Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Far East melihat tanda-tanda emas gratis di Viola sebelum pengeboran pertama di Indonesia

Sementara proyek tembaga-emas Viola di Timur Jauh Indonesia akan segera dibor, studi petrografi bahan saraf menggambarkan keberadaan emas bebas yang terkait dengan sulfida.

Studi sampel yang dikumpulkan dari sistem vena epidermal sulfat rendah Anak Perak, Rek Rinti, Aloe Eumpeuk, dan Aloe Rek mengkonfirmasi studi petrografi Nukrest sebelumnya tentang sistem saraf lidah buaya, yang juga mengidentifikasi emas yang terkait dengan sulfida.

Terutama Emas Timur Jauh (ASX: FEG)Hasilnya mengkonfirmasi adanya mineralisasi emas dan perak berkualitas tinggi yang terkait dengan kuarsa berpita ginkgo di semua sistem saraf biola yang ditentukan.

Pita Ginguro adalah fitur teks penting yang umum pada endapan saraf berkualitas tinggi seperti Gosowong (6moz emas 20g / t hingga 40g / t) di Indonesia dan Hishikari (emas 8Moz dalam kadar 30g / t hingga 40g / t) di Jepang. .

Sifat struktur kuarsa unik yang terkait dengan zona emas dan perak bermutu tinggi kini telah dikonfirmasi dalam empat kemungkinan saraf, menunjukkan bahwa perforasi yang akan datang dapat mendeteksi beberapa zona mineralisasi bermutu tinggi.

Perusahaan baru-baru ini telah memperpanjang panjang serangan epidermal yang ditentukan dari 5.000 m menjadi 13.000 m dalam empat peluang, yang terbuka ke segala arah dan tentu saja tidak akan terpengaruh.

Pengeboran yang paling dinanti

Perusahaan baru-baru ini menyelesaikan peningkatan infrastruktur situs utama, termasuk peningkatan manajemen situs dan pelebaran dan peningkatan jalan akses untuk memobilisasi alat bor, mengingat ketersediaan emas yang tepat waktu.

Tonggak sejarah lainnya adalah persetujuan negara Timur Jauh untuk mengebor, karena penjelajah hebat sebelumnya seperti Barrick Gold dan Nucleus tidak pernah diberi kesempatan untuk melakukannya.

Anak Perak telah menandatangani kesepakatan dengan Omega Drilling untuk proyek pengeboran tahap pertama yang akan dilakukan bekerja sama dengan Badan Geologi Kementerian ESDM.

READ  Informasi paspor dan informasi kesehatan bocor dari tes dan pemroses jejak Pemerintah Indonesia-19 untuk pelancong

Badan tersebut saat ini sedang menyelesaikan pekerjaan survei polarisasi yang diinduksi, yang diharapkan akan selesai pada pertengahan Agustus, meskipun laporan kemajuan diharapkan dari awal Juli.

Artikel ini dibuat bersama dengan pengiklan Stockhead Far East Gold pada saat publikasi.

Artikel ini tidak mengutip referensi atau sumbernya. Anda harus mencari nasihat independen sebelum membuat keputusan keuangan apa pun.

Anda mungkin tertarik