April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Di luar Bali, umat Hindu di Indonesia merayakan Neypi dalam upacara yang intim  Berita keagamaan

Di luar Bali, umat Hindu di Indonesia merayakan Neypi dalam upacara yang intim Berita keagamaan

Medan, Indonesia – Pura Agung Raksha Buana di Medan adalah salah satu dari dua Pura Hindu Bali di kota berpenduduk 2,5 juta jiwa di Indonesia.

Dibangun pada tahun 1978, bangunan batu berukir ini mudah untuk dilewatkan, terletak di jalan belakang.

Meskipun pura ini biasanya ditutup untuk umum, pada tanggal 10 Maret gerbang depannya – diapit oleh dua penjaga pura menakutkan yang diukir di batu – dibuka menjelang Naypyi, yang dikenal sebagai Hari Perdamaian, dan sering dirayakan di Bali. Indonesia adalah pulau yang mayoritas penduduknya beragama Hindu dan mayoritas penduduknya beragama Islam.

Wayan Dirgayasa, seorang profesor bahasa Inggris di Universitas Negeri Medan yang memimpin komunitas Hindu Bali di kota itu, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Nyepi adalah salah satu hari raya terpenting dalam kalender keagamaan mereka.

“Naibi adalah perayaan Tahun Baru Hindu dan kami mempersembahkan prasad pada malam sebelumnya sebagai bagian dari upacara yang disebut Bhuta Yajna. Bhuta dianggap lebih rendah dari manusia, tetapi mereka hidup bersama kita di dunia kita dan diciptakan oleh Tuhan. makhluk negatif dan kita memberikan persembahan di kuil untuk menjaga mereka tetap positif. Di dunia kita, yang terpenting adalah keseimbangan.

“Kami percaya ada tiga dunia, atas, menengah dan bawah, dan kami percaya pada makrokosmos dan mikrokosmos. Jika kita mempelajari fisika, itu menjelaskan segalanya. Mikrokosmos adalah diri kita sendiri dan makrokosmos adalah dunia di sekitar kita.”

Sebelum hari raya Neypi, kuil ini dihiasi dengan persembahan, banyak di antaranya dibuat dari daun palem. [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]

Untuk perayaannya, halaman dipenuhi dengan persembahan yang terbuat dari buah-buahan, bunga dan daun palem, dan aroma dupa memenuhi udara.

Sekitar 60 keluarga bersiap merayakan di ibu kota Sumut itu, diiringi alunan gamelan tradisional.

READ  Polisi Indonesia menembak mati tersangka teroris dalam kematian petani

Saatnya berpikir

Di Bali, dimana 92 ​​persen penduduknya menganut agama Hindu berdasarkan pemujaan leluhur dan animisme sejak abad pertama, Neibi dianggap sangat serius.

Kecuali dalam keadaan darurat medis yang besar, setiap orang harus tinggal di rumah sehingga roh-roh jahat yang terbang di atas mereka akan mengira pulau itu tidak berpenghuni dan tidak akan mengganggunya selama satu tahun, harap mereka.

Setiap lampu di pulau itu akan dimatikan dan bandara internasional akan ditutup selama 24 jam.

Ketika hari tersebut dikhususkan untuk refleksi, puasa dan meditasi, bahkan penyedia telekomunikasi utama di Indonesia, Telkomsel, menutup layanannya, sehingga mengakibatkan terbatasnya akses internet.

Matt Roy dan istrinya Annie.  Mereka sedang duduk di tangga kuil.  Matt mengenakan hiasan kepala dan saree tradisional.  Eni mengenakan pakaian tradisional dengan saree diikatkan di pinggangnya.  Keduanya tersenyum.
Mad Roy dan istrinya Eni masuk agama Hindu saat mereka menikah [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]
Rajas duduk bersama seorang wanita Hindu Pali di atas karpet yang diletakkan di halaman kuil.  Dia mengenakan gaun tradisional bermotif bunga kuning, merah dan hijau.  Gadis di sebelahnya mengenakan saree kuning dengan ujung renda putih dan saree emas.  Mereka tertawa.
Rajas (kanan), seorang Tamil, menghadiri acara tersebut untuk mendukung rekan-rekannya yang beragama Hindu [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]

Namun, di Medan, di mana sekitar 68 persen penduduknya beragama Islam dan sejumlah besar umat Kristen dan Budha, Nayibi lebih santai, kata Mad Roy, wakil presiden komunitas Hindu Bali di kota itu, kepada Al Jazeera.

Meskipun Nyepi adalah hari libur umum di seluruh Indonesia, keluarga di Medan tidak memiliki batasan apa pun di Bali dan mereka bebas memilih bagaimana mereka ingin menghabiskan hari itu.

“Seharusnya ini menjadi hari meditasi, tapi tergantung individunya,” kata Roy.

Komunitas Hindu di Medan terdiri dari diaspora Bali, umat Hindu dari Jawa, dan umat Hindu dari komunitas lokal Tamil, Tionghoa, dan Padak Garo.

Indonesia memiliki populasi lebih dari 279 juta jiwa, dan 87 persen penduduknya beragama Islam dan 1,7 persen beragama Hindu.

“Sulit memperkirakan berapa jumlah umat Hindu di Medan karena jumlahnya fleksibel,” kata Rai kepada Al Jazeera. “Orang-orang keluar masuk, itulah sebabnya kami tidak memiliki angka resmi.”

Roy berasal dari Padung, Bali, namun telah tinggal di Sumatera Utara selama 20 tahun terakhir, bekerja sebagai kontraktor. Istrinya Eni adalah orang Jawa dan berasal dari keluarga Muslim, meskipun ia berpindah agama ke Hindu ketika mereka menikah.

READ  Pertandingan 5: Kamboja vs Indonesia | Tim | Pemain untuk Ditonton | Fantasi Bermain XI | Siaran langsung

“Mempelajari tradisi Hindu tidak terlalu sulit karena di sini terdapat sekolah minggu yang mengajarkan saya segala hal yang perlu saya ketahui,” kata Eni kepada Al Jazeera.

Pendeta Hindu memimpin upacara untuk menghormati Neypi.  Mereka mengenakan pakaian putih dan duduk di atas karpet.  Ada persembahan di depan mereka.  Yang satu menjulang tinggi dengan buah-buahan dan barang-barang lainnya.
Tiga pendeta Hindu berdoa dan memercikkan air suci pada sesaji yang disiapkan oleh para wanita di pura [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]

Oleh karena itu, pura tidak hanya menjadi tempat perayaan hari raya penting tetapi juga tempat pembelajaran dengan program sekolah untuk mendidik anggotanya tentang agama Hindu.

“Sekolah adalah cara terbaik untuk belajar menjadi seorang Hindu,” kata Eni. “Kami mengadakan upacara di pura setiap 15 hari sekitar bulan baru dan bulan purnama, dan juga merayakan hari raya besar seperti Kalungan dan Kuningan.”

Sri Wijadi, yang bekerja di Kementerian Agama di Medan, merupakan penduduk asli Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, telah tinggal di Medan selama 20 tahun terakhir, dan merupakan keturunan Jawa. Dia beragama Hindu karena kakek dan neneknya berpindah agama dari Islam ke Hindu.

“Banyak orang kaget saat saya bilang saya Hindu karena mereka mengira saya Muslim,” ujarnya. “Tetapi keluarga saya telah beragama Hindu selama tiga generasi, jadi saya mengikuti tradisi keluarga dan mengikuti mereka.”

Karena komunitas Hindu di Madden sangat kecil, anggotanya sering kali saling mendukung di berbagai acara, meskipun beberapa tradisi mereka berbeda.

Rajas, seorang warga Hindu dari komunitas kecil Tamil di Medan, menghadiri upacara di kuil tersebut. Dia mengatakan bahwa meskipun umat Hindu Tamil tidak merayakan Neybi, dia datang untuk mendukung sesama umat Hindu.

“Saya datang untuk menghormati,” katanya. “Ini pertama kalinya saya di sini di hadapan Nabi dan itu penting bagi saya. Meski tradisi masing-masing kami sedikit berbeda, namun esensi menjadi seorang Hindu tetap sama.

    Wayan Thirkayasa berdiri di kuil.  Para penyembah duduk di lantai di belakangnya.  Dia mengenakan hiasan kepala dan jaket tradisional, dia tersenyum dan membawa tas di bawah lengan kirinya.
Wayan Thirkayasa, seorang warga Bali, adalah pemimpin komunitas Hindu di Medan [Aisyah Llewellyn/Al Jazeera]

Sebagai bagian dari upacara, tiga pendeta Hindu berdoa dan memercikkan air suci pada sesaji yang disiapkan oleh para wanita di pura, kemudian mereka berbaris melewati halaman pura, melantunkan mantra dan menempatkan sesaji termasuk tongkat kecil dan buah-buahan di berbagai tempat. Tempat matahari terbenam.

READ  Indonesia-Australia perpanjang kerja sama ekonomi hingga 2026

Bagi sebagian orang, meskipun pura dan komunitas Hindu di Medan kecil, namun mereka memiliki rumah yang kecil.

Neoman Adi merupakan PNS asal Gianyar, Bali, namun kemudian ditempatkan di Medan.

“Saya menemukan pura ini karena sangat penting bagi saya untuk memiliki komunitas di sini, terutama karena seluruh keluarga saya ada di Bali,” katanya.

“Karena jumlah kami sangat sedikit, komunitas di sini menjadi lebih luar biasa.”