November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

BP menggairahkan Indonesia pertama di Tangguh LNG

PP (LON: PPIndonesia hari ini menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan SKK Migas, regulator hulu untuk pengembangan Enhanced Gas Recovery (EGR) pertama dan pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon (CCUS). Proyek EGR dan CCUS akan dilaksanakan di proyek gas alam cair (LNG) Tangguh milik BP.

Ketua BP Indonesia Nader Jackie mengatakan pada konferensi Indonesia Oil and Gas (IOG) bahwa BP bertujuan untuk mulai memompa karbon dioksida (CO2) kembali ke reservoir Vorva antara tahun 2026 dan 2027. Zaki menambahkan bahwa 25 juta ton CO2 telah disuntikkan pada 2035, ketika izin BP berakhir, yang akan menambah 300 miliar kaki kubik peningkatan produksi melalui teknologi EGR.

Zaki mengatakan proyek EGR dan CCUS akan berlanjut setelah tahun 2035, dengan total kapasitas produksi 33 juta ton dan peningkatan 600 miliar kaki kubik.

BP dan SKK Migas menandatangani Nota Kesepahaman hari ini dalam upacara penandatanganan resmi di Konferensi IOG di Bali, Indonesia.

“Saya berharap ini akan menjadi perjalanan yang luar biasa. Dengan menandatangani MoU ini, BP dan mitranya serta SKK Migas akan terus fokus untuk meningkatkan dan mewujudkan mega proyek yang telah kami selesaikan ini. Saat ini kami sedang mempersiapkan proyek ini. ,” tambah Zaki.

“Kami di sini hari ini untuk merayakan kerja tim yang sangat baik dari BP dan mitra usaha patungan Mitsubishi, Inpex, CNOOC, GX Nippon, Mitsui dan LNG Jepang di bawah kepemimpinan SKK Migas, menandatangani Nota Kesepahaman untuk proyek pengembangan terbaru kami di Tango. Proyek GSR dan CCUS pertama di Indonesia saat ini sedang dalam pengembangan (PoD). PoD mencakup pengembangan untuk sektor yang disebut Ubadari, yang ditemukan dan dievaluasi pada 2019 dan ditandatangani pada Agustus 2021. Ini adalah hadiah khusus dari SKK Migas pada 12 Agustus dan dianggap sebagai proyek yang paling cepat berkembang. Selalu dikenali, ”kata Jackie.

READ  Indonesia Permudah Embargo Batubara di Tengah Seruan Mitra Dagang - Dubes

“Dalam tujuh hari semua dokumen sudah disetujui SKK Mikas. Ini adalah hal-hal yang pasti kami dorong untuk dilihat dan pasti akan membantu memajukan lebih banyak barel dan investasi dalam sistem, ”katanya.

Sebagai Dilaporkan oleh Energy Voice pada akhir Agustus, BP dan mitra Tangguh LNG telah mengkonfirmasi bahwa regulator minyak dan gas Indonesia SKK Migas telah menyetujui Rencana Pengembangan (POD) untuk Proyek Pemanfaatan dan Penyimpanan Tangkapan Karbon (CCUS) Kunci di Kompleks Ekspor LNG Tangguh. Secara signifikan, BP mengatakan akan mengubah Tangguh menjadi “salah satu pembangkit gas alam cair (LNG) dengan gas rumah kaca (GRK) terendah di dunia.”

Indonesia menyetujui proyek CCS BP untuk Tangguh LNG

Tank merupakan produsen gas terbesar di Indonesia. Proyek ini menyediakan hingga 22% dari total produksi gas Indonesia. BP saat ini sedang mengembangkan kereta likuifaksi ketiga dalam pengembangan, yang akan meningkatkan output ketika sudah online. Jackie mengatakan tangki tersebut akan menyediakan 35% dari total produksi gas Indonesia saat train tiga beroperasi.

Direkomendasikan untukmu