Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ekonomi GBA adalah ‘magnet’ bagi perusahaan-perusahaan Indonesia

Catatan Penulis: Ini adalah bagian keempat dari rangkaian wawancara China Daily dengan kepala misi diplomatik yang berbasis di Guangzhou, khususnya dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Para duta besar membahas cara-cara untuk memperdalam kerja sama di berbagai bidang antara negara mereka dan Wilayah Teluk Besar Guangdong-Hong Kong-Makau.

Terlepas dari hambatan geopolitik, ekonomi, dan Covid-19, kerja sama antara Indonesia dan Wilayah Teluk Besar Guangdong-Hong Kong-Makau “berada di jalur yang baik” dan potensi masa depan tetap besar, kata Ben Perkasa Tjat, Konsul Jenderal Indonesia di Guangzhou. , ibukota provinsi Guangdong.

Dalam sebuah wawancara dengan China Daily, dia mengatakan pengembangan Greater Bay Area sangat penting karena merupakan kawasan ekonomi terbesar dan terkaya di China Selatan dengan populasi lebih dari 80 juta.

“Wilayah Teluk Besar adalah proyek China yang paling penting dan ambisius. Saya percaya bahwa jika integrasi fisik tercapai sepenuhnya, kawasan ini akan berada dalam posisi yang kuat untuk memenuhi dua tujuan, yaitu meningkatkan kemampuan nilai tambah ekonomi China dan mempromosikan internasionalisasi. .”

Potensi ekonomi Greater Bay Area telah menciptakan “pull factor” bagi dunia usaha Indonesia untuk melakukan bisnis di kawasan tersebut, dengan 11 kota cluster yang membentuk “mega industrial hub, serta pasar yang besar bagi produk Indonesia”. Angka.

“Integrasi tersebut akan lebih mempromosikan proyek infrastruktur dan konektivitas China seperti Belt and Road Initiative, yang akan membantu Indonesia lebih terhubung dengan seluruh dunia. Di masa depan, Greater Bay Area sangat mungkin untuk bertindak sebagai hub bagi Indonesia. produk ke dunia.”

Meskipun COVID-19 telah memberikan pukulan telak bagi bisnis global sejak awal 2020, perdagangan bilateral antara Guangdong dan Indonesia mengalami pertumbuhan sebesar 35,54 persen dalam tiga kuartal pertama tahun 2021, menurut statistik resmi.

Investasi Greater Bay Area di Indonesia juga meningkat. Bisnis di klaster 11 kota, khususnya di kota-kota besar seperti Shenzhen dan Hong Kong, sangat ingin memanfaatkan pasar Indonesia yang memiliki populasi 276 juta jiwa dan merupakan salah satu pasar dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia dengan pertumbuhan ekonomi tahunan. . Rata-rata lebih dari 5 persen antara 2016 dan 2019 sebelum pandemi melanda.

Shenzhen Enterprises telah mendirikan 31 perusahaan dan institusi di Indonesia sebagai investasi langsung pada akhir Maret, dengan total nilai investasi kontrak mencapai $ 154 juta, menurut laporan media lokal.

Pembuat peralatan rumah tangga Skyworth mendirikan basis manufaktur Asia Tenggara di ibu kota Indonesia Jakarta pada tahun 2016, sebagai bagian penting dari rantai pasokan globalnya. Pembuat kendaraan listrik BYD telah bekerja sama dengan mitra Indonesia untuk mempromosikan penggunaan kendaraan energi baru di negara Asia Tenggara. Batch pertama dari 30 bus listrik yang diproduksi oleh perusahaan China daratan mulai beroperasi di Jakarta awal tahun ini – bus listrik China pertama yang beroperasi di negara tersebut.

Hong Kong adalah investor terbesar kedua di Indonesia dengan $4,3 miliar pada tahun 2021, diikuti oleh Singapura dengan $5 miliar. Pada bulan Desember tahun lalu, platform fintech yang berbasis di Hong Kong, WeLab, mengambil alih saham pengendali senilai $240 juta di Bank Jasa Jakarta, di mana ia berencana untuk meluncurkan bank digital di Indonesia pada paruh kedua tahun ini.

Di tingkat negara, hubungan China dan Indonesia mengalami perkembangan yang signifikan sejak kedua negara menjalin kemitraan strategis yang komprehensif pada Oktober 2013. China telah menjadi mitra dagang terbesar Indonesia selama sembilan tahun berturut-turut, dan juga merupakan negara tujuan ekspor terbesar di Asia Tenggara. Ini akan berjalan selama enam tahun.

Menurut data bea cukai China, perdagangan bilateral antara kedua negara mencapai $124,34 miliar tahun lalu, naik 58,4 persen tahun-ke-tahun. Investasi China di Indonesia akan mencapai $3,2 miliar pada tahun 2021

Hubungan Tiongkok-Indonesia semakin diperkuat ketika Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Beijing pada Juli – kepala negara pertama yang dijamu oleh China sejak Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

“Kemungkinan untuk menjajaki lebih banyak kerja sama masih terbuka. Selain investasi dan perdagangan, kerja sama antar provinsi dan kota yang bersaudara, rumah sakit dan universitas juga ada,” kata Tjat.

Kedua negara dapat bekerja lebih erat untuk mengembangkan kekuatan masing-masing dalam mengembangkan kendaraan listrik dan energi bersih.

Indonesia melakukan upaya besar dalam dekarbonisasi dengan mempromosikan kendaraan listrik dan energi bersih, dengan tujuan menjadi salah satu pengekspor kendaraan listrik dan baterai lithium terkemuka di dunia pada tahun 2030.

Sementara China memiliki kemampuan yang kuat dalam produksi kendaraan listrik dan baterai, Indonesia kaya akan sumber daya, termasuk nikel – bahan baku utama yang digunakan dalam produksi baterai listrik. Dia mengatakan ada banyak ruang bagi kedua negara untuk bekerja sama dalam mendorong pertumbuhan industri.

Konjen berharap adanya kerjasama di bidang pariwisata, dan dengan dilonggarkannya pembatasan anti-epidemi secara bertahap, pertukaran people-to-people antara Indonesia dan Greater Bay Area dapat ditingkatkan ke tingkat yang lebih tinggi.

“Dalam pariwisata dan pertukaran orang ke orang, pandemi telah menghentikan kemajuan di Indonesia dan China. Dalam dua tahun terakhir, tidak ada penerbangan komersial dari Jakarta ke kota-kota di Greater Bay Area kecuali Hong Kong.” Dia berkata.

“Berkat niat baik kedua pemerintah kami, banyak maskapai penerbangan Indonesia telah mulai melanjutkan penerbangan ke daratan China.”

Karena gangguan dalam perjalanan internasional, jumlah pengunjung asing ke Indonesia turun menjadi 1,56 juta pada 2021 – kurang dari 10 persen dari 16,11 juta yang tercatat sebelum pandemi pada 2019 – menurut perusahaan pelacak data Statista.

READ  Muslim Indonesia merayakan Idul Fitri di tengah gelombang virus yang menghancurkan