Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

China kembali berguncang saat rudal pendorong lepas kendali di Samudra Pasifik

China kembali berguncang saat rudal pendorong lepas kendali di Samudra Pasifik

Komando Luar Angkasa AS mengatakan, Jumat dini hari, bahwa potongan-potongan roket China seberat 23 ton telah kembali ke Bumi di Samudra Pasifik. Dalam sepasang tweets.

Ini adalah ronde terakhir dari celestial rolet China yang melibatkan pengembalian yang disengaja dan tidak terkendali ke atmosfer. Tahap roket, dengan desain, tidak termasuk sistem untuk mengarahkannya ke tempat tertentu di Bumi, jauh dari manusia.

Hal ini mengakibatkan ketegangan mengamati langit di seluruh dunia. Seperti yang terjadi tiga kali sebelumnya pada tahun 2020, 2021 dan awal tahun ini, China meluncurkan rudal Long March 5B, salah satu roket paling kuat yang beroperasi hari ini, pada hari Senin untuk memindahkannya. Unit ketiga dan terakhir dari stasiun luar angkasa Tiangongyang merupakan fokus program luar angkasa, yang kedua setelah NASA dalam pengembangan teknologi.

Setiap kali, China telah berhasil bertaruh bahwa bagian-bagian rudal tidak akan menyebabkan cedera pada orang-orang di darat. Tetapi sementara tidak ada laporan kerusakan segera, masuk kembali pada hari Jumat menyebabkan gangguan, termasuk penutupan wilayah udara Spanyol yang menunda ratusan penerbangan di pagi hari. Diharapkan rudal dengan desain yang sama akan digunakan setidaknya lagi pada tahun 2023.

Badan antariksa dan pakar lainnya telah mengkritik empat peluncuran roket tersebut. Administrator NASA Bill Nelson mengeluarkan pernyataan yang mengkritik China karena tidak mengambil lebih banyak tindakan pencegahan, seperti yang dilakukan untuk peluncuran serupa pada April 2021 dan Juli tahun ini.

Nelson mengatakan: “Sangat penting bahwa semua negara penjelajah ruang angkasa bertanggung jawab dan transparan dalam kegiatan ruang angkasa mereka, dan bahwa mereka mengikuti praktik terbaik yang telah ada, terutama yang berkaitan dengan masuknya kembali objek rudal besar yang tidak terkendali – puing-puing yang bisa sangat berbahaya. baik menyebabkan kerusakan yang signifikan, atau hilangnya nyawa.

Booster Long March 5B bukan satu-satunya objek buatan manusia, atau bahkan yang terbesar, yang pernah jatuh dari luar angkasa. Potongan pesawat ruang angkasa dari negara lain, termasuk Amerika Serikat, juga telah jatuh kembali ke Bumi baru-baru ini – termasuk sepotong kecil SpaceX yang muncul Di peternakan domba Australia pada bulan Agustus.

Tetapi para ahli menekankan bahwa insiden seperti itu berbeda dari penggunaan rudal Long March 5B oleh China.

READ  Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

“Hal yang ingin saya tunjukkan tentang ini adalah bahwa kita, dunia, tidak secara sadar meluncurkan hal-hal sebesar ini dan bermaksud untuk menjatuhkannya ke mana pun,” Ted Mullhaupt, seorang konsultan untuk Aerospace Corporation, sebuah kelompok nirlaba yang didanai sebagian besar oleh AS. pemerintah yang melakukan penelitian dan analisis, katanya pada konferensi pers, Rabu. “Kami belum melakukan itu dalam 50 tahun.”

Namun, pada hari Jumat, Zhao Lijian, juru bicara kementerian luar negeri, menolak gagasan bahwa penanganan rudal Long March 5B China mewakili sesuatu yang tidak biasa. “Saya ingin menekankan bahwa China selalu melakukan kegiatan penggunaan luar angkasa secara damai sesuai dengan hukum dan praktik internasional – masuknya kembali rudal tahap terakhir adalah praktik internasional,” katanya.

Zhao menambahkan bahwa Long March 5B dirancang untuk menimbulkan risiko pengembalian yang lebih rendah. Rudal itu “dirancang dengan teknologi khusus. Sebagian besar komponen akan terbakar dan rusak selama proses masuk kembali, dan kemungkinan membahayakan penerbangan dan aktivitas di darat sangat rendah,” katanya.

Pada hari yang sama Zhao berbicara, otoritas penerbangan sipil Spanyol menutup dan kemudian membuka kembali wilayah udara mereka selebar 120 mil di sepanjang jalur yang diproyeksikan dari kendaraan pendorong. Pihak berwenang mengatakan bahwa penutupan wilayah udara selama 40 menit berlangsung 300 penerbangan, rata-rata 30 menit.

Badan antariksa berawak China Dia mengeluarkan pernyataan di jam-jam terakhir sebelum pendorong inti jatuh, memberikan ketinggian perihelion dan puncak orbit inti yang membusuk, bersama dengan kemiringan orbit.

Komando Luar Angkasa AS mengumumkan untuk pertama kalinya bahwa tahap roket telah memasuki kembali Pasifik Tengah Selatan. dalam tindak lanjut Sebaranperintah itu mengatakan ada pengembalian kedua ke timur laut.

Ini menunjukkan bahwa tahap roket pecah menjadi dua saat memasuki atmosfer atas, kata Jonathan McDowell, astrofisikawan di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian yang melacak objek buatan manusia di orbit rendah Bumi.

Biro Teknik Aerospace China melaporkan bahwa booster masuk kembali pada pukul 6:08 pagi ET di sebuah tempat di Samudra Pasifik selatan Meksiko dan barat Nikaragua.

“Sebagian besar komponen hancur saat masuk kembali,” kata pernyataan China.

Risiko puing-puing jatuh tergantung di mana Anda tinggal.

READ  AS memperingatkan agar tidak menanggapi kehadiran militer China permanen di Solomon

Karena arah orbitnya, jika Anda tinggal di suatu tempat seperti Chicago atau ujung utara – dan itu mencakup hampir seluruh Eropa dan Rusia – kemungkinan tertabrak selalu nol. Karena beberapa orbit terakhir benar-benar tidak ada di Asia dan Amerika Selatan, tidak ada seorang pun di kedua benua itu yang khawatir.

Bagi orang-orang di tempat lain, kemungkinan tertabrak sangat kecil, meskipun tidak sepenuhnya tidak ada.

“Anda memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk memenangkan lotre” daripada memukul sepotong rudal China, kata Dr. Mullhaupt. “Risiko bagi seorang individu adalah enam per 10 triliun. Itu jumlah yang sangat kecil.” (Artinya, jika 10 triliun roket pendorong Long March 5B China jatuh dari langit, enam di antaranya akan mengenai Anda secara pribadi.)

Dan pada hari Rabu, dia menempatkan peluang dari sekitar delapan miliar orang di Bumi yang tersisa tidak terluka pada 99,5 persen.

Dr Muelhaupt mengatakan kemungkinan 0,5 persen seseorang terluka atau terbunuh “cukup tinggi sehingga dunia harus mengawasi, mempersiapkan dan mengambil langkah pencegahan, dan itu membutuhkan biaya, yang tidak perlu.”

China saat ini mengandalkan Long March 5B untuk membawa muatan terberatnya ke luar angkasa. Roket terdiri dari booster pusat yang besar dan empat booster samping yang lebih kecil. Penguat samping jatuh tak lama setelah peluncuran, menabrak tanpa cedera ke Samudra Pasifik. Tapi, secara desain, tahap dorongan utama masuk ke orbit sebelum muatannya dikerahkan.

Untuk misi ini, rudal itu membawa Mengtian, unit laboratorium sains, untuk Stasiun luar angkasa China, Tiangong.

Mingtian merapat di posisi orbit China pada hari Selasa. Dirancang untuk bertahan setidaknya 10 tahun, Tiangong tidak seukuran Stasiun Luar Angkasa Internasional – ukurannya lebih sebanding dengan stasiun ruang angkasa Mir Rusia yang mengorbit dari 1986 hingga 2001. Tapi itu akan menciptakan pangkalan ruang angkasa yang lebih permanen daripada Cina sebelumnya. stasiun luar angkasa direncanakan, Dan lebih dari 1.000 percobaan ilmiah telah dilakukan di tahun-tahun mendatang.

Insinyur roket China yang merancang Long March 5B tidak memasukkan cara apa pun untuk mengarahkan pendorong inti bekas ke bagian laut yang kosong.

Sebaliknya, booster secara bertahap berkurang saat bergesekan dengan filamen atmosfer bagian atas. Seberapa cepat jatuh tergantung pada kepadatan udara. Ini bervariasi, karena atmosfer bumi menonjol keluar saat matahari aktif, melepaskan lebih banyak partikel bermuatan, dan berkontraksi saat matahari lebih tenang.

READ  Dalam persaingan dengan Putin, Schulz dari Jerman menunjukkan gaya yang lebih tegas

Masuknya kembali rudal China telah menyebabkan bahaya di masa lalu. Dua dari tiga peluncuran Long March 5B sebelumnya berakhir dengan bongkahan besar pendaratan logam di dekat daerah berpenduduk. Meskipun tidak ada yang terluka, kedekatan menggambarkan risiko.

Pada peluncuran pertamanya, pada tahun 2020, booster melakukan re-entry yang tidak terkendali di Afrika Barat, di mana beberapa puing jatuh di sebuah desa di Pantai Gading. Setelah peluncuran ketiga, pada bulan Juli, itu Acara masuk kembali yang tidak terkendali di Asia Tenggaradengan potongan pendaratan di Malaysia.

“Sekali lagi, potongan logam besar jatuh di dekat tempat orang berada,” kata Dr. Mullhaupt.

Dia mengatakan tidak ada indikasi bahwa China telah membuat modifikasi signifikan pada desain rudal yang diperlukan untuk masuk kembali secara terkendali.

China memiliki setidaknya satu lagi peluncuran Long March 5B yang direncanakan, tahun depan, untuk mengorbitkan teleskop ruang angkasa, Xuntian, yang akan menyainginya. Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA.

Ada kemungkinan puing-puing dari roket dan pesawat ruang angkasa Amerika akan muncul kembali di Bumi, seperti bagian dari pesawat ruang angkasa SpaceX yang terletak di Australia.

Tetapi Anda tidak perlu khawatir tentang penerbangan roket bulan besar NASA yang akan datang, Sistem Peluncuran Luar Angkasa, kata badan tersebut. SLS, roket terbesar yang terbang sejak roket Saturn V yang digunakan pada misi Apollo, dijadwalkan melakukan penerbangan pertamanya akhir bulan ini. Pusat utamanya bergerak secara kasar ke orbit, tetapi pejabat NASA mengatakan pada hari Kamis bahwa lintasannya dirancang untuk masuk kembali segera setelah diluncurkan ke daerah yang ditunjuk dan tidak berpenghuni.

“Itu berada di area lautan yang tidak akan mempengaruhi siapa pun,” kata James Free, administrator asosiasi untuk Sistem Eksplorasi NASA.

Keith Bradsher Monica Bronczuki Jose Antonio Bautista Garcia dan Tandai A Walsh Berkontribusi pada pelaporan, dan aku kamu Berkontribusi untuk penelitian.