Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

‘Jangan lakukan itu lagi’: Pengacara Sam Bankman Fried mendapat kecaman dari hakim

‘Jangan lakukan itu lagi’: Pengacara Sam Bankman Fried mendapat kecaman dari hakim

Tiga hari setelah persidangan pidana Sam Bankman Fried di pengadilan federal di Manhattan, Hakim Louis A. Pembelaan Kaplan jelas dan tidak ambigu.

Hakim Kaplan, yang memimpin kasus penipuan kerah putih tingkat tinggi, telah berulang kali meminta pengacara Mr. Bankman-Fried untuk berhenti mengulangi tindakannya. Dia berulang kali menginstruksikan mereka untuk menyusun ulang pertanyaan mereka. Dengan berulang kali menginterupsi pertanyaan mereka, Hakim Kaplan membuat tim hukum Mr. Bankman-Fried kehilangan keseimbangan, sehingga membuat mereka bersikap defensif.

“Saya hanya ingin mengungkapkan kekhawatiran saya yang semakin besar mengenai besarnya pengulangan yang sama sekali tidak perlu, dan saya telah memberi Anda banyak keleluasaan,” kata Hakim Kaplan kepada salah satu pengacara Mr. Bankman-Fried, Christian Everdale, saat istirahat singkat. Kamis saat juri tidak berada di ruang sidang. “Kau melelahkan pengulangannya.”

Hakim Kaplan adalah seorang ahli hukum veteran dengan sejarah memimpin persidangan tingkat tinggi seperti yang dialami Mr. Bankman-Fried, 31, yang dituduh mengatur skema untuk menggelapkan sebanyak $10 miliar yang disimpan pelanggan di bursa mata uang kripto miliknya, FTX. Meskipun ia dikenal karena sikapnya yang tidak berbasa basi di ruang sidang, pakar hukum mengatakan Hakim Kaplan menjaga pembelaannya dengan sangat singkat.

Setiap persidangan mempunyai pasang surut alami, dan jangka waktu tahap awal dapat berubah selama enam minggu yang diberikan oleh Hakim Kaplan. Namun setelah tiga hari memberikan kesaksian, tanda-tanda awal tidak menyenangkan bagi Tuan Bankman-Fried.

“Ketika juri melihat hakim menyela seorang pengacara dan berkata, ‘Itu pertanyaan yang tidak pantas,’ atau ‘Kami sudah membahasnya, Anda membuang-buang waktu kami,’ itu menciptakan masalah yang sangat besar bagi terdakwa,” kata Paul. Tuchman, mantan jaksa federal. “Hakim adalah sosok yang memiliki otoritas sangat besar bagi mereka.”

READ  Penurunan di pasar China semakin intensif karena yuan mencapai level terendah dalam satu tahun

Persidangan Bankman-Fried dilanjutkan pada hari Selasa, dengan dihadiri dua saksi penting. Pengacara pembela terus menanyai Gary Wang, eksekutif senior FTX, yang bersaksi pekan lalu bahwa Bankman-Fried telah menginstruksikan dia untuk memasukkan pintu belakang rahasia ke dalam kode perusahaan yang memungkinkan pencurian dana pelanggan. Penuntut selanjutnya dijadwalkan untuk memanggil Carolyn Ellison, mantan pacar Mr. Bankman-Fried, yang menjalankan perusahaan perdagangan mata uang kripto yang menurut pemerintah mengeksploitasi simpanan pelanggan FTX.

Wang dan Ellison telah mengaku bersalah dan bekerja sama dengan pihak berwenang. Bankman-Fried telah mengaku tidak bersalah atas tujuh tuduhan penipuan dan konspirasi.

Kontrol ketat Hakim Kaplan terhadap pembelaan bisa mempunyai implikasi yang luas. Dalam kasus pidana, kemenangan atau kekalahan terdakwa biasanya didasarkan pada kemampuan pengacaranya untuk melemahkan saksi penuntut selama pemeriksaan silang. Pengacara bertujuan untuk menyodok kesaksian dan membangun keraguan yang cukup masuk akal untuk membebaskan juri.

Hakim sering kali memberikan keleluasaan kepada pengacara pembela, dengan mengabaikan permasalahan terkait cara pengacara mengajukan pertanyaan atau membiarkan pengacara menyelidiki hal-hal yang tidak secara langsung diungkapkan oleh saksi penuntut dalam kesaksian awal.

Namun bahkan sekarang, dalam persidangan Mr. Bankman-Fried, Hakim Kaplan telah berulang kali memperingatkan pengacara pembela untuk berhenti menanyakan fakta-fakta yang dibicarakan oleh seorang saksi selama interogasi oleh jaksa. Ia juga mendukung keberatan jaksa terhadap cara pengacara pembela menyampaikan pertanyaan mereka.

Peringatan yang berulang kali mengganggu interogasi, sehingga menyulitkan pengacara Mr. Bankman-Fried untuk menyampaikan maksud mereka. Hakim Kaplan tampaknya juga menjadi marah.

“Jangan lakukan itu lagi, Tuan Everdale,” teriaknya pada hari Jumat, setelah jaksa keberatan dengan pertanyaan yang diajukan pengacara tersebut kepada Wang.

READ  Crypto Hedge Fund Veteran Mark Yusko Mengharapkan Bitcoin 'Musim Semi' untuk Memulai Gerakan BTC — Inilah Timeline-nya

Hakim Kaplan mengatakan peringatannya dimaksudkan agar persidangan tetap berjalan.

“Hakim yang berpengalaman seringkali sangat sensitif terhadap pengulangan yang dapat mengancam konsentrasi juri,” kata Daniel Richman, profesor hukum di Universitas Columbia dan mantan jaksa federal.

Rachel Memin, mantan jaksa Manhattan yang hadir di hadapan Hakim Kaplan, mengatakan dia “mempertahankan kendali ruang sidang dengan cara yang pada akhirnya membuat hidup lebih efisien bagi para juri, pengacara, dan semua orang yang terlibat.”

Gejolak ini memperburuk tantangan yang sudah dihadapi oleh pengacara Mr. Bankman-Fried. Sebelum persidangan, Hakim Kaplan mengeluarkan beberapa keputusan yang membatasi kemampuan pembela untuk mengangkat isu-isu tertentu di persidangan. Salah satunya, dia menyatakan keprihatinannya atas argumen bahwa FTX mengandalkan nasihat pengacara luar untuk membuat banyak keputusan bisnis terkait dakwaan tersebut.

Hakim Kaplan juga memutuskan bahwa Bankman-Fried tidak dapat berargumen bahwa investor ventura yang memasukkan $2 miliar ke FTX seharusnya melakukan uji tuntas yang lebih baik. Hal ini berdampak di pengadilan pada hari Kamis, ketika Hakim Kaplan mempersingkat pemeriksaan pembela terhadap Matt Huang, pendiri perusahaan investasi Paradigm Capital, salah satu pendukung terbesar FTX.

Dalam konferensi pribadi yang tidak dapat didengar oleh juri, Hakim Kaplan memperingatkan pengacara Mr. Bankman-Fried bahwa pertanyaan mereka kepada Mr. Huang nyaris melanggar keputusan bahwa mereka tidak dapat menyarankan agar investor kehilangan uang mereka karena “kenaifan dan kelalaian”. , “menurut transkrip persidangan.

Hakim Kaplan juga mengisyaratkan bahwa keputusan lain yang berpotensi meresahkan mungkin menunggu pembelaan. Pada hari Jumat, ia meminta para pengacara untuk menyelidiki “doktrin fakta yang terkubur,” yang menyatakan bahwa tidak cukup hanya mengungkapkan pengungkapan risiko investasi dalam bahasa yang tidak jelas atau menguburnya dalam dokumen panjang yang berisi bahasa hukum.

READ  Mengapa Tesla tidak mau kalah dengan pembuat mobil lain yang mencapai peringkat luas

Hakim Kaplan tidak memberikan penjelasan tambahan, namun hakim menginstruksikan juri bahwa mereka dapat mengabaikan pengungkapan perusahaan yang terkubur dalam dokumen yang panjang. Hal ini kemungkinan akan mencegah Bankman-Fried untuk mengklaim bahwa klien dan investor FTX seharusnya menyadari risiko yang terkait dengan menyimpan uang di bursa.

Beberapa pengacara mengatakan masih menjadi misteri mengapa Hakim Kaplan mengangkat masalah ini begitu dini. Diskusi tentang instruksi juri cenderung terjadi pada tahap akhir persidangan.

“Dia tampaknya membimbing jaksa penuntut mengenai argumen apa yang harus dibuat,” kata Tuchman, mantan jaksa penuntut. “Fakta bahwa dia menyebutkan hal itu menjadi pertanda buruk bagi pembela.”