Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

China sedang dalam perjalanan untuk menjadi negara adidaya nuklir, membuka era baru

China sedang dalam perjalanan untuk menjadi negara adidaya nuklir, membuka era baru

Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat Amerika terdengar hampir fatalistik tentang kemungkinan membatasi bala bantuan China.

“Kita mungkin tidak akan dapat melakukan apa pun untuk menghentikan, memperlambat, menonaktifkan, mencegat, atau menghancurkan program pengembangan nuklir China yang mereka perkirakan selama 10 hingga 20 tahun ke depan,” kata Jenderal Mark A. Milley, Ketua Gabungan. Kepala Staf, kata Kongres akhir bulan lalu.

Kata-kata Jenderal Milley sangat tegas mengingat bahwa Amerika Serikat telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba menggerakkan dunia di luar senjata nuklir. Tuan Obama telah mengembangkan strategi untuk mengurangi ketergantungan Amerika pada senjata nuklir dengan harapan kekuatan lain akan mengikuti.

Sekarang, sebaliknya yang terjadi. Kegagalan Putin di medan perang membuatnya, jika ada, lebih bergantung pada persenjataan nuklirnya.

Satu-satunya perjanjian yang tersisa yang membatasi ukuran persenjataan AS dan Rusia, New Start, akan berakhir dalam waktu sekitar 1.000 hari, dan pejabat AS mengakui ada sedikit kemungkinan perjanjian baru dibuat saat perang Ukraina berkecamuk. Bahkan jika Rusia dan Amerika Serikat dapat duduk dan menonton satu sama lain, itu akan menjadi nilai yang semakin berkurang kecuali China juga menyetujuinya. Beijing tidak menunjukkan minat.

Pemimpin Tiongkok itu tidak menyembunyikan rencana ekspansinya. China sekarang memiliki sekitar 410 hulu ledak nuklir, menurut survei tahunan oleh Amerika Serikat Federasi Ilmuwan Amerika. Laporan Pentagon terbaru tentang militer China, Dirilis pada bulan Novemberdia mengatakan bahwa jumlah hulu ledak dapat bertambah menjadi 1.000 pada akhir dekade ini, dan 1.500 pada tahun 2035, jika kecepatan saat ini dipertahankan.

Menggarisbawahi urgensi masalah ini, Departemen Luar Negeri mengadakan panel ahli dalam beberapa pekan terakhir dan memberikan waktu 180 hari untuk menghasilkan rekomendasi, dengan mengatakan: “Amerika Serikat sedang memasuki salah satu periode paling kompleks dan menantang untuk tatanan nuklir global. , lebih dari selama Perang Dingin.”

READ  Serangan rudal Rusia menewaskan sedikitnya 11 orang di Ukraina: pembaruan langsung