November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dukun pemanen air hujan Indonesia kembali beroperasi setelah wabah mereda

Pegasi, Indonesia, Nov. 1 (Reuters) – Dukun Indonesia Ki Joko Sabu-Jagat mempersiapkan rumah malam sebelumnya, duduk bersila di tengah kabut dupa dan rempah-rempah, hidangan cabai merah, umbi bawang putih, dan kelopak bunga frankipani. Hari pertama kembali bekerja.

Setelah absen selama sebulan, dukun hujan Indonesia, yang mengadakan upacara untuk mencegah hujan, kembali beroperasi, dan acara berskala besar sekarang diizinkan di bawah kendali virus corona yang santai.

Meskipun banyak yang skeptis, banyak orang Indonesia percaya bahwa “pawang hujan” atau “dewa hujan” ini memiliki kemampuan untuk mengendalikan cuaca.

Di negara yang mengalami hujan monsun mendadak selama berbulan-bulan setiap tahun, dukun hujan ini sering disewa untuk mengadakan pernikahan, konser, dan bahkan acara pemerintah tanpa hujan.

“Pada prinsipnya kami bekerja tanpa mengubah alam. Sebaliknya kami memperkuat area tempat peristiwa itu terjadi,” kata Ki Joko, 57, menatap sebagian awan kelabu yang mengancam dan menjelaskan bagaimana ia menciptakan pertahanan tak terlihat untuk menggerakkan awan. Ke tempat lain.

Hari pertama Ki Joko berangkat kerja di acara outdoor wedding yang dihadiri 400 orang di Pekasi, Jawa Barat, pada hari prakiraan cuaca 75% kemungkinan terjadi badai dan hujan.

Menjelajahi pinggiran daun tempat itu, Ki Joko, mengenakan kemeja Jawa dan bandana tubuh, berhenti di sudut yang tenang dan menanam dewa-dewa berharga di bumi di nampan bunga segar, termasuk beberapa krisan atau petinju perunggu kecil.

Ki Joko berasal dari garis leluhur dukun hujan Polinesia dan telah menjadi “Pwang Hujan” selama beberapa dekade, mengambil kerajinan dari ibunya di akhir masa remajanya.

“Pekerjaan mereka 70-100% berhasil,” kata manajer lokasi Yata. “Kondisinya serius dan ada situasi di mana mereka tidak bisa mencegahnya, jadi akhirnya akan turun hujan. Tapi kehadiran mereka akan sangat membantu untuk acara outdoor seperti ini.”

READ  Temui pengusaha Indonesia di balik kepala kentang Bali

Meskipun langit kelabu selama pernikahan, tidak hujan selama upacara, menurut catatan Reuters.

“Apa pun masalah cuaca Anda, serahkan pada saya,” kata dukun ringan berbaju kaca.

Kate Lamb menulis; Diedit oleh Karishma Singh

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.