April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Blinken memperingatkan bahwa seluruh warga Gaza menghadapi kerawanan pangan yang parah

Blinken memperingatkan bahwa seluruh warga Gaza menghadapi kerawanan pangan yang parah

  • Ditulis oleh Tom Bateman
  • BBC News, bepergian bersama Antony Blinken

Komentari foto tersebut,

Badan-badan PBB mengatakan Gaza utara bisa menghadapi kelaparan pada bulan Mei tanpa adanya penghentian pertempuran dan peningkatan bantuan

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dua juta penduduk Gaza menderita “kerawanan pangan akut pada tingkat yang parah.”

Ketika BBC bertanya kepadanya tentang kondisi di wilayah tersebut, dia mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya seluruh populasi diklasifikasikan dengan cara ini.

Blinken meminta Israel untuk memprioritaskan pemberian bantuan kepada mereka yang membutuhkan.

Badan-badan PBB mengatakan Gaza utara bisa menghadapi kelaparan pada bulan Mei tanpa adanya penghentian pertempuran dan peningkatan bantuan.

Para perunding Israel dijadwalkan memulai pembicaraan di Qatar pada hari Selasa dalam upaya baru untuk mencapai kesepakatan dengan Hamas untuk menghentikan pertempuran, mendatangkan bantuan kemanusiaan dan membebaskan sandera Israel.

Komentar Blinken termasuk yang terkuat dalam menguraikan sejauh mana krisis kemanusiaan di Gaza.

Ketika ditanya oleh BBC apakah kondisi saat ini merupakan pertanda masa depan Jalur Gaza tanpa perjanjian pemerintahan atau rencana keamanan, dia berkata: “Dari sudut pandang yang paling terhormat, 100% penduduk di Gaza menderita penyakit yang parah. infeksi akut.” . “Kerawanan pangan. Ini adalah pertama kalinya seluruh populasi diklasifikasikan dengan cara seperti ini.”

Kerawanan pangan akut terjadi ketika ketidakmampuan seseorang untuk mengonsumsi makanan dalam jumlah yang cukup membahayakan nyawa atau mata pencahariannya. Jika tidak diobati maka akan menyebabkan kelaparan.

“Kita juga melihat kembali, menurut PBB dalam hal ini, 100% dari total penduduk membutuhkan bantuan kemanusiaan,” tambah Blinken.

“Jika kita membandingkannya dengan Sudan, sekitar 80% penduduknya membutuhkan bantuan kemanusiaan; dan Afghanistan, sekitar 70%. Jadi, sekali lagi, hal ini menyoroti kebutuhan mendesak dan mendesak untuk menjadikan hal ini sebagai prioritas.”

Dia kembali meminta Hamas untuk meletakkan senjatanya, namun mengatakan Israel harus menjadikan pemberian bantuan kepada mereka yang sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan sebagai prioritas.

Menanggapi pertanyaan tentang jumlah jurnalis yang terbunuh di Gaza dan kurangnya akses bagi jurnalis internasional ke Jalur Gaza, Blinken mengatakan bahwa “pada prinsipnya” jurnalis harus dapat menjangkau mana pun yang terjadi konflik sehingga “dunia dapat memperoleh pengetahuan. .”

Dia mengatakan masalah ini adalah sesuatu yang “kami angkat dalam setiap kasus.”

Belakangan, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB menekankan bahwa bencana kelaparan di Gaza adalah “akibat manusia… dan sepenuhnya dapat dicegah.”

Volker Türk dengan tegas menyalahkan apa yang disebutnya sebagai “pembatasan ekstensif Israel terhadap masuk dan distribusi bantuan kemanusiaan dan barang-barang komersial, pengungsian sebagian besar penduduk, serta penghancuran infrastruktur sipil yang penting.”

Dia memperingatkan bahwa pembatasan tersebut “mungkin sama dengan penggunaan kelaparan sebagai alat perang, yang merupakan kejahatan perang.”

Misi diplomatik Israel untuk PBB di Jenewa mengatakan bahwa Turki berusaha mengalihkan kesalahan atas situasi di Gaza dan “sepenuhnya membebaskan PBB dan Hamas dari tanggung jawab.”

Dia menekankan bahwa “Israel melakukan segala dayanya untuk membanjiri Gaza dengan bantuan, termasuk bantuan darat, udara dan laut.”

Pekerja bantuan menolak hal ini, dan mengatakan bahwa sebagian besar masalah di Gaza utara disebabkan oleh buruknya keamanan di sekitar konvoi bantuan, setelah Israel menargetkan polisi yang mengawal mereka.

Israel mengatakan polisi terluka karena tentaranya berupaya membubarkan Hamas. Namun Amerika Serikat meragukan hal ini, dan mengatakan bahwa penargetan seperti itu membuat distribusi bantuan menjadi tidak mungkin dan kontraproduktif.

Komentari foto tersebut,

Amerika Serikat memperingatkan Israel bahwa rencana mereka untuk terus melancarkan serangan terhadap Rafah adalah sebuah “kesalahan”.

Para pejabat AS juga mengumumkan pada hari Selasa bahwa Blinken akan melakukan kunjungan terakhirnya ke wilayah tersebut sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober dan dimulainya perang di Gaza.

Hal ini terjadi tanpa tercapainya terobosan sejauh ini mengenai gencatan senjata dalam perjanjian pembebasan sandera antara Israel dan Hamas.

Dia akan berbicara dengan para pemimpin Saudi di Jeddah dan kemudian menuju ke Kairo untuk bertemu dengan para pemimpin Mesir.

Sebagian besar pembicaraan akan fokus pada dukungan Arab terhadap rencana pascaperang untuk mengamankan dan mengelola Gaza.

Amerika ingin memerintah Otoritas Palestina, entitas yang dibentuk setelah Perjanjian Damai Oslo, yang kehilangan kendali atas Gaza ke tangan Hamas setelah pemilu dan pertempuran 17 tahun lalu.

Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berulang kali menolak gagasan Otoritas Palestina memerintah di sana, salah satu dari beberapa poin penting perdebatan mengenai apa yang disebut “Rencana Sehari-hari” untuk Gaza.

Blinken tidak menjawab pertanyaan apakah rencana pascaperang yang disepakati di Gaza hanya bisa dilanjutkan jika ada pemimpin Israel yang berbeda.

Pada Senin malam, Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada Netanyahu bahwa rencananya untuk melanjutkan serangan terhadap Rafah adalah sebuah “kesalahan”, karena lebih dari satu juta warga sipil Gaza mengungsi di kota perbatasan selatan.

Dalam percakapan pertama mereka setelah lebih dari sebulan, mereka juga membahas rencana pengiriman delegasi Israel ke Washington minggu depan untuk membahas rencana Rafah dan pendekatan alternatif baru untuk menargetkan Hamas di sana tanpa melakukan invasi darat besar-besaran.

READ  Penulis untuk orang lain Pangeran Harry juga menulis memoar laris Nike