April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Christian Horner: Prinsipal tim Red Bull kembali membantah klaim tersebut setelah dugaan pesan tersebut bocor

Christian Horner: Prinsipal tim Red Bull kembali membantah klaim tersebut setelah dugaan pesan tersebut bocor

Kepala tim Red Bull Christian Horner kembali membantah tuduhan perilaku tidak pantas setelah serangkaian dugaan pesan bocor.

Horner dibebaskan pada hari Rabu setelah penyelidikan internal dilakukan atas perilakunya terhadap rekannya.

Email anonim yang berisi tautan ke pesan yang diduga berkaitan dengan Horner telah dikirim ke staf Formula 1 dan media pada hari Kamis.

“Saya tidak akan mengomentari spekulasi anonim,” kata Horner.

“Tetapi, saya ulangi, saya selalu membantah tuduhan tersebut.”

Ada sekelompok pesan yang ditautkan ke email tersebut, dikirim ke 149 orang yang terlibat dalam olahraga tersebut.

“Saya menghormati integritas penyelidikan independen dan bekerja sama sepenuhnya dalam setiap langkahnya,” tambah Horner dalam pernyataannya.

“Itu adalah penyelidikan menyeluruh dan adil yang dilakukan oleh pengacara spesialis independen dan pengaduan tersebut dibatalkan. Saya tetap fokus penuh pada awal musim.”

Juru bicara Red Bull, perusahaan induk tim Formula 1, mengatakan pada hari Kamis: “Ini adalah masalah pribadi antara Tuan Horner dan orang lain dan tidak pantas bagi Red Bull untuk mengomentari masalah ini.”

Red Bull GmbH menolak mengungkapkan informasi apa pun tentang penyelidikan internal.

Pernyataannya pada hari Rabu mengatakan: “Red Bull yakin bahwa penyelidikan ini adil, ketat dan tidak memihak.

“Laporan investigasi bersifat rahasia dan berisi informasi hak milik para pihak dan pihak ketiga yang membantu penyelidikan, oleh karena itu kami tidak akan berkomentar lebih jauh untuk menghormati semua orang yang terlibat. Red Bull akan terus berupaya untuk memenuhi standar tempat kerja tertinggi.” “

Pada hari Kamis di Grand Prix Bahrain, bos Mercedes dan McLaren Toto Wolff dan Zak Brown Dia menyerukan lebih banyak transparansi Dari Red Bull dalam penyelidikan.

READ  Hujan deras tewaskan 56 orang di timur laut Brasil

Surat-surat ini telah menjadi perhatian badan pengelola FIA dan sedang mendiskusikan masalah tersebut dengan manajemen Formula 1.