April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indeks S&P 500 merosot setelah angka inflasi yang panas

Indeks S&P 500 merosot setelah angka inflasi yang panas

Saham AS jatuh pada Kamis pagi setelah rilis angka inflasi grosir yang lebih panas dari perkiraan. Data tersebut merupakan salah satu data terakhir yang dapat mempengaruhi The Fed pada pertemuan kebijakannya minggu depan.

S&P 500 (^GSPC) turun 0,2% sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) turun 0,2%. Nasdaq Composite (^IXIC) yang sangat teknis berfluktuasi di sekitar garis datar. Saham Nvidia (NVDA) dan Tesla (TSLA) turun pada hari Kamis setelah mengalami penurunan di sesi sebelumnya.

Indeks harga produsen untuk bulan Februari naik 0,6%, lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 0,3%. Investor mengamati apakah inflasi cukup cepat untuk memuaskan para pengambil kebijakan Federal Reserve dan mengumumkan penurunan suku bunga. Namun, pasar mengabaikan tanda-tanda inflasi yang stabil dalam laporan CPI hari Selasa dan tetap berpegang pada harapan adanya perubahan kebijakan pada musim panas.

Sementara itu, penjualan ritel naik 0,6%, di bawah ekspektasi kenaikan 0,8%. Para pengamat mengamati dengan cermat rilis data pada hari Kamis, mencari tanda-tanda kesehatan ekonomi AS sebelum pertemuan dua hari bank sentral minggu depan.

Dari komoditas, harga minyak terus meningkat setelah Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa pasokan akan menurun tahun ini dan persediaan minyak AS menyusut. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (CL=F) diperdagangkan tepat di atas $81 per barel dan menyentuh level tertinggi sejak November, sementara minyak mentah berjangka Brent (BZ=F) naik di atas $85.

Di sisi korporasi, saham Fisker (FSR) turun lebih dari 40% setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa pembuat mobil listrik sedang menjajaki pengajuan kebangkrutan.

Dia hidup5 pembaruan

  • Pendekatan dovish Federal Reserve dalam menurunkan suku bunga diperkuat oleh pembacaan inflasi baru

    Bukti baru mengenai inflasi yang kaku yang dirilis pada hari Kamis kemungkinan akan memperkuat pendekatan hati-hati The Fed terhadap penurunan suku bunga dan dapat menimbulkan pertanyaan tentang apakah suku bunga akan tetap tinggi lebih lama dari perkiraan pada tahun 2024.

    Jane Jennifer Schoenberger dari Yahoo Finance melaporkan:

    “Mengingat sifat inflasi yang lebih stabil dari perkiraan, akan sangat sulit bagi The Fed untuk membenarkan penurunan suku bunga dalam waktu dekat,” kata Lindsay Pegza dari Stifel kepada Yahoo Finance Live pada hari Kamis. “Kasus dasar kami adalah The Fed menunda paruh kedua tahun ini sebelum mulai mengubah kebijakan.”

    Pembacaan inflasi baru pada hari Kamis berasal dari Indeks Harga Produsen Departemen Tenaga Kerja, yang melacak harga yang dibayar perusahaan untuk memproduksi produk dan jasa.

    Indeks tersebut naik sebesar 0,6% pada periode Januari hingga Februari, dibandingkan kenaikan 0,3% pada bulan sebelumnya. Harga produsen “inti”, tidak termasuk biaya pangan dan energi yang bergejolak, naik 0,3% pada bulan tersebut. The Fed memantau suku bunga dasar dengan cermat.

  • Minyak naik karena persediaan yang lebih rendah dan serangan pesawat tak berawak terhadap kilang-kilang Rusia

    Minyak naik lebih dari 1% pada hari Kamis, menambah kenaikan sesi sebelumnya di tengah penurunan persediaan dan berlanjutnya serangan drone terhadap kilang-kilang Rusia.

    Pada hari Selasa, minyak mentah West Texas Intermediate (CL=F) berada di atas $81 per barel, sementara minyak mentah Brent (BZ=F), patokan internasional, diperdagangkan di atas $85 per barel.

    Data dari Badan Informasi Energi (EIA) menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah AS pada pekan lalu.

    Meningkatnya serangan pesawat tak berawak terhadap kilang Rusia akibat perang Ukraina-Rusia selama beberapa hari terakhir juga berdampak pada pasar minyak.

  • Saham-saham bergulir dengan angka inflasi yang lebih panas dari perkiraan

    Saham dibuka lebih tinggi tetapi dengan cepat berubah menjadi negatif di awal perdagangan.

    S&P 500 (^GSPC) turun 0,3% sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) juga turun 0,4% atau sekitar 100 poin. Indeks Komposit Nasdaq (^IXIC) juga turun di bawah garis datar.

    Saham Nvidia (NVDA) dibuka melemah untuk hari kedua berturut-turut. Saham pembuat chip tersebut, bersama dengan Tesla (TSLA), memimpin penurunan saham pada hari Rabu.

    Indeks harga produsen untuk bulan Februari naik 0,6%, lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 0,3%. Investor mengamati data tersebut sebagai data utama terakhir sebelum pertemuan kebijakan utama Federal Reserve minggu depan.

  • Saham-saham naik sedikit meskipun angka inflasi lebih tinggi dari perkiraan

    Saham-saham naik pada hari Kamis meskipun inflasi grosir lebih panas dari perkiraan.

    S&P 500 (^GSPC) naik 0,1%, sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) naik 0,3%, atau lebih dari 100 poin. Nasdaq Composite (^IXIC) naik 0,2%, pulih dari kerugian kemarin.

    Saham Nvidia (NVDA) dibuka melemah untuk hari kedua berturut-turut. Saham pembuat chip tersebut, bersama dengan Tesla (TSLA), memimpin penurunan saham pada hari Rabu.

    Indeks harga produsen untuk bulan Februari naik 0,6%, lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 0,3%. Investor mengamati hasilnya di tengah ekspektasi bahwa para pengambil kebijakan The Fed akan mengulangi niat mereka untuk menurunkan suku bunga pada tahun ini setelah pertemuan The Fed minggu depan.

  • Penjualan ritel kembali pulih

    Penjualan ritel kembali pulih pada bulan Februari setelah mengalami penurunan terbesar dalam hampir satu tahun pada bulan sebelumnya.

    Penjualan ritel naik 0,6% di bulan Februari dari bulan sebelumnya, menurut Data Biro Sensus. Para ekonom memperkirakan kenaikan belanja sebesar 0,8%, menurut data Bloomberg. Penjualan ritel bulan Januari sebelumnya mencatat penurunan mengejutkan sebesar 1,1%.

    Penjualan bulan Februari, tidak termasuk otomotif dan gas, naik 0,3%, sejalan dengan perkiraan.