Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dugaan serangan Houthi di Yaman menargetkan sebuah kapal yang melewati Selat Bab al-Mandab

Dugaan serangan Houthi di Yaman menargetkan sebuah kapal yang melewati Selat Bab al-Mandab

DUBAI, Uni Emirat Arab (AP) — Dugaan serangan yang dilakukan oleh pemberontak Houthi Yaman menargetkan sebuah kapal tanker berbendera Liberia di Selat Bab al-Mandeb yang sempit pada hari Rabu, sementara pihak berwenang mengakui para pemberontak melancarkan serangan terpanjang mereka terhadap kapal berbendera AS di dekatnya. … Dari Laut Arab.

Serangan-serangan ini terjadi setelah jeda yang tidak dapat dibenarkan selama satu setengah minggu. Para pemberontak mungkin akan mengatur ulang barisan mereka sebelum kedatangan kapal induk baru Amerika di wilayah tersebut setelah kapal induk Amerika Dwight D. Eisenhower mulai kembali ke pangkalannya.

Pusat Informasi Maritim Gabungan yang diawasi Angkatan Laut AS menyebutkan kapal yang membawa bendera Liberia itu adalah “Gunung Fuji”. Pusat Operasi Perdagangan Maritim Angkatan Darat Inggris di Inggris mengatakan serangan itu terjadi di selatan Moka. Kapten melaporkan adanya ledakan di sisi kapal.

Otoritas Maritim Inggris mengatakan: “Kapal dan seluruh awaknya selamat, dan kapal sedang menuju ke pelabuhan panggilan berikutnya.”

Kelompok Houthi telah melancarkan serangan terhadap kapal-kapal di jalur sibuk Laut Merah sejak November setelah dimulainya perang antara Israel dan Hamas di Gaza. Para pemberontak tidak mengaku bertanggung jawab atas serangan terbaru ini hingga Kamis pagi, meskipun mereka biasanya melakukannya hanya beberapa jam atau hari kemudian.

Kelompok Houthi mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka menembakkan rudal ke kapal kontainer berbendera AS di Teluk Aden. Komite Investigasi Gabungan mengidentifikasi kapal itu sebagai Maersk Sentosa dan mengatakan itu adalah serangan terpanjang yang pernah disaksikan Houthi di Yaman sejak November.

Selasa malam, Houthi mengeluarkan pernyataan luas yang mengaku bertanggung jawab atas tiga serangan, termasuk kapal Maersk Sentosa. Maersk, sebuah perusahaan Denmark yang merupakan perusahaan pelayaran terbesar di dunia, mengonfirmasi kepada Associated Press bahwa kapalnya menjadi sasaran.

READ  Citra bersih Singapura mendapat pukulan besar saat skandal mengguncang pemerintah

Perusahaan pelayaran mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Tidak ada laporan cedera di antara awak kapal atau kerusakan pada kapal atau kargo. Kapal saat ini melanjutkan perjalanan menuju pelabuhan berikutnya.”

Para pemberontak menargetkan lebih dari 70 kapal dengan peluncuran rudal dan drone dalam kampanye mereka, yang menyebabkan empat pelaut tewas. Satu kapal ditangkap Dan Dua di antaranya tenggelam Sejak November.

Pada bulan Juni, jumlah serangan Houthi terhadap kapal komersial meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak bulan Desember, menurut Pusat Kerja Sama Militer Gabungan. Serangan udara pimpinan AS telah menargetkan kelompok Houthi sejak Januari, dan kapal komersial lainnya juga menjadi sasaran. Rangkaian pemogokan 30 Mei Pemberontak mengatakan bentrokan tersebut mengakibatkan tewasnya sedikitnya 16 orang dan melukai 42 lainnya.

Kelompok Houthi menegaskan bahwa serangan mereka menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel, Amerika Serikat, atau Inggris sebagai bagian dari dukungan pemberontak terhadap gerakan bersenjata Hamas dalam perang melawan Israel. Namun, banyak kapal yang diserang tidak ada hubungannya dengan perang – termasuk beberapa kapal yang menuju Iran yang mendukung Houthi.

Hanya sedikit serangan yang dilancarkan Houthi yang menargetkan kapal komersial berbendera Amerika.

Kapal induk USS Theodore Roosevelt dijadwalkan memasuki Timur Tengah untuk menggantikan kapal induk Eisenhower, yang menghabiskan waktu berbulan-bulan di Laut Merah untuk menghadapi Houthi. Angkatan Laut tidak memberikan rincian baru tentang lokasi Roosevelt, meskipun foto yang dirilis oleh Angkatan Laut menempatkan kapal induk tersebut di Laut Cina Selatan pada hari Jumat.

Sementara itu, Komando Pusat AS mengumumkan pada hari Rabu bahwa pasukannya menghancurkan dua drone Houthi dan sebuah kendaraan permukaan tak berawak Houthi di Laut Merah.

READ  Lusinan orang tewas dalam operasi Israel yang menargetkan dua pejabat Hamas

___

Penulis Associated Press Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, berkontribusi pada laporan ini.