Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemilu Indonesia 2024: Bisakah Kanjar Pranovo Memaksa Pemilu Saat Tawaran untuk 'Kemenangan Total' Menipis?

Pemilu Indonesia 2024: Bisakah Kanjar Pranovo Memaksa Pemilu Saat Tawaran untuk 'Kemenangan Total' Menipis?

Harapan PDI-P adalah popularitas Widodo akan menular ke Kanjarin dan ia akan mendukung kampanye Kanjarin – mengembalikan dukungan kepada partai yang mendukungnya. Tapi itu tidak terjadi. dari Widodo Dukungan tidak langsung Sebaliknya dia pergi ke Pioneer Bravo SubiantoBerlari bersama putra sulung Widodo, Gibran Ragabuming Raga.
Massa yang bergemuruh memadati salah satu stadion terbesar di Jakarta pada hari Sabtu meskipun ada upaya untuk meningkatkan kampanye dengan musik rock tanpa henti, pertunjukan dan pidato oleh Kanjar dan pemimpin kuat PTI-B. Megawati SukarnaputriOrang dalam mengatakan angka-angka tersebut sulit untuk diabaikan.

Pemilu Indonesia: 'bias' Jokowi terhadap Prabowo adalah pedang bermata dua?

Nasib Kanjar telah berubah. Setelah terjerumus ke posisi terbawah dalam jajak pendapat terbaru, ia hanya memiliki waktu kurang dari dua minggu untuk terus berjuang dalam persaingan.

Peluang terbaiknya adalah bersaing dengan Menteri Pertahanan Prabowo dan mantan Gubernur Jakarta Adas Busved Dengan memaksakan pemilihan putaran kedua.

Seorang calon presiden memerlukan mayoritas sederhana lebih dari 50 persen untuk menang pada 14 Februari. Jika tidak, akan ada pemilihan putaran kedua pada 26 Juni antara dua kandidat teratas dengan suara terbanyak.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Prabowo memimpin dengan perolehan suara 45-50 persen, diikuti oleh Anis dengan perolehan 21 persen berbanding 23 persen, sedangkan Kanjar tertinggal dengan perolehan 20 persen.

Pendukung calon presiden Kanjar Pranovo di Indonesia mendukungnya dalam rapat umum di Stadion Jakarta pada 3 Februari. Foto: Vemmi Vidovati

tersandung dan jatuh

Kanjar Meghawati mengumumkan calon presiden PTI-P pada April lalu.

Beberapa bulan kemudian, ketika Widodo mengatakan Kanjar cocok sebagai pemimpin masa depan negara tersebut, tampaknya dia juga akan memenangkan hati presiden.

Namun persetujuan resmi dari Presiden belum diterima.

Sebaliknya, Widodo menghadapi kritik karena menggunakan kekuasaan dan posisinya untuk mendukung ambisi politik putranya, Gibran. Mengganggu hubungannya Bersama PDI-P dan Megawati.

Mantan Presiden Indonesia Megawati Jokowi mengatakan bahwa 'kekuasaan tidak akan bertahan lama'.

Namun, Kanjar juga melakukan beberapa kesalahan. Ia bergabung dengan beberapa politisi yang menentang partisipasi Israel dan terjun ke dalam anti-Semitisme. Piala Dunia U-20 FIFA Acara ini akan diadakan di Bali pada bulan Mei.
Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik Israel dan mendukung Perjuangan Palestina. Kontroversi tersebut mengakibatkan FIFA mencabut hak tuan rumah dari Indonesia dan memindahkan acara tersebut ke Argentina.

Permainannya buruk di Indonesia yang gila sepak bola. Popularitas Kanchar langsung menurun dalam jajak pendapat, dan ia disusul oleh Prabowo. Penyelidik mengatakan dia gagal menambah kecepatan setelah itu.

“Penampilannya dalam debat presiden tidak terlalu mengesankan,” kata Arya Fernandez, kepala departemen politik Pusat Kajian Strategis dan Internasional di Jakarta.

Apakah Kanjar calon presiden Indonesia menggunakan penggemar K-pop sebagai 'alat politik'?

“Anis mampu menampilkan dirinya dengan sangat kuat,” kata Arya, seraya menambahkan bahwa beberapa pemilih melihatnya sebagai perpanjangan tangan dari pemimpin partai Megawati dan bukan sebagai pemimpin yang tegas, dan hal ini mungkin menjadi alasannya. Dia telah melampaui Kanjar dalam beberapa jajak pendapat baru-baru ini.

Dengan hari pemilu yang tinggal kurang dari dua minggu lagi, Kanjar kemungkinan besar tidak akan mendapatkan kembali dukungan yang hilang. Namun Arya mengatakan peluang terbaiknya mungkin terletak pada menarik pemilih tetap dan menarik dukungan apa pun dari para pesaingnya.

Pada rapat umum di hari Sabtu, Megawati menyebut calon presiden tertentu yang “belum menjadi presiden tetapi telah mengancam masyarakat dan menggunakan uang pemerintah. [to win the election]”.

“Pemimpin yang tepat? Apakah itu pemimpin yang baik?” dia bertanya.

Hal ini mungkin merujuk pada mantan Presiden Prabowo, yang dituduh oleh para pengkritiknya menggunakan program bantuan sosial pemerintah untuk masyarakat miskin untuk meningkatkan basis pemilihnya menjelang pemilu.

Arthur Chittaniabessi, kedua dari kiri, melakukan perjalanan dari provinsi Maluku ke Jakarta untuk menghadiri rapat umum Kanchar Pranovo pada tanggal 3 Februari. Foto: Resty Voro Jr

Iman tetap hidup

Meski menghadapi banyak rintangan, beberapa pendukung Kanjar optimistis akan kemenangannya dalam pemilu mendatang.

Arthur Sitaniabessi, 36, melakukan perjalanan dari provinsi Maluku ke Jakarta untuk menghadiri rapat umum tersebut.

“Saya suka Kanjar karena tegas. Saya ingin presiden yang bisa memberantas korupsi dan mengentaskan kemiskinan [and is] Bukan sekedar bicara. Rekor Pak Kanjar dan Mahfut sejauh ini bagus,” ujarnya.

Kanjar telah menggaet banyak musisi populer Indonesia, termasuk band rock paling terkenal di tanah air, lerengUntuk tampil di acara tersebut.

Band Indonesia Gantikan Musik Jokowi, Dukung Kanjar 'Jaga Demokrasi Tetap Hidup'

Devi Ariani, 19, dari Pokur, adalah salah satu penggemarnya. Dia ada di sana untuk mendukung Kanjar dan menyaksikan para artis tampil.

“Saya menyukai Kanchar karena dia berjanji untuk berkembang [talents of] Anak muda, dan dia sering konser, jadi menyenangkan,” ujarnya. “Harapan saya, setelah Kanjar terpilih menjadi Presiden, ia tetap jujur ​​pada dirinya sendiri. [he’ll work] Untuk menjadikan Indonesia lebih maju.

Noorhayati, kiri, melakukan perjalanan dari Bandung ke Jakarta untuk menghadiri rapat umum Kanjar Pranovo pada tanggal 3 Februari karena dia menyukai etos kerja Kanjar Pranovo. Foto: Vemmi Vidovati

Noorhayati, 52 tahun, yang tiba beberapa jam dari kota Bandung untuk menghadiri rapat umum tersebut, mengatakan beberapa kualitas Kanjar mengingatkannya pada Widodo.

“Beliau pekerja keras dan membumi. Pekerjaannya mirip dengan Jokowi,” ujarnya merujuk pada nama panggilan populer pemimpin tersebut.

Ketika ditanya mengapa putra Widodo tidak mendukung pemimpin populer jika dia menyukai pekerjaannya, Nurhayati mengatakan dia bingung tentang posisi Widodo dalam pemilu.

“Belum jelas dia memihak mana dan apa niatnya. Jadi saya ingin memilih Kanjar karena saya juga mendukung PTI-P,” ujarnya.

READ  Produsen Indonesia kurangi stok minyak sawit dengan diskon, penjualan India