April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bitcoin mundur dari rekor tertinggi karena suara 'gelembung' semakin keras

Bitcoin mundur dari rekor tertinggi karena suara 'gelembung' semakin keras

(Bloomberg) — Bitcoin terus mundur dari rekor tertingginya di tengah meningkatnya perdebatan mengenai apakah kenaikan mata uang kripto merupakan bukti buih spekulatif di pasar global.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Aset digital terbesar ini turun sebanyak 5,6% di perdagangan Asia pada hari Jumat sebelum mengurangi sebagian penurunannya hingga diperdagangkan pada $67,300 pada pukul 13:43 di Singapura. Token tersebut menetapkan rekor tertinggi baru sepanjang masa sekitar $73,798 pada hari sebelumnya.

Kemajuan Bitcoin tahun ini dan metrik 100 token teratas – yang mencakup Ether, BNB, dan Solana – telah turun hampir 60%.

Taruhan terhadap kebijakan moneter Federal Reserve yang lebih longgar telah membantu kenaikan saham, obligasi, dan mata uang kripto global dalam beberapa bulan terakhir, namun investor mengevaluasi kembali taruhan tersebut setelah bukti adanya tekanan inflasi yang terus-menerus di Amerika Serikat muncul.

Masalah di masa depan?

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg TV, Michael Hartnett, kepala strategi investasi di Bank of America Corp, mengatakan pasar menunjukkan karakteristik gelembung dalam rekor kenaikan saham Magnificent Seven di sektor teknologi dan nilai tertinggi sepanjang masa dalam mata uang kripto.

Komentar-komentar ini memicu perdebatan sengit di Wall Street mengenai apakah banyak pasar rentan terhadap kemunduran. Untuk Bitcoin, para pendukungnya menunjuk pada sekitar $12 miliar arus masuk bersih ke dana khusus yang diperdagangkan di bursa AS dan penurunan pertumbuhan pasokan token yang akan datang sebagai dukungan utama.

Lonjakan harga produsen AS telah meningkatkan kekhawatiran bahwa kampanye Federal Reserve untuk mengendalikan inflasi masih jauh dari selesai, sebuah laporan yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan.

Bitcoin “dirusak oleh imbal hasil AS dan dolar AS yang lebih tinggi setelah data inflasi harga produsen yang panas,” tulis Tony Sycamore, analis pasar di IG Australia Pty, dalam sebuah catatan.

READ  Saham 'pertumbuhan' masih tidak murah, JPMorgan memperingatkan

Kegagalan token ini terjadi bersamaan dengan tanda-tanda meningkatnya kehati-hatian di pasar derivatif, yang baru-baru ini berfungsi sebagai peredam antusiasme bullish.

Data Coinglass menunjukkan bahwa taruhan cryptocurrency bullish senilai $526 juta telah dilikuidasi dalam 24 jam terakhir — terbesar dalam waktu sekitar dua minggu. Tingkat pendanaan, atau biaya posisi dalam kontrak berjangka bitcoin abadi – yang populer di kalangan spekulan karena tidak memiliki tanggal kedaluwarsa yang ditetapkan – telah turun, menurut angka Cryptoquant.

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P