Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

TikTok melacak kehadiran saat kembali ke kantor dengan alat pemantauan

TikTok melacak kehadiran saat kembali ke kantor dengan alat pemantauan

Pintu masuk ke kantor pusat TikTok di Singapura menampilkan mural berwarna cerah di dinding bertuliskan “Datanglah apa adanya”.
Raslan Rahman/AFP melalui Getty Images

  • TikTok menindak kebijakan kembali ke kantor dengan alat baru untuk memantau karyawan.
  • Aplikasi sosial telah menerapkan alat baru yang disebut MyRTO yang memantau kehadiran pribadi di kantor.
  • MyRTO melacak gesekan lencana dan meminta karyawan menjelaskan “penyimpangan” dari perkiraan kehadiran langsung.

TikTok tidak lagi hanya melacak lokasi pengguna. Kini, pihaknya telah beralih memantau keberadaan karyawannya.

Waktu New York Laporan menunjukkan bahwa perusahaan media sosial tersebut telah menerapkan program internal baru yang disebut MyRTO untuk melacak dan menerapkan kebijakan kembali ke kantor yang ketat. Outlet tersebut melaporkan bahwa MyRTO memantau gesekan lencana yang dilakukan oleh karyawan saat memasuki kantor dan meminta pekerja untuk menjelaskan “penyimpangan” dari kehadiran tatap muka yang diharapkan.

Setelah menerapkan kebijakan tatap muka pada bulan Oktober lalu yang mengharuskan karyawan yang berbasis di AS untuk datang ke kantor setidaknya tiga kali seminggu ketika ketakutan terhadap virus corona mereda, perusahaan tersebut mengancam akan memecat pekerja yang alamat rumahnya tidak sesuai dengan alamat kantor yang ditugaskan kepada mereka, menurut kepada Insider yang disebutkan sebelumnya. .

TikTok sebelumnya mendapat kritik dan dilarang di beberapa negara karena penggunaan “pengawasan tipe Big Brother”. Forbes Dinyatakan bahwa perusahaan induknya di Tiongkok, ByteDance, berencana menggunakan aplikasi tersebut untuk melacak orang Amerika menggunakan informasi GPS yang dikumpulkan melalui aplikasi tersebut. Namun minggu ini, perusahaan memberi tahu karyawan bahwa mereka akan meluncurkan perangkat lunak pelacakan internal baru yang dirancang untuk “memberikan kejelasan dan konteks yang lebih baik kepada karyawan dan pemimpin mengenai ekspektasi dan jadwal RTO mereka di kantor, dan membantu mendorong komunikasi yang lebih transparan,” kata juru bicara perusahaan. berkata. . ByteDance mengatakan kepada Insider.

READ  Exxon mengakuisisi Pioneer Natural Resources senilai $60 miliar

Perwakilan TikTok tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

Para manajer di berbagai industri semakin beralih ke perangkat lunak pemantauan produktivitas untuk pekerja jarak jauh dan hybrid, memantau berapa lama pengguna login saat bekerja dari rumah, dan mengambil tangkapan layar secara acak dari layar pekerja. Bagi mereka yang terpaksa harus kembali ke kantor, beberapa perusahaan menerapkan perangkat lunak pelacakan kehadiran baru dan menggunakan sensor untuk mengukur seberapa penuh meja kerja dan menentukan kapan seseorang sedang duduk di mejanya atau menggunakan ruang konferensi.

Namun ketika para CEO perusahaan-perusahaan besar semakin menggembar-gemborkan kebijakan kembali ke kantor sebagai cara terbaik untuk melakukan bisnis – Elon Musk, misalnya, bahkan menyebut pekerjaan jarak jauh “salah secara moral” – para karyawan di perusahaan teknologi justru mendorong kebijakan tersebut. kebijakan seperti itu. . Ketidakpuasan tersebut diungkapkan oleh negara-negara bagian dalam bentuk pemogokan dan bahkan pengunduran diri untuk mempertahankan sudut pandang pekerja yang setara dengan kenaikan gaji sebesar 8%.

“Ketika Anda memberikan fleksibilitas, hal ini akan memperluas kumpulan bakat Anda,” kata Prithwiraj Choudhury, seorang profesor di Harvard Business School dan pakar pekerjaan jarak jauh, dalam laporan sebelumnya.

“Entah perekonomian sedang berkontraksi atau berkembang, pekerja terbaik selalu memiliki pilihan dari luar. Jadi menurut saya jika Anda sebagai perusahaan memiliki model yang tidak memberikan fleksibilitas kepada karyawan terbaik Anda untuk beberapa dari mereka – tidak semuanya, tapi beberapa dari mereka — mereka akan diburu oleh pesaing.”