saat perundingan gencatan senjata menghadapi ketidakpastian: Pembaruan langsung

Para pejabat Israel mengatakan pada hari Selasa bahwa perbedaan besar masih ada dengan Hamas mengenai proposal terbaru untuk gencatan senjata di Gaza, ketika delegasi dari kedua belah pihak tiba di Kairo untuk melanjutkan perundingan.

Hamas mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menerima persyaratan gencatan senjata yang diusulkan oleh mediator Arab, dan para pejabat AS mengatakan mereka setuju untuk melakukannya. Perubahan kecil dalam kata-kata Dari proposal yang baru-baru ini diajukan oleh Israel dan Amerika Serikat kepada kelompok tersebut.

Namun para pejabat Israel membantah karakterisasi tersebut, dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Selasa bahwa kabinet perang dengan suara bulat percaya bahwa proposal yang disetujui oleh Hamas “sangat jauh dari tuntutan dasar Israel.”

Teks proposal yang diubah tersebut diedarkan di media Israel pada hari Selasa, dan seorang pejabat senior Hamas mengkonfirmasi keabsahannya. Seseorang yang mengetahui negosiasi tersebut juga menggambarkan perbedaan posisi kedua belah pihak. Inilah yang paling penting:

“Ketenangan yang berkelanjutan”

Hal yang paling penting adalah frase kunci yang muncul dalam proposal yang disepakati oleh Israel dan Hamas: jalan menuju “ketenangan berkelanjutan.”

Dalam proposal yang disetujui oleh Israel, yang disampaikan Mesir kepada pimpinan Hamas pada tanggal 26 April, kedua belah pihak akan berupaya mencapai “ketenangan berkelanjutan” di Gaza setelah enam minggu gencatan senjata. Proposal ini membiarkan kedua kata ini terbuka untuk ditafsirkan.

Penembakan artileri Israel dari daerah dekat perbatasan dengan Gaza di Israel selatan pada hari Selasa.kredit…Atef Al-Safadi/EPA, melalui Shutterstock

Namun dalam proposal yang disetujui Hamas, istilah ini dengan jelas didefinisikan sebagai penghentian permusuhan secara permanen dan penarikan total pasukan Israel dari Jalur Gaza.

READ  Dalam perubahan besar untuk Eropa, Jerman menghabiskan $ 113 miliar untuk pertahanan

Israel secara konsisten menentang perjanjian apa pun yang secara eksplisit menyerukan gencatan senjata permanen atau diakhirinya perang, dan mengatakan bahwa mereka tidak akan menyetujuinya sampai mereka merasa bahwa serangan militernya telah mencapai tujuannya. Ehud Yaari, seorang peneliti di Washington Institute for Near East Policy yang berbasis di Israel, mengatakan bahwa jadwal Hamas akan mewajibkan Israel untuk mengakhiri perang sementara Hamas masih menyandera, sehingga Israel tidak mempunyai pengaruh apa pun.

Israel mungkin bersedia berdiskusi untuk mengakhiri perang pada tahap selanjutnya, namun Israel tidak berkomitmen untuk melakukannya sejak awal, menurut para ahli.

“Jika Anda menandatangani kesepakatan, Anda berkomitmen terhadap semua itu,” kata Yaari.

Pembebasan sandera

Tahap pertama dari perjanjian tiga tahap ini adalah penghentian pertempuran selama enam minggu, di mana Israel akan menukar ratusan tahanan dan tahanan Palestina di penjara-penjara Israel dengan imbalan 33 sandera paling rentan yang ditahan di Gaza. Mereka semua adalah perempuan, termasuk tentara perempuan, serta laki-laki tua, sakit, dan terluka. Israel telah mengurangi permintaan awalnya untuk sekitar 40 sandera kategori ini karena diyakini hanya 33 sandera yang masih hidup, dari total 132 sandera yang masih ditahan di Gaza.

Demonstrasi di Yerusalem untuk menuntut pembebasan sandera yang ditahan di Gaza, pada bulan April.kredit…Sergey Ponomarev untuk The New York Times

Namun Hamas mengatakan kepada para perunding pada hari Senin bahwa tidak semua dari 33 orang yang akan dibebaskan pada tahap pertama masih hidup, dan bahwa sisa dari mereka yang meninggal akan termasuk di antara mereka yang dibebaskan – sebuah pengungkapan yang mengejutkan Israel.

Selain itu, Hamas mengusulkan kerangka kerja yang akan memperpanjang pembebasan sandera dengan membebaskan tiga sandera pada hari ketiga setelah dimulainya gencatan senjata, dan kemudian tiga sandera lagi setiap tujuh hari setelah itu. Usulan sebelumnya adalah membebaskan tiga sandera setiap tiga hari.

READ  Para pejabat Ukraina mengatakan 13 orang tewas dan puluhan terluka dalam serangan rudal di kota Zaporizhia

Para analis mengatakan bahwa memperpanjang periode pelepasan akan berarti bahwa negosiasi pada tahap kedua kesepakatan – mencapai “ketenangan berkelanjutan” – akan berlangsung sementara Hamas memiliki lebih banyak daya tawar. Israel juga khawatir bahwa mempertahankan status ini akan meningkatkan kemungkinan lebih banyak sandera yang paling sakit akan meninggal sebelum dibebaskan.

Hak veto Israel terhadap tahanan

Proposal yang disetujui oleh Israel pada bulan April memungkinkan mereka untuk memveto pembebasan beberapa tahanan Palestina yang menjalani hukuman seumur hidup – yang diperkirakan akan ditukar dengan sandera tentara Israel – dari daftar 200 nama. Proposal yang disetujui oleh Hamas menghilangkan hak penolakan Israel.

Pemerintah Israel pada umumnya membayangkan dimulainya operasi darat di Rafah sebagai cara untuk menekan gerakan tersebut agar melunakkan posisi negosiasinya. Hamas menggambarkan operasi Israel sebagai “eskalasi berbahaya” yang bertujuan untuk “mengganggu upaya mediasi gencatan senjata dan pembebasan tahanan.”

Namun, ketika kedua belah pihak mengirim delegasi ke Kairo pada hari Selasa untuk melakukan perundingan gencatan senjata, juru bicara Gedung Putih John F. Kirby mengatakan: “Seharusnya tidak ada alasan mengapa mereka tidak dapat mengatasi kesenjangan yang masih ada.”

Julian E.Barnes, Adam Rasgon, Gabe Sobelman Dan Mira Novick Berkontribusi pada laporan.