Juli 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

California menggugat raksasa minyak dengan tuduhan penipuan selama beberapa dekade

California menggugat raksasa minyak dengan tuduhan penipuan selama beberapa dekade

Negara bagian California mengajukan gugatan terhadap beberapa perusahaan minyak terbesar di dunia pada hari Jumat, mengklaim bahwa tindakan mereka menyebabkan kerugian puluhan miliar dolar dan menipu masyarakat dengan meremehkan risiko yang ditimbulkan oleh bahan bakar fosil.

Gugatan perdata, yang diajukan di Pengadilan Tinggi San Francisco, adalah gugatan terbaru dan paling signifikan yang menargetkan perusahaan minyak, gas, dan batu bara atas peran mereka dalam menyebabkan perubahan iklim. Hal ini bertujuan untuk membentuk dana pengurangan untuk menutupi kerusakan di masa depan yang disebabkan oleh bencana terkait iklim di negara bagian tersebut.

Gugatan tersebut menargetkan lima perusahaan: Exxon Mobil, Shell, BP, ConocoPhillips, dan Chevron, yang berkantor pusat di San Ramon, California. American Petroleum Institute, sebuah kelompok industri perdagangan yang berbasis di Washington, juga terdaftar sebagai terdakwa.

Tujuh negara bagian lain dan puluhan kota telah mengajukan tuntutan hukum serupa dalam beberapa tahun terakhir. Namun gugatan California segera menjadi salah satu tantangan hukum paling signifikan yang dihadapi industri bahan bakar fosil.

Selain merupakan negara bagian yang paling padat penduduknya, California adalah produsen minyak dan gas yang besar, dan kantor jaksa agungnya memiliki rekam jejak dalam menangani kasus-kasus penting yang dapat ditiru oleh negara-negara bagian yang lebih kecil. California juga berada di garis depan dalam cuaca ekstrem yang dipicu oleh perubahan iklim, dengan kebakaran hutan, banjir, kenaikan permukaan laut, panas ekstrem, dan bahkan badai tropis yang melanda negara bagian tersebut.

“Kasus California adalah aksi iklim yang paling signifikan, tegas, dan paling kuat terhadap industri minyak dan gas dalam sejarah AS,” kata Richard Wells, presiden Center for Climate Integrity, sebuah organisasi nirlaba yang memantau tuntutan hukum terkait perubahan iklim.

READ  Boeing memindahkan kantor pusatnya dari Chicago ke Arlington, Virginia.

Exxon, Chevron, Shell, BP dan ConocoPhillips tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Kampanye yang sedang berlangsung dan terkoordinasi untuk meluncurkan tuntutan hukum yang tidak berdasar dan dipolitisasi terhadap industri penting Amerika dan para pekerjanya tidak lebih dari gangguan dari pembicaraan nasional yang penting dan penumpukan besar-besaran,” kata Ryan Myers, penasihat umum American Petroleum Institute, dalam sebuah pernyataan. penyataan. Pemborosan sumber daya pembayar pajak California. Kebijakan iklim adalah sesuatu yang diperdebatkan dan diputuskan oleh Kongres, bukan sistem pengadilan.

Gugatan tersebut, yang diajukan oleh Jaksa Agung negara bagian Rob Bonta atas nama rakyat California, diajukan Jumat malam. Laporan tersebut menyatakan bahwa mulai tahun 1950-an, perusahaan dan sekutunya dengan sengaja meremehkan risiko bahan bakar fosil terhadap masyarakat umum, meskipun mereka menyadari bahwa produk mereka kemungkinan besar menyebabkan pemanasan global secara signifikan. Gugatan tersebut menuduh bahwa Exxon, Chevron dan perusahaan-perusahaan lain terus menyesatkan masyarakat tentang komitmen mereka untuk mengurangi emisi dalam beberapa tahun terakhir, dengan membual tentang investasi kecil pada bahan bakar alternatif sementara meraup keuntungan besar dari produksi bahan bakar fosil yang dapat menghangatkan bumi.

“Orang-orang ini mempunyai informasi ini dan berbohong kepada kami, dan kami sebenarnya bisa menghindari konsekuensi yang lebih signifikan,” kata Gubernur Kalifornia Gavin Newsom. “Ini memalukan. Itu membuatmu sangat jijik.

Gugatan tersebut menuduh bahwa perusahaan-perusahaan minyak menyebabkan gangguan publik, bahwa mereka menghancurkan sumber daya alam, dan bahwa mereka melanggar undang-undang periklanan dan tanggung jawab produk yang palsu.

“Para eksekutif perusahaan minyak dan gas telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa ketergantungan pada bahan bakar fosil akan menyebabkan dampak buruk ini, namun mereka menyembunyikan informasi tersebut dari masyarakat dan pembuat kebijakan dengan menyebarkan informasi yang salah mengenai hal tersebut,” demikian bunyi keluhan tersebut. Penipuan mereka telah menunda respons masyarakat terhadap pemanasan global. Kesalahan mereka telah mengakibatkan kerugian besar terhadap manusia, harta benda dan sumber daya alam, kerugian yang terus terjadi setiap hari.

READ  Pendapatan Procter & Gamble (PG) Q3 2024

Dalam pengaduan rinci setebal 135 halaman, negara menjelaskan bahwa perusahaan dan kelompok perdagangan mereka sudah mengetahui sejak tahun 1950an bahwa emisi dari produk mereka akan menyebabkan pemanasan global yang berbahaya. Namun alih-alih memperingatkan masyarakat, berupaya mengurangi emisi atau berinvestasi pada teknologi yang lebih ramah lingkungan, mereka malah meremehkan risiko dan mempromosikan bahan bakar fosil sebagai bahan bakar yang aman.

Pengaduan tersebut menuduh bahwa greenwashing perusahaan masih berlanjut hingga hari ini, dimana perusahaan-perusahaan minyak mempromosikan jenis bensin tertentu sebagai bahan bakar yang ramah lingkungan, dan perusahaan-perusahaan baru-baru ini mengingkari komitmen mereka untuk mengurangi emisi.

Gugatan tersebut juga merinci peningkatan kerusakan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim di California dalam bentuk rekor panas, kekeringan, kekurangan air, kebakaran hutan, badai hebat, banjir, kerusakan tanaman, erosi pantai, dan hilangnya keanekaragaman hayati.

“Dalam 10 tahun terakhir, hal ini sangat mengejutkan saya,” kata Newsom. “Ini adalah hal-hal yang kami bayangkan akan terjadi pada tahun 2040 dan 2050, namun hal-hal tersebut telah dialihkan ke masa sekarang, dan inilah saatnya untuk bertanggung jawab.”

Perusahaan minyak, gas, dan batu bara menghadapi gelombang tuntutan hukum terkait perubahan iklim. Kota-kota dan negara bagian di seluruh negeri telah mengajukan tuntutan, meminta ganti rugi miliaran dolar.

Perusahaan-perusahaan bahan bakar fosil mencoba memindahkan banyak kasus dari pengadilan negara bagian ke pengadilan federal, karena mereka percaya bahwa mereka akan memiliki peluang lebih besar untuk menang. Namun awal tahun ini, Mahkamah Agung Dia menolak mendengarkan permohonan banding tersebut Dalam hal ini, berarti kasus-kasus tersebut akan tetap berada di pengadilan negara bagian, di mana para ahli yakin bahwa pemerintah kota memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan kompensasi.

READ  Jeremy Grantham dapat melihat gelembung pasar. Sekarang dia memperingatkan tentang patung yang 'tidak menyenangkan'

Dua kasus baru-baru ini terhadap perusahaan-perusahaan minyak besar, satu di Puerto Riko dan satu lagi di Hoboken, New Jersey, mengajukan dakwaan berdasarkan Undang-undang Organisasi yang Terpengaruh dan Korup (Racketeer Influenced and Corrupt Organizations) versi federal dan negara bagian. Namun gugatan California tidak membuat klaim berdasarkan undang-undang RICO di negara bagian tersebut.

Gugatan tersebut juga tidak meminta ganti rugi akibat peristiwa cuaca tertentu, yang merupakan strategi yang digunakan dalam kasus Puerto Rico dan gugatan baru-baru ini dari Multnomah County di Oregon.

Sebaliknya, Bonta berupaya untuk menciptakan dana yang dapat digunakan untuk membiayai pemulihan dari peristiwa cuaca ekstrem serta upaya mitigasi dan adaptasi di seluruh negara bagian. Gugatan tersebut menuduh bahwa California telah menghabiskan puluhan miliar dolar untuk membayar bencana iklim, dan memperkirakan biayanya akan meningkat secara signifikan di tahun-tahun mendatang.

“Ini merupakan kampanye selama puluhan tahun untuk menghasilkan keuntungan tanpa akhir dengan mengorbankan planet dan manusia kita, dan perusahaan serta individu yang rakus harus bertanggung jawab,” kata Bonta dalam sebuah wawancara. “Di sinilah kami masuk“.

Ada preseden untuk dana semacam itu. Beberapa kota di California telah menggugat pembuat cat bertimbal dengan alasan serupa. Setelah proses litigasi selama beberapa dekade, perusahaan-perusahaan tersebut setuju Penyelesaian sebesar $305 jutayang digunakan untuk membuat dana rabat.