Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Delegasi UEA bertemu dengan Presiden Indonesia di Yogyakarta

Delegasi UEA bertemu dengan Presiden Indonesia di Yogyakarta

Kairo: Mesir dan Perancis telah menegaskan kembali penolakan mereka terhadap tindakan atau kebijakan apa pun yang bertujuan mengusir warga Palestina dari tanah mereka.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi bertemu dengan Menteri Eropa dan Luar Negeri Prancis Stéphane Sejour pada hari Minggu. Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shogri juga menghadiri pertemuan tersebut.

Juru Bicara Kepresidenan Ahmed Fahmy mengatakan pertemuan tersebut meningkatkan hubungan bilateral, dan Sejourne menyampaikan salam Presiden Prancis Emmanuel Macron kepada El-Sisi.

Pertemuan tersebut juga fokus pada situasi di Jalur Gaza. Laporan tersebut meninjau upaya Mesir dengan berbagai aktor untuk mencapai gencatan senjata di Jalur Gaza, mengakhiri bencana kemanusiaan yang diderita masyarakat Gaza dan memberikan akses terhadap bantuan dan bantuan.

Pembicaraan tersebut juga menekankan perlunya komunitas internasional memikul tanggung jawabnya dengan menerapkan resolusi internasional yang relevan.

Sejourne menegaskan komitmen Prancis untuk mengoordinasikan upaya dengan Mesir menuju gencatan senjata permanen dan pertukaran tahanan dan sandera, serta pentingnya mencegah eskalasi konflik.

Kedua negara juga sepakat mengenai perlunya menghidupkan kembali solusi dua negara sebagai dasar penyelesaian komprehensif masalah Palestina dan pemulihan keamanan dan stabilitas di Timur Tengah.

“Mesir dan Prancis dengan tegas dan tegas menolak segala tindakan atau kebijakan yang bertujuan mengusir warga Palestina dari tanah mereka,” kata Fahmy.

Kedua belah pihak menggarisbawahi peran penting dan tak tergantikan dari Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina dalam memberikan bantuan kepada masyarakat Jalur Gaza.

Pembicaraan tersebut juga menyentuh dokumen politik lain yang relevan, terutama situasi di Sudan, Libya dan Laut Merah.

Shogri memperingatkan bahwa jika gencatan senjata tidak tercapai di Gaza, konflik di wilayah tersebut berisiko meningkat.

READ  Pelajaran yang Dipetik dari Indonesia - Diplomat

Dia menekankan pentingnya gencatan senjata untuk menciptakan kondisi bagi dimulainya kerangka politik untuk menangani masalah Palestina dalam segala aspeknya.

Shokri mengatakan bahwa batas waktu pembentukan negara Palestina merdeka harus ditetapkan dan masalah Palestina harus ditangani melalui kerangka politik yang komprehensif.

Sejourne mengatakan Prancis berupaya mencapai gencatan senjata dini di Gaza dan mendukung Otoritas Palestina, sementara Paris berupaya mewujudkan negara Palestina merdeka.

Sejourn menggambarkan situasi di Jalur Gaza sebagai sesuatu yang “menyedihkan”, dan menegaskan bahwa Palestina dan Israel mempunyai hak untuk hidup berdampingan dan bahwa negara Palestina harus mencakup Tepi Barat dan Gaza di sepanjang perbatasan tahun 1967.

Dia berkata: “Kami bekerja sama dengan Mesir untuk mendirikan negara Palestina yang berdaulat dan kuat.”

Sejourne menambahkan tantangannya sangat besar, namun Prancis berkomitmen untuk memperdalam kemitraan kedua negara.