Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Boeing Starliner: Dua astronot menunggu untuk pulang di tengah masalah pesawat ruang angkasa

Boeing Starliner: Dua astronot menunggu untuk pulang di tengah masalah pesawat ruang angkasa

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner akan merayakan pencapaian besarnya bulan ini: mengangkut dua astronot NASA dalam penerbangan pulang pergi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, membuktikan bahwa kapsul yang telah lama ditunggu-tunggu dan melebihi anggaran tersebut siap untuk misi tersebut.

Starliner sudah setengah jalan untuk mencapai tujuan tersebut.

Namun dua astronot veteran yang memimpin uji terbang ini kini berada dalam mode sementara – memperpanjang masa tinggal mereka di stasiun luar angkasa untuk kedua kalinya sementara para insinyur di Bumi berjuang untuk mempelajari lebih lanjut tentang masalah yang mengganggu tahap pertama perjalanan mereka.

Veteran penerbangan luar angkasa Sonny Williams dan Butch Wilmore tiba di stasiun luar angkasa dengan menggunakan Starliner pada 6 Juni. NASA awalnya memperkirakan masa tinggal mereka akan berlangsung sekitar satu minggu.

Namun masalah yang dihadapi penjelajah dalam perjalanan, termasuk kebocoran helium dan pendorongnya tiba-tiba berhenti bekerja, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana misi tersebut akan dilaksanakan.

NASA mengumumkan pada hari Selasa bahwa Williams dan Willmore tidak akan kembali hingga tanggal 26 Juni, memperpanjang misi mereka menjadi setidaknya 20 hari, ketika para insinyur berlomba untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang masalah pesawat ruang angkasa sambil memasangkannya dengan aman ke stasiun ruang angkasa.

Para pejabat mengatakan tidak ada alasan untuk percaya bahwa Starliner tidak akan dapat membawa pulang astronot, meskipun “kami benar-benar ingin mengerjakan sisa datanya,” kata Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, pada konferensi tentang Selasa. . Konferensi pers.

Sementara itu, Boeing berusaha untuk membingkai misi tersebut sebagai peluang pembelajaran yang sukses, meskipun hal itu membuat tim Starliner harus bergulat dengan aspek misi yang “tidak direncanakan”, Mark Nappi, wakil presiden Boeing dan direktur program Starliner, mengatakan pada hari Selasa.

Tidak jarang astronot melakukan hal ini Tanpa diduga memperpanjang masa tinggal mereka Di atas stasiun luar angkasa – selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau bahkan berbulan-bulan. (NASA juga mengatakan Starliner dapat menghabiskan waktu hingga 45 hari di laboratorium yang mengorbit jika perlu, menurut Stitch.)

Namun situasi ini menciptakan ketidakpastian dan rasa malu, ditambah lagi dengan daftar panjang kesalahan serupa yang dilakukan oleh program Boeing Starliner, yang sudah terlambat beberapa tahun dari jadwal. Hal ini juga menambah deretan berita buruk yang telah mengikuti Boeing sebagai sebuah perusahaan selama beberapa waktu.

READ  Komet hijau akan muncul di langit malam untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Insinyur Boeing dan NASA mengatakan mereka memilih untuk meninggalkan Starliner – dan bersama dengan Williams dan Wilmore – di stasiun lebih lama dari yang diharapkan terutama untuk melakukan analisis tambahan. Kebocoran helium dan masalah propulsi telah terjadi di bagian kendaraan yang tidak dimaksudkan untuk bertahan saat masuk kembali dari luar angkasa, sehingga tim misi menunda kembalinya pesawat ruang angkasa tersebut sebagai bagian dari upaya terakhir untuk mencari tahu semua yang mereka bisa tentang apa yang salah.

Bahaya mengancam setiap kali pesawat ruang angkasa kembali pulang dari orbit. Ini mungkin bagian paling berbahaya dari setiap misi ke luar angkasa.

NASA

Uji penerbangan Kru Boeing NASA, pesawat ruang angkasa Starliner difoto berlabuh di pelabuhan depan modul Harmony pada 13 Juni, saat Stasiun Luar Angkasa Internasional mengorbit 262 mil di atas pantai Mediterania Mesir.

Penerbangan tersebut akan mengharuskan kendaraan Starliner bertabrakan dengan atmosfer tebal bumi saat melaju dengan kecepatan lebih dari 22 kali kecepatan suara. Proses ini akan memanaskan bagian luar pesawat ruang angkasa hingga suhu sekitar 3.000 derajat Fahrenheit.

Kemudian, satu set parasut – yang didesain ulang dan diuji oleh Boeing pada bulan Januari lalu – harus memperlambat kapsul dengan aman sebelum mencapai tanah padat. (Starliner akan menjadi kapsul buatan Amerika pertama yang terjun payung ke luar angkasa Mendarat di tanah Daripada membuangnya ke laut. Boeing berharap pendekatan ini akan memfasilitasi pemulihan dan perbaikan Starliner pasca-penerbangan.)

Perjalanan Starliner menuju misi uji berawak bersejarah ini dimulai pada tahun 2014 ketika NASA meminta bantuan Boeing dan SpaceX untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa yang mampu membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pada saat itu, Boeing dipandang sebagai raksasa kedirgantaraan yang paling mungkin menyelesaikan pekerjaan terlebih dahulu, sementara SpaceX adalah pendatang baru yang tidak dapat diprediksi.

Namun selama dekade terakhir, keadaan telah berubah.

Pesawat ruang angkasa Crew Dragon SpaceX dengan selamat menyelesaikan misi berawak pertamanya – yang tampaknya berjalan lancar – pada tahun 2020. Sejak saat itu, kendaraan tersebut secara teratur mengangkut astronot dan pelanggan yang membayar.

READ  Para ilmuwan mungkin akhirnya memecahkan misteri kesadaran, dan penemuan ini mengkhawatirkan

Joel Koski/NASA

Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa pesawat ruang angkasa Crew Dragon milik perusahaan tersebut meluncurkan astronot NASA Robert Behnken dan Douglas Hurley ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, menandai penerbangan berawak perdana pesawat ruang angkasa tersebut, pada 30 Mei 2020.

Dua astronot yang memimpin penerbangan perdana Crew Dragon – Bob Behnken dan Doug Hurley – juga tinggal di stasiun luar angkasa lebih lama dari yang diperkirakan, menghabiskan lebih dari 60 hari dibandingkan periode singkat yang diharapkan pada penerbangan uji coba tersebut.

Namun masa tinggal Hurley dan Behnken diperpanjang sehingga para astronot dapat membantu aktivitas sehari-hari di stasiun luar angkasa, yang pada saat itu kekurangan staf. Perpanjangan ini tidak terkait langsung dengan masalah perangkat lunak atau perangkat keras tertentu yang terkait dengan kendaraan Crew Dragon SpaceX.

Di sisi lain, masalah pesawat ruang angkasa telah merusak program Starliner Boeing hampir di setiap langkahnya. Mobil tersebut menghadapi penundaan, kemunduran, dan biaya tambahan selama bertahun-tahun yang merugikan perusahaan lebih dari $1 miliar, menurut catatan keuangan publik.

Misi uji coba pertama Starliner, yang dilakukan tanpa awak pada akhir tahun 2019, penuh dengan kesalahan. Kendaraan gagal mengorbit, gejala masalah perangkat lunak termasuk kesalahan pengkodean yang menghentikan jam internal selama 11 jam.

Kedua Uji terbang tak berawak pada tahun 2022 Masalah perangkat lunak tambahan dan masalah pada beberapa mesin kendaraan telah terdeteksi.

Stitch, manajer program NASA, mencatat pada 6 Juni Konferensi pers Ada kemungkinan bahwa para insinyur belum sepenuhnya menyelesaikan masalah ini pada tahun 2022.

“Kami pikir kami telah memperbaiki masalah ini,” kata Stitch, menambahkan: “Saya pikir kami kehilangan sesuatu yang mendasar yang terjadi di dalam mesin.”

Michael Lembeck, seorang profesor teknik kedirgantaraan di Universitas Illinois Urbana-Champaign yang merupakan konsultan divisi penerbangan luar angkasa Boeing dari tahun 2009 hingga 2014, mengatakan kepada CNN bahwa akan sulit untuk menentukan apakah uji darat tambahan akan mendeteksi masalah propulsi yang ada. .

Namun Lembeck menekankan bahwa mengevaluasi keberhasilan misi uji coba ini tidak sesederhana membandingkannya secara langsung dengan uji terbang berawak perdana kendaraan Crew Dragon milik SpaceX.

READ  NASA mendeteksi 'api' merah muda menakjubkan yang muncul dari balik gerhana matahari total - apa sajakah itu?

Misalnya, katanya, kapsul kargo Dragon milik SpaceX – pendahulu Crew Dragon Director – menyelesaikan lebih dari satu dekade misi kargo tak berawak ke stasiun luar angkasa sebelum Crew Dragon diluncurkan.

“SpaceX memiliki keunggulan dalam program pengirimannya,” kata Lembeck. Saya pikir mereka mempunyai keuntungan yang tidak dimiliki Boeing. Boeing seperti harus membuat kendaraan awak dari awal.

Namun, jika misi pengujian Starliner ini mengalami kemunduran lebih lanjut, hal ini dapat menempatkan Boeing pada posisi di mana mereka harus bergantung pada pesaingnya untuk membawa pulang Williams dan Willmore.

“Cadangan yang canggung adalah Crew Dragon harus pergi dan mengambil para astronot,” kata Lembeck. “Pesawat luar angkasa itu bisa dikirim dengan dua anggota awak dan dikembalikan dengan empat awak – dan itu mungkin jalan pulang.”

Para eksekutif Boeing telah berulang kali berupaya memperjelas bahwa program Starliner beroperasi secara independen dari unit lain perusahaan, termasuk divisi pesawat komersial yang telah menjadi pusat skandal selama bertahun-tahun.

“Kami memiliki manusia yang terbang dengan kendaraan ini. Kami selalu menganggapnya serius,” kata Nappi pada masa AD berita Pada bulan April, sebelum penerbangan Starliner lepas landas.

Nappi juga mengumumkan pada saat itu bahwa tim Starliner beroperasi pada “kinerja puncak” dan “sangat menantikan untuk melaksanakan” misi yang aman.

Ketika ditanya tentang konfirmasi tersebut pada hari Selasa, Direktur Eksekutif NASA Stitch mengatakan bahwa para pejabat di Boeing dan NASA selalu berharap menemukan masalah tambahan untuk diselesaikan selama uji terbang ini.

Williams mengisyaratkan prediksi ini selama… Konferensi pers sebelum perjalanan“Kami selalu menemukan sesuatu, dan kami akan selalu menemukannya,” katanya.

“Semuanya tidak akan sempurna saat kami menerbangkan pesawat luar angkasa. Kami merasa aman dan nyaman dengan cara pesawat luar angkasa ini terbang, dan kami memiliki cadangan jika kami membutuhkannya,” kata Williams.

Namun, Stitch mengakui pada hari Selasa bahwa Boeing dan NASA mungkin dapat mencegah beberapa penghentian yang dialami Starliner: “Kami mungkin dapat melakukan pengujian berbeda di lapangan untuk mengidentifikasi beberapa (masalah propulsi) lebih awal,” katanya.