Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Stonehenge akan menyiarkan siaran langsung jeda bulan yang menarik

Stonehenge akan menyiarkan siaran langsung jeda bulan yang menarik

Stonehenge adalah salah satu monumen terkenal yang telah memikat imajinasi masyarakat. Penjajaran monumen dengan matahari pada titik balik matahari terlihat jelas seperti siang hari, meskipun fungsi monumen masih belum jelas. Namun para peneliti akan menghabiskan beberapa bulan ke depan untuk mencari jenis kesejajaran yang berbeda, di mana beberapa batu mungkin sejajar dengan jeda bulan.

Hal-hal tidak tinggal diam di langit. Karena planet ini miring terhadap orbitnya, posisi Matahari serta terbit dan terbenamnya bergerak sepanjang tahun. Stonehenge disejajarkan sehingga cahaya matahari terbit pada titik balik matahari musim panas dan sinar terakhir matahari terbenam pada titik balik matahari musim dingin melewati tengahnya.

Namun di luar lingkaran batu tersebut terdapat yang disebut batu stasiun, belum diketahui fungsinya. Sepertinya ini tidak ada hubungannya dengan matahari, tapi dengan bulan. Sama halnya dengan pergerakan Matahari, posisi terbit dan terbenamnya Bulan berubah akibat kemiringan orbit Bulan relatif terhadap Bumi. Tapi ini bukan acara tahunan. Siklus ini membutuhkan waktu 18,6 tahun untuk diselesaikan.

Selama siklus puncaknya, Bulan berosilasi dari 28,725°LU hingga 28,725°LS dalam satu bulan. Periode ini dikenal sebagai lunistice, dan periode berikutnya akan berlangsung hingga Januari 2025. Jadi para peneliti akan mengunjungi Stonehenge beberapa kali selama beberapa bulan mendatang, sepanjang lunistice, untuk memahami kemungkinan korespondensi antara monumen tersebut dan satelit alami kita.

“Saya pikir bulan secara umum sangat penting bagi mereka.” Heather SieberKepala kurator kawasan Stonehenge mengatakan kepada IFLScience. “Dan tahukah Anda bahwa saat bulan purnama, mereka mungkin mendapat cahaya ekstra dan mampu melakukan hal-hal yang tidak dapat mereka lakukan sepanjang waktu.”

“Mengenai perhentian di bulan, mereka berpikir hal ini mungkin memiliki arti penting di sini karena adanya empat batu terpencil yang dikenal sebagai ‘batu stasiun’. Hanya dua di antaranya yang tersisa dan membentuk persegi panjang, dan ada beberapa dugaan bahwa batu tersebut mungkin ada hubungannya dengan itu lakukan dengan penempatan di luar lingkaran.

READ  Komet hijau langka melewati Bumi minggu ini

Pada kasus lunar sederhana, deklinasi Bulan berkisar antara 18,134 derajat (utara atau selatan). Hal berikutnya akan terjadi pada tahun 2034.

Saat para peneliti terus menyelidiki keselarasan yang menakjubkan ini, Stonehenge mengundang orang-orang untuk ikut bersenang-senang. Seperti biasa, pengunjung akan diperbolehkan masuk ke dalam lingkaran untuk melihat titik balik matahari (yang tahun ini merupakan titik balik matahari tertua sejak 1796), namun keesokan harinya semuanya akan tentang titik balik matahari.

https://www.youtube.com/watch?v=nZHaqSf8VxM

Acara lunar moonrise hanya tersedia online, jadi Anda bisa menontonnya Siaran langsung Dari kenyamanan rumah Anda, Anda dan para peneliti bertanya-tanya apakah monumen besar ini juga sejajar dengan bulan.