November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Parlemen Prancis terguncang oleh anggota parlemen sayap kanan ‘Kembali ke Afrika’

Penangguhan

Dalam langkah yang sangat langka, seorang anggota parlemen sayap kanan Prancis diskors dari Parlemen pada hari Jumat karena meneriakkan “Kembali ke Afrika” sementara rekan-rekan kulit hitamnya berbicara tentang imigran.

Komentar itu, yang menangguhkan parlemen pada hari Kamis, memicu kemarahan atas rasisme dan memicu gelombang kecaman.

Carlos Martins Bilongo, seorang legislator kulit hitam berusia 31 tahun yang mewakili wilayah utara Paris, berbicara kepada Majelis Nasional, atau Kamar Deputi, berbicara tentang para migran yang terdampar di laut, ketika dia menyela anggota parlemen lain, Grégoire de Fornas, 37 dan berteriak bahwa dia Seseorang harus “kembali ke Afrika!”

Ledakan hari Kamis mengguncang sidang, paling tidak karena kata ganti “dia” dan “mereka” diucapkan sama dalam bahasa Prancis, memungkinkan komentar de Fournas disengaja untuk sesama anggota parlemennya. Rahang seorang pejabat jatuh. Yang lain berdiri dan berteriak, sebelum Presiden Majelis segera menghentikan sidang.

Berpegang pada retorika anti-imigran partainya yang sudah berlangsung lama, de Fornas kemudian mengatakan bahwa dia mengacu pada imigran, bukan rekan senegaranya. Namun kritikus menganggapnya tidak kalah menghina, dan banyak yang menganggapnya sebagai penghinaan yang dilontarkan di gedung legislatif kepada seorang anggota DPR.

Bilongo, seorang guru kelahiran Paris, mengatakan dalam a penyataan Interpretasi De Fornas tidak membenarkan pengamatan. Apakah rasisme menjadi begitu biasa sehingga ungkapan ini diterima? dia menulis.

READ  Anggota parlemen AS mengunjungi Taiwan setelah kunjungan Pelosi membuat marah China

“Saya tidak berpikir saya akan dipermalukan di Majelis Nasional hari ini,” Bilongo Memberi tahu wartawan. “Mereka menghina saya dan semua orang di Prancis yang memiliki warna kulit seperti itu.”

Anggota parlemen pada hari Jumat setuju untuk menangguhkan de Fournas selama 15 hari debat parlemen dan menahan setengah dari tunjangan selama dua bulan. Ini adalah kedua kalinya dalam sejarah Prancis modern bahwa tindakan disipliner semacam itu telah diadopsi.

“Hukuman ini adalah yang paling berat yang diberikan aturan internal kami,” kata Ketua Parlemen Yael Brown-Bevit, menyerukan “martabat” dalam debat di masa depan.

Deputi dari partai Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan cepat mengutuk insiden itu, sebuah deskripsi Ini adalah “skandal” dan Sumpah Tidak duduk di Kamar Deputi kecuali de Fornas menerima “hukuman berat”.

Penemuan tubuh seorang gadis di dalam sebuah kotak di Paris memicu protes sayap kanan yang mengejutkan

De Fornas mengatakan pada hari Jumat untuk menghormatinya keputusan untuk menghentikannya. Tapi dia mengkritik keputusan itu, menyebutnya tidak adil. Menuduh Lawannya untuk “memanipulasi” dan menegaskan kembali posisi partainya terhadap kedatangan imigran. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa komentarnya tentang kembali ke Afrika mengacu pada a kapal Ini membawa 234 imigran. Badan bantuan yang menyelamatkan mereka di laut adalah menarik Pemerintah Eropa untuk menemukan pelabuhan bagi mereka untuk turun saat cuaca memburuk.

Pemimpin Reli Nasional, Marine Le Pen, yang menentang Garis makron Dalam pemilihan Prancis tahun ini, membela De Fornas, mentweet bahwa kemarahan itu “diciptakan oleh lawan politik kita”.

Lawan-lawannya telah melemparkan reaksi partainya terhadap eskalasi di parlemen minggu ini sebagai bukti akar xenofobiknya karena berusaha membawa sayap kanan ke dalam politik arus utama.

READ  Rusia mengatakan lebih banyak pejuang Ukraina telah menyerah di Mariupol

Le Pen memimpin partainya menuju kinerja terbaiknya dalam pemilihan legislatif bulan Juni, saat ia bekerja untuk membentuk kembali citranya dan fokus pada isu-isu seperti biaya hidup yang tinggi Sebuah rekor inflasi di Eropa. Keuntungan ini, dan hilangnya Macron dari mayoritas langsung di parlemen, memperumit masa jabatan keduanya pada saat pemilih semakin terpecah.