Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ericsson Swedia memberi Ganassi kemenangan lagi untuk Indy 500

Ericsson Swedia memberi Ganassi kemenangan lagi untuk Indy 500

INDIANAPOLIS (AFP) – Marcus Ericsson, yang pernah menjadi backstory di Formula Satu, kini menjadi yang terdepan di IndyCar.

Dan juara Indianapolis 500.

Ericsson menjadi orang Swedia kedua yang memenangkan Indy 500 pada hari Minggu ketika ia membuang beberapa nama terbesar di motorsport Amerika Utara ke kerumunan terbesar dalam hidupnya.

“Ini balapan terbesar di dunia,” kata Ericsson, menyebutnya sebagai kemenangan terbesarnya “dengan satu juta mil.”

Pembalap berusia 31 tahun itu memulai debutnya di IndyCar dengan sedikit misteri pada 2019 setelah lima musim yang biasa-biasa saja di Formula Satu. Dia bekerja sepanjang hidupnya untuk mencapai level tertinggi di motorsport dan kemudian kalah lebih dari 97 pertandingan tanpa kemenangan – bahkan tidak ada satu pun podium.

Dia juga tidak terlalu terkesan di musim pertamanya di Amerika Utara. Ericsson berpisah dengan tim IndyCar pertamanya setelah hanya satu tahun, kemudian membeli kursi di Chip Ganassi Racing – dan dia memastikan untuk menuliskannya ketika dia berkata “memenangkan Indy 500, itu tidak buruk untuk pengemudi sewaan” – dan telah membuat langkah stabil dalam 36 balapan bersama Ganassi sejak 2020.

“Itu sulit. Saya sudah lima tahun di Formula 1, hampir seratus grand prix, berlari untuk tim kecil, kebanyakan ke belakang. Anda tidak mendapatkan banyak pujian di belakang. Orang-orang berpikir Anda tidak terlalu bagus. bagus,” kata Ericsson. “Saya datang ke sini, dan orang-orang mungkin tidak terlalu memikirkannya. Saya harus bekerja keras di sini juga, belajar tentang balap Amerika.

“Saya pindah ke sini, dan mengerahkan seluruh hidup saya untuk mencoba menjadi juara IndyCar dan pada dasarnya Indianapolis 500. Itu tidak mudah. ​​Sangat menyenangkan untuk menunjukkan bahwa kerja keras terbayar.”

READ  Florida State points vs Florida takeaways: Knowles No.

Ericsson mendominasi balapan akhir-akhir ini – sebagian besar karena akselerasi tendangan penalti rekan setimnya Scott Dixon – dan kemenangan ada di tangan sampai rekan setim Janassi Jimmy Johnson jatuh empat lap. Yang tersisa adalah pemberhentian bendera merah yang langka di Indianapolis Motor Speedway.

IndyCar adalah salah satu bentuk motorsport paling murni dan jarang mengeluarkan peringatan buatan atau waktu henti yang dapat mengubah hasilnya. Tetapi kerumunan lebih dari 300.000 orang – hanya beberapa ribu yang malu untuk menjual dan acara olahraga terbesar sejak pandemi dimulai – lepas landas ketika IndyCar memanggil mobil-mobil ke jalan.

Persinggahan itu memberi Pato Award dan pesaing lainnya hampir 12 menit di jalan pit untuk menyusun strategi bagaimana agar Ericsson lolos. Erickson menderita atas rencananya sendiri.

“10 menit duduk di sana di pit lane selama bendera merah itu adalah beberapa dari 10 menit tersulit dalam hidup saya, memikirkan apa yang harus saya lakukan, berpikir saya sedang mengemudikan balapan terbesar di dunia, dan saya dekat dengannya. memenangkannya,” katanya.

Ada dua lap tersisa saat balapan dilanjutkan dan Ericsson mendapatkan lompatan di O’Ward. Orang Meksiko itu melihat untuk terakhir kalinya pada keunggulan yang dipertahankan Eriksson dan Oward tahu untuk tidak memaksakannya.

“Tidak, dia akan menempatkan saya di dinding jika saya pergi untuk itu,” kata O’Ward.

Sag Karam jatuh dan mengeluarkan peringatan lain di lap terakhir, memungkinkan Ericsson untuk naik podium di bawah warna kuning. Karam dibawa ke rumah sakit untuk mengevaluasi nyeri otot.

“Ketika peringatan itu muncul, saya pikir itu akan menjadi restart lagi. Saya seperti, ‘Saya tidak percaya, yang lain,'” kata Ericsson. Ini adalah ledakan emosi sejak saat itu.”

READ  Drew Jones, Shield 1st Drag Appearance, tertembak di bahu

Ini adalah kemenangan IndyCar ketiga Ericsson dalam 52 pertandingan. Tapi dia tiba di Indianapolis yakin dia bisa memenangkan 500 sebagian didasarkan pada pekerjaan yang dia lakukan untuk mempelajari oval dan finis ketiga di Texas Motor Speedway dalam persiapan untuk “tontonan terbesar dalam balapan.”

Ini adalah kemenangan kelima Indy 500 bagi pemilik tim Chip Ganassi, yang naik podium di sisi sebuah Ericsson. Ericsson adalah orang Swedia pertama yang memenangkan Indy 500 sejak Kenny Brake pada 1999 dan kedua dalam 106 balapan.

Erickson menuangkan kendi susu ke wajahnya, lalu menyerahkan botol itu kepada Ganassi agar bosnya bisa meneguknya. Ganassi tidak memenangkan 500 dalam 10 tahun dan mengirim lima pesaing sah ke Indy untuk mengakhiri kekeringan.

Kemenangan tampaknya menjadi milik Dixon, juara IndyCar enam kali yang mencatatkan kecepatan lebih dari 234 mph di kualifikasi untuk memenangkan pole. Pembalap Selandia Baru itu mengemudikan 95 dari 200 putaran, dan Honda dengan mudah menjadi mobil tercepatnya di lapangan – sangat cepat sehingga Dixon tidak cukup lambat pada pemberhentian terakhirnya.

Tendangan penalti membuat Dixon keluar dari kompetisi untuk menang.

Ini telah membuat Ericsson dan Tony Kanaan dalam keadaan bergabung dengan Janassi. Kanaan, pebalap tertua di lapangan dengan usia 47 tahun, mengira dia berada di posisi sempurna dengan duduk di urutan keempat pada awal babak kedua.

O’Ward tidak akan mengalah. Dia menandatangani perpanjangan kontrak dengan Arrow McLaren SP pada hari Jumat dan sangat ingin menang untuk merayakan statusnya sebagai bintang McLaren. O’Ward finis kedua, tetapi gagal dalam usahanya untuk memberikan Meksiko perayaan besar pada hari terbesar motorsport itu. Sergio Perez membuka hari Minggu dengan kemenangan di Grand Prix Monaco.

READ  Vershor dicopot dari F2 Austria dalam perlombaan keunggulan

Canaan berada di urutan ketiga, diikuti oleh Felix Rosenqvist, pembalap Swedia lainnya yang mengendarai McLaren. Rosenqvist berada di tahun kontrak dengan McLaren dan berjuang untuk pekerjaannya, tetapi grup McLaren membawa spanduk Chevrolet di Indy di mana Juan Pablo Montoya finis di urutan ke-11.

Pembalap Amerika Alexander Rossi Conor Daly finis kelima dan keenam, Rossi untuk Andretti Autosport dan Daly untuk Ed Carpenter Racing.

Pemenang tahun lalu Helio Castroneves finis ketujuh, satu tempat di depan rekan setimnya di Mayer Shank Racing, Simon Pagenaud. Juara IndyCar, Alex Palou, finis ke-10 dalam entri Ganassi lainnya.

Dixon memudar ke posisi 21 setelah tendangan penalti cepat, dan meskipun dia mengunjungi Ericsson di podium, istrinya memuji dia di jalan pit setelah balapan. Johnson selesai 28 pada debutnya di Indy 500.

“Ini satu tim, semua orang adalah akar untuk semua orang, semua orang bekerja bersama dan semua orang adalah buku terbuka,” kata Janassi. “Hal-hal akan terjadi dalam balapan 500 mil ini dan Anda tidak akan selalu menghalangi jalan Anda. Jadi, Anda tahu, kami beruntung memiliki lima mobil bagus dan lima pembalap bagus.”

___

Liputan AP Indy 500 lainnya: https://apnews.com/hub/indianapolis-500 dan https://twitter.com/AP_Sports