Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Biden menanggapi dengan sanksi terbatas setelah Putin mengakui wilayah Ukraina yang memisahkan diri

Biden menanggapi dengan sanksi terbatas setelah Putin mengakui wilayah Ukraina yang memisahkan diri

Presiden Joe Biden pada hari Senin bereaksi cepat terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin yang menyatakan bahwa dia akan mengakui kemerdekaan dua wilayah terpisah di Ukraina timur, mungkin menggunakan langkah itu sebagai dalih untuk invasi yang telah diperingatkan Amerika Serikat kemungkinan akan datang kapan saja. .

Gedung Putih mengatakan Biden akan segera mengeluarkan perintah eksekutif “melarang investasi, perdagangan, dan pembiayaan baru oleh orang-orang AS ke, dari, atau di” dua wilayah Ukraina yang dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia, Donetsk dan Luhansk.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perintah itu “juga akan memberikan kekuatan untuk menjatuhkan sanksi kepada siapa pun yang bertekad untuk beroperasi di wilayah Ukraina ini.” Dia menambahkan bahwa Amerika Serikat “akan segera mengumumkan langkah-langkah tambahan terkait dengan pelanggaran mencolok hari ini terhadap kewajiban internasional Rusia.”

Tetapi Gedung Putih menambahkan bahwa sanksi ini bukan sanksi yang sama yang telah diancam Amerika Serikat beberapa minggu lalu—melumpuhkan sektor perbankan Rusia, membatasi akses ke semikonduktor, menargetkan Putin dan kroni-kroninya, dan banyak lagi—jika Rusia benar-benar melancarkan invasi.

“Langkah-langkah ini terpisah dan akan menjadi tambahan dari langkah-langkah ekonomi yang cepat dan berbahaya yang kami siapkan dalam koordinasi dengan sekutu dan mitra jika terjadi invasi Rusia ke Ukraina,” kata Psaki.

Uni Eropa Dia berkata Itu juga “akan menanggapi dengan menjatuhkan sanksi kepada mereka yang terlibat dalam tindakan ilegal ini” dengan mengakui kemerdekaan wilayah Ukraina, yang sebagian berada di bawah kendali separatis.

Pengumuman itu datang tak lama setelah Putin mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi bahwa dia akan mengakui kemerdekaan kedua wilayah itu.

READ  Klaim Rusia atas penangkapan Mariupol menimbulkan ketakutan tawanan perang

“Saya pikir perlu untuk mengambil keputusan jangka panjang – untuk segera mengakui kemerdekaan dan kedaulatan Republik Rakyat Donsk dan Republik Rakyat Luhansk,” kata Putin, menggunakan nama yang digunakan separatis untuk wilayah tersebut.

Moskow sudah secara de facto mengendalikan dua republik yang dideklarasikan secara sepihak, yang hanya merupakan bagian dari provinsi Donetsk dan Luhansk, di mana pihak berwenang bertanggung jawab kepada agen-agen Rusia.

Deklarasi Putin dan dekrit berikutnya yang dia tandatangani untuk mengakui kemerdekaan wilayah itu – yang diperkirakan akan diratifikasi oleh parlemen Rusia pada hari Selasa – menimbulkan pertanyaan apakah dia akan mengambil langkah paling provokatif dengan secara resmi mencaplok mereka, mengirim pasukan Rusia ke Ukraina.

Selama pidato panjang Putin, Biden berbicara melalui telepon selama 35 menit dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, menurut Gedung Putih.

Biden juga berbicara selama setengah jam hari ini dengan Kanselir Jerman Olaf Schultz dan Presiden Prancis Emmanuel Macron, menurut Gedung Putih. Keduanya telah berbicara dengan Putin selama dua hari terakhir.

Sebelumnya, Wakil Presiden Kamala Harris, Menteri Pertahanan Lloyd AustinDan Direktur CIA William Burns dan Ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Mark Milley, semuanya tiba di Gedung Putih untuk pertemuan tim keamanan nasional Biden pada Hari Presiden.

Sebelumnya, sementara sekutu AS dan Barat mengatakan mereka akan bersatu dalam menjatuhkan sanksi berat terhadap Rusia jika menginvasi Ukraina, mereka lebih ambigu tentang langkah apa yang akan mereka ambil jika Rusia tidak melakukan invasi besar-besaran. Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan pekan lalu bahwa pengakuan Rusia atas kemerdekaan kawasan itu “akan membutuhkan tanggapan cepat dan tegas dari Amerika Serikat dalam koordinasi penuh dengan sekutu dan mitra kami.”

READ  "Jika kita jatuh kamu akan jatuh, jadi tolong jangan diam"

Pertemuan Gedung Putih itu terjadi sehari setelah para pejabat mengatakan Biden “pada prinsipnya” terbuka untuk pertemuan puncak dengan Putin yang dimediasi oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan syarat bahwa Rusia tidak menyerang. Para pejabat Rusia suam-suam kuku tentang gagasan itu pada hari Senin.

Selama pertemuan mereka dengan Putin, Menteri Pertahanan Rusia, Menteri Luar Negeri, kepala badan intelijen, kepala parlemen dan Senat meminta Putin untuk mengakui kemerdekaan Donetsk dan Luhansk.

Pada hari Jumat, Biden mengatakan Amerika Serikat memiliki “alasan untuk percaya” Rusia akan menyerang “dalam beberapa hari.” Pada hari Minggu, para pejabat AS mengatakan kepada ABC News bahwa komandan taktis tingkat rendah Rusia sedang merencanakan invasi ke Ukraina di tingkat lokal.

Seorang pejabat senior administrasi Biden mengatakan pada hari Minggu bahwa belum ada rencana untuk pertemuan puncak Biden-Putin yang potensial, dan bahwa Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov akan membahas koordinasi dan waktunya akhir pekan ini – selama Rusia tidak menyerang. .

Proposal diplomatik datang dari dua panggilan yang dilakukan Macron dengan Putin dan satu dengan Biden pada hari Minggu; Pertemuan keduanya dengan Putin dimulai sekitar pukul 01:00 waktu Moskow pada Senin pagi, menurut Istana Elysee.

Penasihat keamanan nasional senior Biden, Jake Sullivan, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Good Morning America pada hari Senin bahwa Biden mengatakan kepada Macron bahwa “pada prinsipnya, dia akan bersedia bertemu dengan Putin jika Presiden Putin menarik diri dari invasinya.”

READ  Para ahli mengatakan orang-orang Rusia mungkin tidak dapat menahan 'blokade ekonomi'

Tetapi Sullivan menambahkan, “Kami tidak bisa mengatakan apa pun selain indikasi di lapangan bahwa sepertinya Rusia masih bergerak maju.”

Sementara itu, selama pertemuan mereka di Moskow, Putin dan pejabat tinggi keamanan nasional Rusia secara terbuka mempertanyakan kelayakan pertemuan puncak baru dengan Biden, mencatat bahwa itu tidak akan layak kecuali Amerika Serikat mengubah posisinya.

Putin mengatakan Macron telah mengisyaratkan beberapa “perubahan” dalam posisi AS, meskipun dia menambahkan dia tidak bisa melihat apa yang akan terjadi. Menteri luar negeri Rusia mengatakan dia akan berbicara dengan rekannya dari Prancis hari ini – tetapi dia yakin bahwa Amerika Serikat tidak akan memberikan tanggapan positif terhadap kebutuhan Rusia.

Bahkan ketika para pejabat AS memperingatkan bahwa invasi Rusia tampaknya sudah dekat, mereka juga mengatakan bahwa mereka masih terbuka untuk berbicara.

“Kami tidak pernah putus asa dalam diplomasi sampai rudal terbang atau tank meluncur,” kata Sullivan. “Kami telah bekerja keras selama berbulan-bulan dengan sekutu dan mitra kami untuk membuat Rusia duduk dengan serius di meja.”

Namun, dia menambahkan, “prospek solusi diplomatik, mengingat pergerakan pasukan Rusia, semakin berkurang jam demi jam.”

Cecilia Vega, Mary Bruce, Sarah Kolinowski, Luis Martinez, Conor Finnegan dan Patrick Revell dari ABC News berkontribusi dalam laporan ini.