November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gangguan teknis memaksa penutupan sebagian di tanah Merax Eni di Indonesia

Eni Italia (BIT:ENI) Sumur di Pantai Kalimantan Timur Indonesia ditutup karena masalah permukaan pada Perjanjian Bagi Hasil (BSC) Sebingan Timur di sektor Merax-nya. Hal ini telah memicu hilangnya produksi sekitar 60 juta kaki kubik per hari, kata regulator hulu Indonesia SKK Mikas.

Julius Viratno, Deputy Chief Operating Officer SKK Migas, mengatakan kepada Petromindo pekan lalu bahwa katup mati lemas sumur Merax-7 ditutup karena pasir tersumbat. Dia mengatakan pekerjaan perbaikan sedang berlangsung dengan tujuan membawa 50 persen dari produktivitas sumur kembali ke internet minggu ini.

Namun, dia mengatakan butuh waktu enam hingga tujuh bulan untuk menyelesaikan sumur tersebut.

“Salah satu sumur Merax baru-baru ini mengalami penghentian yang tidak terduga, yang menegaskan bahwa hal itu mempengaruhi produksi lapangan saat ini. Akar penyebab masalah sedang diselidiki dan tindakan perbaikan sedang diambil untuk mengaktifkan kembali sumur. Lebih dari satu juta kaki kubik , ”katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Pengembangan perairan dalam Merax yang dipimpin Eni di blok Sebinkan timur Indonesia memulai produksi gas di Cekungan Gudai pada bulan April tahun ini.

எனி Dikatakan pada bulan April Lima sumur laut dalam akan menjamin 450 juta kaki kubik produksi gas per hari – setara dengan 85.000 barel minyak per hari.

Eni dan Neptunus mulai memompa dari lepas pantai Merax Indonesia

Eni mengoperasikan blok East Sepingan atas nama 65% mitranya Neptune Energy (20%) dan Bertamina Indonesia (15%).

Direkomendasikan untukmu