Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perjanjian migran Rwanda: Kigali mengatakan pihaknya tidak perlu membayar kembali kepada Inggris karena rencana tersebut dibatalkan

Perjanjian migran Rwanda: Kigali mengatakan pihaknya tidak perlu membayar kembali kepada Inggris karena rencana tersebut dibatalkan

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Mantan Perdana Menteri Rishi Sunak (kiri) dan Presiden Rwanda Paul Kagame (kanan) adalah pendukung skema kontroversial tersebut

  • pengarang, Restoran Wedaeli Chibelushi di London dan Restoran Samba Cyuzuzo di Kigali
  • Peran, Berita BBC dan Danau Besar BBC

Rwanda mengatakan pihaknya tidak mempunyai kewajiban untuk mengembalikan dana ke Inggris setelah membatalkan kesepakatan migran bernilai jutaan pound antara kedua negara.

Perdana Menteri baru Inggris dan pemimpin Partai Buruh Keir Starmer mengumumkan pada akhir pekan bahwa rencana untuk mendeportasi sejumlah pencari suaka ke Rwanda “sudah mati dan terkubur.”

Rencana tersebut disiapkan oleh pemerintah konservatif sebelumnya, yang telah membayar Rwanda sebesar £240 juta ($310 juta) sejak rencana tersebut diumumkan pada tahun 2022.

Keesokan harinya, juru bicara pemerintah Rwanda mengatakan kepada televisi pemerintah: “Jelaskan saja, pembayaran kembali uang tersebut sama sekali bukan bagian dari perjanjian.”

Alan Mukuralinda mengatakan perjanjian tersebut “tidak mengatur” pengembalian dana tersebut, dan bahwa Inggris telah mendekati Rwanda dan meminta kemitraan, yang “dibahas secara luas”.

Pada bulan Januari, 21 bulan setelah rencana tersebut dihentikan, Presiden Rwanda Paul Kagame mengusulkan pengembalian sebagian uang tersebut jika tidak ada pencari suaka yang dikirim ke negara tersebut.

Namun pemerintah Rwanda kemudian menegaskan bahwa “tidak ada kewajiban” untuk mengembalikan uang tersebut ke Inggris.

Di ibu kota Rwanda, Kigali, para pekerja yang dipekerjakan beberapa bulan lalu untuk membangun perumahan bagi pencari suaka menyatakan keprihatinannya atas keputusan Starmer.

Pekerja lokasi dibayar antara £1,80 dan £6 per hari – upah yang relatif baik untuk pekerja konstruksi di Rwanda.

Warga Maria Nirahabimana mengatakan nilai rumah di lingkungannya telah meningkat secara signifikan sejak pembangunan dimulai, namun dia khawatir “kemiskinan akan kembali” ke Gahanga.

Komentari foto tersebut, Para pekerja yang membangun perumahan bagi pencari suaka khawatir mereka akan kehilangan pekerjaan

Sejak partainya menang telak dalam pemilu pekan lalu, Starmer menggambarkan skema Rwanda sebagai sebuah “kebohongan” yang mahal dan berjanji untuk fokus pada peluncuran komando keamanan perbatasan baru untuk mengatasi geng penyelundup manusia.

Penentangan terhadap RUU ini datang dari berbagai pihak selama dua tahun terakhir – Mahkamah Agung Inggris telah menyatakan bahwa skema tersebut ilegal, organisasi hak asasi manusia menggambarkannya sebagai tindakan yang keras dan kejam, sementara para penentang di dalam Partai Konservatif telah mendorong amandemen yang akan memberikan perlindungan yang lebih baik. skema dari tantangan Hukum.

Pemerintah sebelumnya mengatakan rencana itu dimaksudkan untuk mencegah orang melintasi Selat Inggris dengan perahu kecil.

Imigrasi ilegal adalah salah satu tantangan besar yang dihadapi pemerintah Inggris.

Sepanjang tahun ini, lebih dari 13.000 orang telah menyeberangi Selat Inggris dengan perahu kecil.

Jumlah tersebut lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu, meski pada tahun 2023 secara keseluruhan mengalami penurunan dibandingkan tahun 2022.

Denmark sedang mempertimbangkan untuk membuat kesepakatan serupa dengan Rwanda, namun menunda diskusi pada Januari tahun lalu.

Dia mengatakan dia menginginkan pendekatan yang lebih terpadu di Eropa untuk mengatasi imigrasi ilegal.

Laporan tambahan dari wartawan BBC Anne Sui.

Anda mungkin juga tertarik pada:

Sumber gambar, Getty Gambar/BBC