Juni 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Country Garden mengatakan mereka tidak dapat melakukan seluruh pembayaran utang luar negerinya, sehingga membuka jalan bagi pembaruan

Country Garden mengatakan mereka tidak dapat melakukan seluruh pembayaran utang luar negerinya, sehingga membuka jalan bagi pembaruan

  • Perusahaan mengatakan mereka menghadapi ketidakpastian yang signifikan mengenai disposisi aset
  • Uji utang luar negeri berikutnya adalah pembayaran kupon sebesar $15 juta pada 17 Oktober
  • Pemegang obligasi daerah setuju untuk merestrukturisasi utangnya sebesar $2 miliar

HONG KONG (Reuters) – Country Garden (2007.HK) pada hari Selasa memperingatkan ketidakmampuannya memenuhi kewajiban utang luar negeri, yang dapat menambah daftar pengembang Tiongkok yang gagal bayar dan membuka jalan bagi salah satu utang terbesar negara tersebut. Restrukturisasi.

Perusahaan-perusahaan yang menyumbang 40% dari penjualan rumah di Tiongkok – sebagian besar pengembang properti swasta – telah gagal membayar kewajiban utangnya sejak krisis likuiditas melanda sektor ini pada tahun 2021, menyebabkan banyak rumah belum selesai dibangun.

Country Garden, pengembang properti swasta terbesar di Tiongkok, sejauh ini belum mengalami gagal bayar, namun telah gagal membayar kupon beberapa obligasi dolar sejak bulan lalu dan menghadapi akhir masa tenggang 30 hari untuk melakukan pembayaran mulai minggu depan.

Dalam pengajuannya ke Bursa Efek Hong Kong pada hari Selasa, Country Garden mengatakan penjualan dan pembiayaannya menghadapi “tantangan signifikan” dan dana yang tersedia terus menurun.

Perusahaan mengatakan pihaknya “tidak akan dapat memenuhi seluruh kewajiban pembayaran eksternal pada saat jatuh tempo atau selama masa tenggang yang relevan,” seraya menambahkan bahwa tidak adanya pembayaran dapat mengakibatkan kreditor diharuskan untuk mempercepat pembayaran atau melakukan tindakan penegakan hukum.

Peringatan Country Garden menyoroti bagaimana tekanan likuiditas yang belum pernah terjadi sebelumnya di sektor real estat Tiongkok, yang menyumbang hampir seperempat perekonomian, dan lemahnya penjualan terus memperburuk prospek bagi para pengembang.

Beijing telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah dalam beberapa bulan terakhir, termasuk menurunkan persyaratan deposito dan menurunkan suku bunga hipotek saat ini, untuk membantu memperbarui kepercayaan pembeli rumah, namun meningkatnya utang pengembang tidak mungkin membantu mencapai tujuan tersebut.

READ  Anheuser-Busch menjual Widmer, 10 Barrel, dan 6 merek lain ke perusahaan yang berfokus pada ganja

Country Garden, yang memiliki obligasi luar negeri senilai $10,96 miliar dan pinjaman luar negeri sebesar 42,7 miliar yuan ($5,86 miliar), mengatakan pihaknya menghadapi ketidakpastian “substansial” mengenai disposisi aset dan posisi kasnya masih berada di bawah tekanan.

Pengembang menyatakan telah menunjuk Houlihan Lokey, China International Capital Corporation (CICC) dan firma hukum Sidley Austin sebagai konsultan untuk memeriksa struktur permodalan dan posisi likuiditas serta merumuskan solusi komprehensif.

Perusahaan menambahkan akan bekerja sama dengan penasihat untuk mengembangkan solusi yang paling realistis dan optimal bagi seluruh pemangku kepentingan, dan meminta kreditor untuk bersabar.

Penugasan para penasihat tersebut menunjukkan “apakah perusahaan akan gagal bayar tergantung pada hasil restrukturisasi utang luar negeri, dan dua minggu ke depan akan menjadi waktu yang penting,” kata analis Morningstar, Jeff Chang.

“Kami memperkirakan likuiditas Country Garden tidak akan meningkat secara signifikan karena pembeli rumah dan lembaga keuangan mungkin akan terus menunggu.”

Sebuah ujian besar menanti

Kemerosotan sektor properti terbaru di Tiongkok dimulai pada tahun 2021 setelah pemerintah melakukan tindakan keras terhadap ledakan konstruksi yang dipicu oleh utang. Hal ini semakin parah seiring dengan melemahnya pertumbuhan ekonomi dan berkurangnya kepercayaan terhadap pasar perumahan dan modal, yang menyebabkan tekanan lebih lanjut terhadap likuiditas pengembang.

Country Garden dijadwalkan pada hari Senin untuk membayar kupon obligasi dolar tahun 2024 dan 2026 sebesar $66,8 juta, meskipun pembayaran tersebut memiliki masa tenggang 30 hari. Pengembang tidak mengungkapkan apakah pembayaran tersebut telah dilakukan atau belum.

Perusahaan mengatakan dalam pengajuan pada hari Selasa bahwa mereka belum melakukan pembayaran penting sebesar HK$470 juta ($60,04 juta) pada beberapa utang, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

READ  Secure 2.0 memungkinkan pensiunan untuk menunda RMD. Ini tidak berarti bahwa mereka harus melakukannya.

Country Garden menghadapi ujian besar minggu depan ketika seluruh utang luar negerinya dapat dianggap gagal bayar jika gagal membayar kupon bulan September sebesar $15 juta pada tanggal 17 Oktober, pada akhir masa tenggang 30 hari.

Namun, pihaknya telah menerima persetujuan dari pemegang obligasi lokal untuk memperpanjang sembilan seri obligasi dengan jumlah pokok sebesar 14,7 miliar yuan ($2,02 miliar), kata pengajuan tersebut.

Dia menambahkan bahwa perpanjangan waktu tersebut memberikan “waktu dan ruang untuk fokus memulihkan operasi bisnisnya.”

Petisi likuidasi

Saham Country Garden memperpanjang kerugian pada hari Selasa, turun lebih dari 10% pada sore hari, setelah kehilangan hampir 70% nilainya sejak awal tahun.

“Model perusahaan sebelumnya tidak berkelanjutan, dan mereka kini mengatasinya dengan mencoba mengurangi beban utang dan meningkatkan skala bisnis mereka dengan tepat,” kata Sandra Chow, salah satu kepala penelitian Asia Pasifik di CreditSight.

“Secara keseluruhan pasar real estat lebih kecil dan masuk akal untuk beradaptasi dengan hal tersebut,” katanya, seraya menambahkan bahwa restrukturisasi tersebut akan menargetkan perpanjangan jangka waktu pembayaran utang, menurunkan tingkat kupon obligasi, dan mempercepat penjualan aset.

Country Garden mengatakan pihaknya akan melakukan “segala upaya untuk memastikan pengiriman properti, yang merupakan tanggung jawab terpenting grup dan landasan melindungi pasar real estat.”

Beberapa pengembang yang kesulitan, termasuk China Evergrande Group (3333.HK), yang merupakan jantung dari krisis utang, menghadapi petisi likuidasi. Sejauh ini, baru dua pasangan yang dijatuhi hukuman likuidasi oleh pengadilan asing.

Rekan yang lebih kecil, Kaisa Group (1638.HK) mengatakan kreditor akan mendapat kurang dari 5% uang mereka jika mereka harus melikuidasi, kata pengacara salah satu kreditor, Broad Peak Investment, yang mengajukan petisi penghentian terhadap pengembang. Pengadilan di Hong Kong pada hari Selasa.

READ  Costco melaporkan laba yang lebih tinggi pada kuartal ketiga, dan penjualan toko yang sama di AS melonjak 6%

($1 = 7,8284 dolar Hong Kong)

(Laporan oleh Scott Murdoch di Sydney dan Shi Yu di Hong Kong; Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab) Laporan tambahan oleh Rishav Chatterjee di Bengaluru dan Claire Jim di Hong Kong; Penyuntingan oleh Rashmi Aish, Lincoln Feast, Jamie Freed, dan Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Scott Murdoch telah menjadi jurnalis selama lebih dari dua dekade bekerja untuk Thomson Reuters dan News Corp di Australia. Beliau memiliki spesialisasi dalam jurnalisme keuangan hampir sepanjang karirnya dan meliput pasar modal dan utang di seluruh merger dan akuisisi di Asia dan Australia. Dia tinggal di Sidney.