April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pasal 23: Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional kedua yang menghubungkan kota tersebut lebih dekat dengan Tiongkok daratan

Pasal 23: Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional kedua yang menghubungkan kota tersebut lebih dekat dengan Tiongkok daratan


Hongkong
CNN

Badan legislatif Hong Kong dengan suara bulat mengesahkan kekuasaan baru pada hari Selasa Hal ini diperingatkan oleh para kritikus dan analis akan membuat undang-undang keamanan nasional pusat keuangan tersebut lebih sejalan dengan undang-undang yang digunakan di Tiongkok daratan dan memperdalam tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap perbedaan pendapat.

panjang RUU keamanan nasional – draf pertama setebal 212 halaman – disahkan oleh badan legislatif kota dengan sangat cepat atas permintaan Pemimpin Kota John Lee, dan diperdebatkan hanya dalam 11 hari.

Undang-undang tersebut mulai berlaku pada hari Sabtu, memperkenalkan 39 pelanggaran keamanan nasional baru, menambah undang-undang keamanan nasional yang sudah kuat yang diberlakukan langsung oleh Beijing terhadap Hong Kong pada tahun 2020 setelah protes demokrasi besar-besaran dan terkadang disertai kekerasan pada tahun sebelumnya.

Undang-undang tersebut telah mengubah Hong Kong dengan pihak berwenang yang memenjarakan puluhan lawan politik, memaksa kelompok masyarakat sipil dan media yang vokal untuk membubarkan kota tersebut dan mengubah kota yang dulunya bebas menjadi kota yang memprioritaskan patriotisme.

Undang-undang keamanan nasional yang baru, yang dikenal secara lokal sebagai Pasal 23, mencakup berbagai kejahatan baru termasuk pengkhianatan, spionase, campur tangan asing, dan penanganan rahasia negara yang melanggar hukum, dengan kejahatan paling serius yang dapat dihukum hingga penjara seumur hidup.

Kepala Eksekutif Hong Kong Lee menggambarkannya sebagai “momen bersejarah bagi Hong Kong.”

Chen Yongnu/Layanan Berita China/VCG/Getty Images

Anggota parlemen menghadiri rapat pengesahan Pasal 23 Undang-Undang Dasar di Dewan Legislatif pada 19 Maret 2024 di Hong Kong, Tiongkok.

“Kami telah menyelesaikan misi bersejarah, mendapatkan kepercayaan negara, dan tidak mengecewakan pemerintah pusat,” katanya merujuk pada kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok di Beijing.

Para pemimpin Tiongkok dan Hong Kong mengatakan undang-undang baru ini diperlukan untuk “menutup celah” sebagai bagian dari upaya mereka untuk “memulihkan stabilitas” setelah protes besar-besaran yang meletus pada tahun 2019. Mereka mengatakan undang-undang tersebut serupa dengan undang-undang keamanan nasional lainnya seputar isu tersebut. dunia.

READ  Gangguan pemilu akibat kecerdasan buatan menimbulkan risiko global terbesar pada tahun 2024

Kritikus berpendapat bahwa apa yang Partai Komunis Tiongkok anggap sebagai kejahatan keamanan nasional lebih luas dan komprehensif, sering kali mengakibatkan kritik politik, perbedaan pendapat, dan bahkan aktivitas bisnis yang tidak dapat dikriminalisasi di tempat lain.

Undang-undang baru ini juga muncul ketika pemerintah Hong Kong memulai kampanye besar-besaran tahun ini untuk menghidupkan kembali kredibilitas bisnis kota tersebut setelah tindakan keras politik – ditambah dengan pengendalian virus corona yang ketat selama hampir tiga tahun – memicu gelombang protes. Migrasi talenta lokal dan global.

Pakar hukum dan tokoh bisnis mengatakan kepada CNN bahwa definisi luas dan hukuman serius dalam undang-undang baru ini kemungkinan besar akan semakin menindak masyarakat sipil dan dapat mengancam operasi pertukaran informasi yang kuat untuk dunia usaha, termasuk sektor keuangan kebanggaan kota tersebut.

“Pihak berwenang Hong Kong ingin memperketat kontrol informasi di kota tersebut sebagai konsekuensi wajar dari undang-undang keamanan yang lebih ketat,” kata Eric Lai, peneliti di Georgetown Asian Law Center dan pakar sistem hukum Hong Kong.

Lai memperkirakan “efek mengerikan” terhadap masyarakat akan semakin mendalam.

“Komunitas bisnis akan sangat terdampak oleh ‘pencurian rahasia negara’ dan kejahatan ‘spionase’ yang baru,” tambah Lai.

Undang-undang baru ini melarang “akuisisi ilegal”, “kepemilikan”, dan “pengungkapan rahasia negara”, selain kejahatan “spionase”. Pelaku dapat menghadapi hukuman hingga 20 tahun penjara dalam keadaan yang paling serius.

Pengamat menilai rumusan undang-undang tersebut memiliki interpretasi luas terhadap apa yang dianggap sebagai rahasia negara.

Definisinya berkisar dari rahasia “mengenai pembangunan pertahanan nasional” dan “kegiatan diplomatik atau luar negeri” Tiongkok hingga “keputusan politik penting dalam urusan” dan “pembangunan ekonomi atau sosial” baik di Beijing maupun Hong Kong.

READ  Desa Gouryeong, Korea Selatan: 500 orang dievakuasi saat kebakaran besar melanda salah satu daerah kumuh terakhir di Seoul

Ketika urusan sosial dan ekonomi diperlakukan sebagai rahasia negara, “artinya urusan tersebut bisa mencakup apa saja,” kata Hung Ho Fung, profesor sosiologi di Universitas Johns Hopkins.

“Dengan ketentuan yang ketat dan tidak jelas ini, bahkan pengusaha non-politik pun bisa mendapat masalah dan menghadapi risiko kantor mereka digerebek dan ditahan, ditangkap atau dilarang keluar, seperti yang terjadi dalam banyak kasus di Tiongkok daratan. ,” dia berkata. .

“Hal ini tentu akan meningkatkan kecurigaan, kecemasan, dan ketidakpastian terhadap perusahaan asing di Hong Kong.”

Departemen Luar Negeri AS mengatakan undang-undang baru tersebut “berpotensi mempercepat penutupan komunitas Hong Kong yang sebelumnya terbuka” dan sedang menganalisis potensi risiko terhadap warga AS dan “kepentingan AS lainnya”.

“Kami prihatin dengan serangan tersebut dan apa yang kami tafsirkan sebagai ketentuan ambigu yang ditetapkan dalam undang-undang Pasal 23,” kata wakil juru bicara Kementerian Luar Negeri Vedant Patel pada konferensi pers.

Patel menyebutkan sejumlah permasalahan dalam undang-undang tersebut, seperti “dipercepat dalam proses pemilihan badan legislatif yang tidak demokratis setelah periode komentar publik yang terpotong” dan memiliki terminologi yang “tidak jelas dan sangat tidak jelas”.

UE juga mengatakan pihaknya prihatin dengan dampak undang-undang tersebut terhadap “hak dan kebebasan rakyat Hong Kong.”

“Ketentuan luas dan definisi luas dalam rancangan undang-undang tersebut, khususnya mengenai campur tangan asing dan rahasia negara, tampaknya menjadi perhatian khusus,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Peningkatan hukuman secara signifikan yang ditetapkan dalam RUU tersebut, jangkauan ekstrateritorialnya, dan – setidaknya sebagian – penerapannya yang berlaku surut juga menimbulkan kekhawatiran yang mendalam.”

Di Tiongkok daratan, undang-undang keamanan nasional sering kali membuat perusahaan dalam dan luar negeri terlibat dalam penyelidikan yang tidak jelas.

READ  Partigit: Anggota parlemen sedang menguji klaim Boris Johnson bahwa dia tidak berbohong kepada Parlemen

Otoritas keamanan negara Tiongkok menggerebek beberapa kantor perusahaan konsultan internasional Visi Tahun lalu, sebagai bagian dari tindakan keras yang lebih luas terhadap industri konsultasi ketika Beijing memperketat kontrolnya atas informasi keamanan nasional yang dianggap sensitif.

Undang-undang tersebut juga mengklasifikasikan keterlibatan “kekuatan eksternal” – sebuah istilah yang identik dengan pemerintah dan organisasi asing – sebagai faktor yang memberatkan dan memerlukan hukuman yang lebih berat.

Direktur Amnesty International Tiongkok Sarah Brooks Undang-undang tersebut mengatakan “Hal ini merupakan pukulan telak terhadap hak asasi manusia di kota ini.”

“Pihak berwenang memberlakukan undang-undang ini dalam sekejap, menghilangkan harapan yang tersisa bahwa protes publik akan menghadapi unsur-unsur yang paling merusak,” kata Brooks dalam sebuah pernyataan. “Ini adalah momen yang menghancurkan bagi masyarakat Hong Kong.”

Johannes Haack, presiden Kamar Dagang Jerman di Hong Kong, mengatakan bahwa meskipun banyak perusahaan Jerman tetap berkomitmen terhadap Hong Kong, mereka ingin melihat Hong Kong mempertahankan status uniknya yang mencakup aliran bebas modal dan sistem peradilan common law. .

“[The law] “Agak sulit untuk menjelaskan kepada pemegang saham kami di Jerman bahwa ini adalah Hong Kong dan berbeda dengan Tiongkok daratan,” katanya.

Hal ini juga ditakutkan oleh Emily Lau, mantan anggota parlemen pro-demokrasi: apa yang membuat Hong Kong istimewa akan segera hilang.

“Kami ingin Hong Kong makmur, kami adalah bagian dari Tiongkok. Saya tidak pernah menentang hal itu,” katanya kepada CNN.

“Tetapi kami berbeda dari negara-negara lain di Tiongkok. Namun perbedaannya semakin mengecil, dan ini sangat menyedihkan.”