Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Impian fast fashion Virgo telah berakhir

Impian fast fashion Virgo telah berakhir

Kredit gambar: Virgo

Startup mode cepat Virgio, yang didirikan oleh mantan kepala Myntra, sedang mempertimbangkan untuk menutup operasinya kurang dari setahun setelah mengumpulkan dana lebih dari $160 juta, menurut dua sumber investor yang mengetahui masalah tersebut. Startup tersebut, yang platformnya kesulitan untuk membuat terobosan dan mengatakan pada akhir pekan bahwa platform eponymous-nya “tidak lagi tersedia,” meremehkan situasi pada hari Senin, dan bersikeras bahwa mereka mulai berbalik arah.

“Merek fast fashion yang saya sukai sudah tidak tersedia lagi,” kata Virgio di situsnya. Ditulis oleh Amar Nagaram, Pendiri dan CEO Virgio Posting yang ditulis secara pribadi di LinkedIn“Saya tidak pernah berpikir kami akan mencapai persimpangan ini dalam waktu satu tahun setelah peluncuran Virgio,” katanya, menggambarkan langkah ini sebagai “titik balik” bagi startup tersebut.

Pada hari Senin, Vergio bersikeras bahwa mereka berfokus pada “pakaian ramah lingkungan” dan menganggap fast fashion sebagai hal yang “berbahaya”. Dua investor, yang enggan disebutkan namanya, mengatakan mereka telah diberitahu bahwa Virgio akan menghentikan operasinya.

Virgio mengumpulkan $37 juta dalam pendanaan Seri A dari investor termasuk Prosus Ventures, Accel dan Alpha Wave Global pada bulan Desember tahun lalu. Startup tersebut mengatakan bahwa putaran ini bernilai $161 juta.

Nagaram tidak menanggapi permintaan komentar pada Sabtu malam.

Tesis Virgio adalah seiring dengan berkembangnya selera konsumen terhadap fesyen, banyak yang menganggap pilihan pasar yang ada tidak mencukupi. Startup ini berupaya meningkatkan prosedur desain, manufaktur, dan pengadaannya untuk memenuhi kebutuhan Generasi Z dan generasi milenial yang lebih tua dengan lebih cepat. Katalog Virgio menampilkan beragam pilihan kategori kasual, meriah, dan tradisional, dengan tambahan baru setiap minggu.

READ  The Morning Show: Kekhawatiran China membuat investor gelisah

Perusahaan ini memiliki kurang dari 30.000 pengguna aktif harian, menurut platform wawasan seluler SensorTower, yang datanya dibagikan oleh seorang eksekutif industri kepada TechCrunch.