April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang antara Israel dan Hamas: Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 30.000 warga Palestina telah terbunuh

Perang antara Israel dan Hamas: Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 30.000 warga Palestina telah terbunuh

Rafah (Jalur Gaza) – Pasukan Israel menembaki kerumunan besar warga Palestina yang berlomba untuk menarik makanan dari konvoi bantuan di Kota Gaza pada hari Kamis, kata para saksi mata. Lebih dari 100 orang tewas, sehingga merupakan jumlah korban tewas sejak awal protes Perang Israel-Hamas menjadi lebih dari 30.000, menurut pejabat kesehatan.

Para pejabat Israel mengakui bahwa pasukan tersebut melepaskan tembakan, dan mengatakan bahwa mereka melakukannya setelah massa mendekat dengan cara yang mengancam. Para pejabat tersebut bersikeras untuk tidak disebutkan namanya untuk memberikan rincian tentang apa yang terjadi, setelah tentara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “puluhan orang tewas dan terluka akibat truk yang mendorong dan menabrak mereka.”

Kota Gaza dan wilayah sekitarnya di Jalur utara menjadi target pertama Israel Serangan udara, laut dan daratdiluncurkan sebagai tanggapan terhadap Serangan Hamas pada 7 Oktober.

Meskipun banyak warga Palestina yang melarikan diri dari invasi Israel di wilayah utara, beberapa ratus ribu orang diyakini masih bertahan di wilayah tersebut, yang mengalami kehancuran luas dan sebagian besar terisolasi selama konflik. Truk membawa makanan Saya tiba di Gaza utara Minggu ini, bantuan besar pertama dikirimkan ke wilayah tersebut dalam sebulan, kata para pejabat pada hari Rabu.

Kelompok-kelompok bantuan mengatakan hampir mustahil untuk memberikan bantuan kemanusiaan di sebagian besar wilayah Gaza karena kesulitan berkoordinasi dengan militer Israel, permusuhan yang sedang berlangsung dan terganggunya ketertiban umum, ketika kerumunan orang yang putus asa memadati konvoi bantuan. PBB menyebutkan seperempat dari populasi Gaza berjumlah 2,3 juta jiwa Menghadapi kelaparan; Sekitar 80% telah meninggalkan rumah mereka.

Kamel Abu Nahl, yang mendapat perawatan luka tembak di RS Al-Shifa, mengatakan, dirinya dan warga lainnya mendatangi tempat distribusi pada tengah malam karena mendengar akan diantarkan makanan. “Kami sudah makan pakan ternak selama dua bulan,” ujarnya.

READ  Pandangan Lebih Dekat: Siapa Raja Malaysia dan Mengapa Dia Memilih Perdana Menteri?

Dia mengatakan bahwa pasukan Israel menembaki kerumunan orang ketika orang-orang sedang menarik kotak-kotak tepung dan makanan kaleng dari truk, menyebabkan mereka berpencar dan beberapa bersembunyi di bawah mobil. Setelah penembakan berhenti, orang-orang kembali ke truk, dan tentara kembali melepaskan tembakan. Dia menambahkan, dia tertembak di kaki dan terjatuh, kemudian sebuah truk menabrak kakinya saat sedang melaju.

Saksi lain, Alaa Abu Dayyeh, mengatakan pasukan Israel melepaskan tembakan, dan sebuah tank menembakkan peluru.

Paramedis yang tiba di lokasi kejadian pada hari Kamis menemukan “puluhan atau ratusan” tergeletak di tanah, menurut Fares Afaneh, kepala layanan ambulans di Rumah Sakit Kamal Adwan. Dia mengatakan bahwa ambulans yang ada tidak cukup untuk mengangkut semua korban tewas dan terluka, dan beberapa diangkut ke rumah sakit dengan kereta keledai.

Pria lain di antara kerumunan itu – yang hanya menyebutkan nama depannya, Ahmed, saat dia dirawat di rumah sakit karena luka tembak di lengan dan kakinya – mengatakan dia menunggu selama dua jam sebelum seseorang dengan kereta kuda dapat menjemputnya. Untuk pemulihan.

Dr Muhammad Salha, penjabat direktur Rumah Sakit Al Awda, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut menerima 161 orang yang terluka, sebagian besar di antaranya tampaknya terkena peluru. Ia mengatakan, rumah sakit hanya bisa melakukan operasi dasar karena kehabisan bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengoperasikan generator darurat.

Ashraf Al-Qudra, juru bicara Kementerian Kesehatan, mengatakan selain sedikitnya 104 orang tewas, sekitar 760 lainnya luka-luka. Kementerian Kesehatan menggambarkannya sebagai “pembantaian.”

Secara terpisah, Kementerian Kesehatan menyebutkan jumlah korban tewas warga Palestina akibat perang meningkat menjadi 30.035 orang, ditambah 70.457 orang luka-luka. Laporan tersebut tidak membedakan jumlah antara warga sipil dan kombatan, namun menyatakan bahwa perempuan dan anak-anak merupakan dua pertiga dari korban tewas.

READ  Lebanon mengadakan pemilihan parlemen pertamanya sejak keruntuhan dan ledakan keuangan

Kementerian tersebut, yang merupakan bagian dari pemerintahan Hamas di Gaza, Menyimpan catatan rinci tentang korban. Statistik mereka dari perang-perang sebelumnya sebagian besar sama dengan statistik PBB, pakar independen, dan bahkan statistik Israel sendiri.

Serangan Hamas di Israel selatan, yang memicu perang, menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan militan menyandera sekitar 250 orang. Hamas dan militan lainnya masih bertahan Sekitar 100 sandera Dan sisa-sisa sekitar 30 lainnya, setelah sebagian besar tahanan lainnya dibebaskan saat gencatan senjata pada bulan November.

Meningkatnya kekhawatiran mengenai kelaparan di Gaza telah meningkatkan seruan internasional untuk melakukan gencatan senjata lagi, dan Amerika Serikat, Mesir, dan Qatar berupaya untuk mencapai perjanjian gencatan senjata. Kesepakatan antara Israel dan Hamas untuk menghentikan pertempuran Dan pembebasan beberapa sandera.

Para mediator berharap bisa mencapai kesepakatan sebelum bulan suci Ramadhan dimulai sekitar 10 Maret. Namun sejauh ini Israel dan Hamas tetap mempertahankan pendiriannya. Secara terbuka menyimpang dari tuntutan mereka.

Dalam sebuah pernyataan yang mengecam serangan hari Kamis itu, Hamas mengatakan pihaknya tidak akan membiarkan perundingan tersebut “menjadi kedok bagi musuh untuk melanjutkan kejahatannya.”

Pada saat yang sama, para pejabat PBB memperingatkan akan lebih banyak korban jiwa jika Israel menepati janjinya untuk menyerang Kota Rafah di selatanLebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza telah mengungsi. Mereka juga mengatakan bahwa serangan terhadap Rafah mungkin menghancurkan sisa-sisa operasi bantuan.

Ratusan ribu warga Palestina diyakini tetap tinggal di Gaza utara meskipun ada perintah Israel untuk mengevakuasi daerah tersebut pada bulan Oktober, dan banyak dari mereka terpaksa makan makanan hewani untuk bertahan hidup. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa satu dari enam anak di bawah usia dua tahun di wilayah utara menderita kekurangan gizi akut dan wasting.

Badan Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah, badan militer Israel yang bertanggung jawab atas urusan sipil Palestina, mengatakan sekitar 50 truk bantuan memasuki Gaza utara minggu ini. Tidak jelas siapa yang menyalurkan bantuan tersebut. Sementara itu, beberapa negara telah melakukan serangan udara dalam beberapa hari terakhir.

READ  Dunia yang jauh dari Ukraina, Rusia menggoda Amerika Latin

Program Pangan Dunia (WFP) mengatakan pada awal bulan ini bahwa hal tersebut memang benar adanya Hentikan pengiriman ke utara Akibat kekacauan yang semakin meningkat, setelah warga Palestina yang putus asa mengosongkan konvoi yang sedang dalam perjalanan.

Sejak melancarkan serangannya ke Gaza setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, Israel telah memblokir masuknya makanan, air, obat-obatan dan pasokan lainnya dengan pengecualian sejumlah kecil bantuan yang masuk ke wilayah selatan dari Mesir melalui penyeberangan Rafah dan penyeberangan Kerem Shalom Israel. . Meskipun ada seruan internasional untuk mengizinkan lebih banyak bantuan masuk, jumlah truk pasokan jauh lebih sedikit dibandingkan 500 truk yang tiba setiap hari sebelum perang.

Kantor Koordinasi Kegiatan Pemerintah di Wilayah tersebut mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel tidak memberlakukan pembatasan jumlah bantuan yang masuk. Israel menyalahkan badan-badan PBB atas kemacetan tersebut, dan mengatakan ratusan truk menunggu di penyeberangan Kerem Shalom di sisi Palestina agar pekerja bantuan dapat mengangkut mereka.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric menanggapinya pada hari Rabu, dengan mengatakan bahwa truk-truk besar yang memasuki Gaza harus dibongkar dan dimuat kembali ke truk-truk yang lebih kecil, tetapi jumlahnya tidak cukup, dan kurangnya keamanan untuk distribusi bantuan di Gaza.

Polisi yang dikelola Hamas di Gaza berhenti melindungi konvoi setelah serangan Israel terhadap mereka di dekat penyeberangan.

___

Chehayeb melaporkan dari Beirut dan Liedman dari Tel Aviv, Israel.

___

Temukan lebih banyak cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war