Juni 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dow Jones berjangka turun 200 poin setelah serangan Hamas terhadap Israel

Dow Jones berjangka turun 200 poin setelah serangan Hamas terhadap Israel

Para pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE), 10 Mei 2023.

Brendan McDiarmid | Reuters

Saham berjangka jatuh pada hari Minggu, karena serangan militan Palestina terhadap Israel menambah risiko geopolitik pada pasar yang sudah rapuh akibat inflasi dan kenaikan suku bunga.

Kontrak berjangka terkait Rata-rata Industri Dow Jones Itu turun 207 poin, atau 0,6%. S&P 500 berjangka Itu menurun sebesar 0,7%, sementara Nasdaq 100 berjangka Itu menurun sebesar 0,6%.

Konflik Israel-Palestina meningkat menjadi perang habis-habisan pada hari Sabtu setelah kelompok bersenjata Hamas melancarkan invasi, yang tampaknya dikejutkan oleh Israel. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menegaskan bahwa Hamas “akan membayar harga yang belum pernah diketahui sebelumnya.”

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik 2% pada awal perdagangan hari Minggu.

Meningkatnya ketegangan geopolitik mungkin berdampak pada pasar energi, dan beberapa ahli memperkirakan “kenaikan harga minyak yang tidak terduga”. Meningkatnya ketegangan juga dapat memicu lebih banyak volatilitas pasar, membuat para pedagang khawatir terhadap inflasi yang terus-menerus dan kenaikan suku bunga.

Harga minyak turun secara signifikan di bawah $90 per barel pada minggu lalu minyak mentah Brent Slippage sekitar 11% Menengah Texas Barat Amerika Serikat mencapai penurunan sebesar 8%. Meskipun Israel dan Palestina tidak dianggap sebagai pemain utama dalam gambaran energi global, kedua negara tersebut berlokasi di kawasan penghasil minyak utama yang dapat mempunyai implikasi yang lebih luas. Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan kepada CNBC pada hari Minggu bahwa OPEC+, kelompok minyak yang mencakup Rusia non-OPEC, akan tetap berhati-hati terhadap setiap langkah untuk lebih meningkatkan produksi minyak dan mengubah rencana pengurangan.

READ  Enam langkah yang Anda lakukan dapat menghancurkan nilai kredit Anda

Dengan pasar obligasi ditutup pada hari Senin untuk Hari Columbus, Wall Street harus menunggu hingga hari Selasa untuk mengetahui informasi terbaru mengenai suku bunga.

Ketiga indeks utama berakhir lebih tinggi pada minggu lalu meskipun laporan pekerjaan lebih kuat dari perkiraan yang awalnya mendorong imbal hasil Treasury lebih tinggi dan mengirim saham lebih rendah. Laporan ketenagakerjaan pada hari Jumat, yang lebih tinggi dari perkiraan, menunjukkan bahwa penyerapan tenaga kerja tetap kuat, dengan perekonomian menambah 336.000 pekerjaan pada bulan lalu. Sementara itu, upah meningkat dengan laju yang lambat, memberikan investor harapan bahwa inflasi mulai mereda.

Imbal hasil obligasi agak turun karena saham menguat pada hari Jumat, namun imbal hasil Treasury 10-tahun mencapai level tertinggi dalam 16 tahun pada awal minggu ini.