April 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Hari Jadi ke-80 Pemberontakan Ghetto Warsawa

Hari Jadi ke-80 Pemberontakan Ghetto Warsawa

Kakek saya, Frank Weinmann, dibesarkan di Wina, Austria: seorang Yahudi terpelajar dan berasimilasi yang ayahnya memiliki pabrik cat.

Kehidupan kelas menengah-atasnya yang penuh, bahagia, runtuh ketika dia berusia awal dua puluhan dan Nazi berbaris ke Austria. Setelah apa yang dikenal sebagai Kristallnacht pada tahun 1938—bahasa Jerman untuk “Malam Kaca Pecah”, ketika Nazi menghancurkan bisnis dan rumah orang Yahudi—mereka tahu bahwa mereka harus pergi. Orang tua Kakek Frank memperoleh visa ke Amerika dengan bantuan keluarga yang sudah berada di Chicago. Tapi Frank jatuh cinta dengan seorang wanita Hongaria yang ditemuinya di Bratislava, nenek Terry. Mereka tinggal bersamanya di Eropa, pertama bersembunyi di Praha, tempat mereka diam-diam menikah dalam pelarian.

Frank akhirnya mencapai kampung halaman Terry di Kosice, Hongaria, tempat dia bersembunyi bersama keluarganya. Ini terjadi pada tahun 1940 dan 1941 dan Hungaria masih aman bagi orang Yahudi.

Sementara itu, saudara laki-laki kakek saya, Paman Charles, berada di Chicago mencoba mendapatkan visa untuk kakek nenek saya untuk datang ke Amerika, yang tidak mudah. Untuk masuk, bahkan mereka yang mencoba melarikan diri dari kematian di kamp, ​​\u200b\u200bYahudi harus memiliki sponsor Amerika yang bersedia menandatangani surat pernyataan dan memberikan banyak uang. Bos Charles di Chicago setuju untuk melakukannya, dan dengan serangkaian keajaiban, kakek nenek saya meninggalkan Eropa pada musim gugur 1941, tiba dua bulan sebelum Pearl Harbor.

Begitu sampai di Amerika Serikat, mereka mencoba meyakinkan orang tua Terry, kakek buyut saya Rudolph dan Matilda Vidor, untuk datang ke Amerika. Tapi mereka orang Hongaria yang bangga. Mereka pikir mereka akan baik-baik saja. Dan itu terjadi, sampai tahun 1944, ketika Hitler menginvasi Hungaria.

READ  Taiwan memperingatkan China bahwa ia memiliki rudal yang mampu menghantam Beijing

Kakek buyut saya dibawa ke Auschwitz dan dibunuh. Putri mereka, bibi buyut saya, juga ada di sana, tetapi kemudian dia melakukan mars kematian dan akhirnya meninggal di kamp lain yang disebut Stutthof, sebuah fakta yang baru-baru ini kami ketahui berkat bantuan Nadia Vicarra di Museum Holocaust Amerika Serikat.

Selama bertahun-tahun, tanpa mengetahui apa yang terjadi pada orang tuanya, nenek saya mengucapkan Kaddish, doa Yahudi untuk menghormati mereka yang meninggal, untuk mengenang Pemberontakan Ghetto Warsawa. Itu adalah peristiwa yang tidak ada hubungannya dengan keluarga saya, tetapi dengan keberanian dan ketabahan orang Yahudi. Orang-orang Yahudi Hitler mencoba memusnahkan sepenuhnya, tetapi gagal.