Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Impor minyak sawit India turun 10% di bulan Mei karena Indonesia membatasi ekspor

Menurut Solvent Extractors Association of India (SEA), India mengimpor 514.022 ton minyak sawit di bulan Mei, naik dari 572.508 ton di bulan April.

Impor minyak sawit India turun 10% pada Mei dari bulan sebelumnya karena produsen utama Indonesia membatasi ekspor minyak goreng, badan perdagangan mengatakan pada hari Selasa.

Negara Asia Selatan adalah importir minyak nabati terbesar di dunia dan pembelian yang rendah dapat mempengaruhi masa depan minyak sawit Malaysia.

Menurut Solvent Extractors Association of India (SEA), India mengimpor 514.022 ton minyak sawit di bulan Mei, naik dari 572.508 ton di bulan April.

Indonesia, produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, menangguhkan ekspor pada 28 April untuk menahan kenaikan harga minyak sawit domestik. Jakarta mengizinkan ekspor untuk dilanjutkan mulai 23 Mei, tetapi mempertahankan kebijakan untuk melindungi pasokan domestik.

Pada bulan Mei, penyulingan India mengekstraksi lebih banyak minyak sawit dari Malaysia, Thailand dan Papua Nugini, tetapi impor secara keseluruhan turun, kata SEA.

“Impor minyak sawit diperkirakan akan mencapai lebih dari 600.000 ton pada Juni karena Indonesia mulai mengeluarkan izin ekspor,” kata dealer perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

Tarif ekspor produk minyak sawit Indonesia telah dinaikkan menjadi 2,25 juta ton, kata seorang pejabat senior Kementerian Perdagangan, Senin.

Pada bulan Mei, impor kedelai India naik 37% menjadi 373.043 ton dari bulan sebelumnya, dan impor minyak bunga matahari naik dua kali lipat menjadi 118.482 ton, menurut badan perdagangan tersebut.

India terutama membeli minyak kedelai dari Argentina dan Brazil dan minyak bunga matahari dari Ukraina dan Rusia.

READ  Pendiri Yellow Fit Kitchen, Gregorius Ruben dan Christopher Aldo, mengumumkan rencana untuk mengatasi meningkatnya angka obesitas di Indonesia

Pedagang mengatakan bahwa impor kedelai negara itu akan meningkat tajam dalam beberapa bulan mendatang karena New Delhi telah mengizinkan 2 juta ton impor bebas bea.

(Laporan oleh Rajendra Jadhav; Diedit oleh Shaunak Dasgupta)

Komentar

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan secara otomatis dibuat dari umpan sindikasi.)

Terbaru Pesan otomatis Dan UlasanIkuti di carandbike.com Twitter, FacebookDan berlangganan tim kami lampu web Saluran.