Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

China mengambil nada berbeda saat Barat mengutuk Rusia atas Ukraina

China mengambil nada berbeda saat Barat mengutuk Rusia atas Ukraina

Beijing menghadapi situasi yang rumit ketika krisis di Ukraina meningkat, ketika mencoba untuk menyeimbangkan hubungan yang mendalam dengan Moskow dengan kebijakan luar negerinya untuk mempertahankan kedaulatan negara dengan penuh semangat.

Dalam sebuah pernyataan singkat pada pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB pada Senin malam, duta besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan Beijing menyambut baik dan mendorong setiap upaya untuk solusi diplomatik, menambahkan bahwa semua masalah harus ditangani “berdasarkan kesetaraan. .”

“Situasi saat ini di Ukraina disebabkan oleh banyak faktor kompleks. China selalu mengambil posisinya berdasarkan masalah yang sama. Kami percaya bahwa semua negara harus menyelesaikan perselisihan internasional dengan cara damai sesuai dengan tujuan dan prinsip Piagam PBB. ”

Pertemuan Dewan Keamanan terjadi ketika para pemimpin dunia berusaha mati-matian untuk menenangkan situasi di Ukraina, yang telah mengalami perubahan haluan yang cepat setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pasukan Rusia ke dua wilayah terpisah yang didukung oleh Moskow setelah mengakui mereka sebagai wilayah independen – sebuah langkah oleh pejabat Barat. . Diusulkan untuk memberikan dalih untuk invasi yang lebih luas ke Ukraina.

Rusia mengatakan minggu lalu bahwa mereka tidak akan menyerang Ukraina, dan pada pertemuan Dewan Keamanan membela tindakannya sebagai upaya untuk “melindungi dan melestarikan orang-orang ini” yang tinggal di Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk (DPR dan LPR).

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken juga berbicara dengan timpalannya dari China Wang Yi pada hari Senin tentang perkembangan di Korea Utara dan “agresi Rusia terhadap Ukraina,” menurut pernyataan singkat dari Departemen Luar Negeri.

“Menteri menekankan perlunya menjaga kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina,” kata pernyataan itu. Situs web Kementerian Luar Negeri China tidak mencantumkan pembacaan panggilan tersebut pada waktu pers.

READ  Gedung Putih Memperingatkan Bahwa Rusia Dapat Menggunakan Senjata Kimia di Ukraina, Menolak 'Konspirasi' Palsu Pilar Amerika

China sebelumnya telah mendesak pihak-pihak yang terlibat dalam krisis Ukraina untuk kembali ke perjanjian Minsk, mengacu pada kesepakatan yang dicapai pada tahun 2014 dan 2015 setelah konflik di Ukraina timur yang mendukung kontrol Kiev atas perbatasannya dengan Rusia.

Berbicara pada hari Sabtu saat berpidato di Konferensi Keamanan Munich, Wang mengatakan bahwa “kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas teritorial semua negara harus dihormati dan dilindungi.”

Tetapi para pemimpin Barat mengatakan pada hari Senin bahwa langkah terbaru Rusia melanggar perjanjian, dan Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas Greenfield mengatakan Putin telah “mencabik-cabik kesepakatan Minsk”.

Dia juga mengatakan bahwa setiap negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki andil dalam krisis yang sedang berkembang ini. “Ini adalah momen kerja sama tim,” katanya. “Ada bahaya besar bagi siapa pun yang duduk di pagar.”

Meskipun tidak ada sekutu militer, China dan Rusia telah maju Front yang semakin bersatu Dalam menghadapi apa yang mereka lihat sebagai campur tangan Barat dalam urusan dan wilayah mereka.
Sebuah pernyataan bersama yang menyapu Dikeluarkan pada 4 Februari setelah pertemuan antara pemimpin China Xi Jinping dan Putin tidak menyebutkan Ukraina, tetapi melihat China mendukung permintaan pusat Rusia untuk Barat, dengan kedua belah pihak “menentang ekspansi NATO lebih lanjut”.

Rusia dan China memiliki sejarah panjang dalam mendukung satu sama lain melawan apa yang mereka lihat sebagai campur tangan Barat dalam urusan internal mereka, menangkis sanksi yang dipimpin AS, dan sering memilih sebagai satu blok di PBB.